Tumpeng Maut

{ KENDURI NARABLOG 2009}

Ide Guskar menyelenggarakan Kenduri Narablog 2009 patut diacungin jempol. Walaupun kenduri ini mirip sebuah kontes namun syaratnya sangat lunak, bak bandeng presto yang diduduki gajah, empuk, remuk dan tinggal ngemplok saja. Tujuan kenduri ini juga memotivasi pesertanya agar rajin ngap-det blognya sehingga blog masing-masing  terus menyala dan semakin bersinar terang. Maklum, ada blog yang postingannya hanya muncul setiap habis gajian, bahkan ada blog yang di apdet dua tahun sekali menjelang kenaikan gaji berkala..ha..ha..ha.

TUMPENG RUWAHAN

Setiap mendengar, melihat dan atau membaca huruf  Kenduri, saya selalu teringat akan peristiwa kenduri di mushola sekitar tahun  1963 an, waktu itu saya masih duduk dikelas 5 Sekolah Rakyat. Kejadiannya juga pas bulan Ruwah. Orang sekampung menyebutnya Ruwahan yaitu membawa tumpeng untuk dikepung bersama-sama di mushola. Jika sholat, kami orang kampung selalu memakai kain sarung, kopiah dan baju hem atau kaos ( tapi kaosnya tidak ada tulisan iklan Jamu Rapet Wangi, lho )

Setelah sholat maghrib saya lihat ada dua tumpeng. Seperti biasanya tumpeng tersebut diletakkan ditampah yang dialasi daun pisang dan atasnya juga ditutupi daun pisang. Daun pisang ini nantinya digunakan untuk membungkus nasi dan lauk pauknya guna dibawa pulang sebagai oleh-oleh orang rumah, kami menyebutnya berkatan.

AYAM PANGGANG

Saya, dan beberapa teman sebaya sudah saling senyum dan mengerdipkan mata tanda saling mengerti bahwa pesta tumpeng akan menyenangkan, dan kami tahu langkah apa yang akan dilakukan.

Dari celah-celah penutup tumpeng, saya melihat ada ayam panggang dan  aneka lauk yang lainnya. Wow, mantap tho, enak tho. Maklum dihari-hari biasa, lauk yang dihidangkan pada tumpeng tak jauh dari tahu,tempe, mi, urap dan rempeyek kacang. Malam ini ada ayam panggang yang mekangkang gagah perkasa karena tumpengan di bulan Ruwah menjelang Romadhon.

Begitu doa selesai, lampu teplok mushola tiba-tiba mati-waktu itu memang belum ada listrik dikampungku. Saya tidak tahu pasti apakah matinya lampu karena hembusan angin yang memang cukup kencang atau karena ulah para sahabatku.

Begitu mushola dalam keadaan gelap, kami berlima langsung mengadakan serbuan kearah tumpeng. Saya meraba-raba dalam kegelapan,  ini dia, tangan sudah berada tepat pada sasaran yaitu tumpeng. Saya menyentuh suatu benda, saya raba dan saya rasakan. Ternyata benda itu terasa lembut, kok ada bulu-bulu halusnya, dan kulitnya juga terasa ada mruntusnya mirip tubuh anak ayam.

” Pasti ayam panggang”, pikir saya. Seketika benda tersebut saya tarik dengan maksud untuk mengamankannya,  ayam panggang jangan sampai keduluan orang.

” Aduh..aduh, rek, jangan ditarik,  hooooeeeeeee jangan ditarik , ini dengkul sayaa….”.

Lho, saya tersentak kaget tetapi langsung tertawa rame-rame, ha.ha..ha..ha, kirain ayam panggang, nggak tahunya dengkulnya Cak Markasan yang ketarik olehku. Cak Markasan, tetangga depan rumah yang memimpin doa tadi langsung ndlosor karena dengkulnya nyaris copot.

Dasar anak-anak,   di musholapun masih nakal.

 

Incoming search terms for the article:

abdulcholik, aja, aku, aneka bentuk tumpeng, aneka gambar kreasi tumpeng, aneka gambar nasi tumpeng, aneka gambar nasi tumpeng kuning, aneka gambar tumpeng, aneka kreasi nasi tumpeng, aneka kreasi tumpeng, aneka nasi tumpeng, aneka tumpeng, aneka tumpeng nasi putih, ayam panggang, ayam yang digunakan dalam upacara tedak site, bentuk dan gambar aneka nasi tumpeng, bentuk nasi kuning, bentuk tumpeng, bentuk-bentuk kreasi nasi kuning, berkatan, bus, dengkul, emak, foto aneka bentuk-bentuk tumpeng, foto aneka tumpeng, foto bentuk tumpeng, foto gambar nasi tumpeng, foto kenduri dan tumpeng, foto kreasi tumpeng, foto tumpeng, gambar aneka tumpeng, gambar ayam ingkung, gambar gambar nasi tumpeng, gambar gambar tumpeng, gambar ingkung, gambar kopiah, gambar kreasi bentuk nasi kuning, gambar kreasi nasi kuning, gambar kreasi tumpeng, gambar makanan tumpeng, gambar nasi, gambar nasi kuning, gambar nasi tmpeng, gambar nasi tumpeng, gambar nasi tumpeng aku, gambar tumpeng, gambar tumpeng ayam, gambar tumpeng nasi kuning, gambar tumpeng untuk 10 orang, gambarnasi urap, gambarnasitumpengkuning, kenduri, kreasi nasi tumpeng, kreasi tumpeng, lirik lagu koko rono tomo, logo, narablog, nasi, nasi kuning tumpeng buat anak-anak, nasi tumpeng, nasi tumpeng blogs, nasi tumpeng ingkung fhoto, perawanku, perawanku diambil ayahku, perawanku untuk bayar hutang, raba, rempeyek, saru, sarung, sholat, tahu, tempe, Tertawa, tumpeng, tumpeng maut, tumpengan,

27 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. pakdecholik says:

    PESERTA KENDURI

    PERTAMAX
    Dimana-mana kenakalan anak-anak selalu ada sesuai jamannya dan itu merupakan kenangan indah yang akan selalu diingat.
    Saya yakin itu hanya kenakalan sesaat, jika tidak mana mungkin pakde bisa jadi jenderal.

    Wah, tumpengnya mantap sekali, pantas pakde dkk sudah mengambil ancang-ancang untuk melakukan serbuan. Matinya lampu teplok yang seharusnya menguntungkan pihak penyerang malahan menjadi guyonan.

    Untung hanya dengkul, kalau yang ditarik adalah benda empuk-empuk yang berada di balik sarung, gimana tuh nasib Cak Markasan ??
    :mrgreen: Ha..ha..ha..ha. :mrgreen:
    Salam dengkul pakde

  2. ~noe~ says:

    wah
    herannya, selalu saja pakdhe punya gambar yang sesuai dengan topik. entah itu gambar sendiri atau hasil comot sana capit sini, yang jelas effort pergambaran ini cukup memakan waktu dan tenaga. plus ketambahan ngucek-ucek mata.
    mantabs gambarnya, pakdhe
    (hehe ndak komeng ke kontennya, biar tugasnya yg lain saja :-))
    .-= ~noe~´s last blog ..Roberto Mancini =-.

    itu tumpeng saya potret sendiri aktu acara ” tedak siten” , Bela, cucu saya yang berumur 7 bulan mas. Makasih mas.

  3. arkasala says:

    Seru pakDhe, jadi terngiang kembali masa lalu. Masa remaja yang penuh warna. Termasuk seru juga ide menariknya GusKar. Alhamdulillah saya pun ikut meramaikan. Trims PakDhe salam sukses selalu.
    .-= arkasala´s last blog ..Mas Fauzan …. Mas Fauzan … ??? =-.

    iya mas, kalau sahabat ngajak nulis ya kita ikut agar semakin semarak. Lumayan kan Guskar dah ngasih pancingan, jadi kita nggak repot cari ide lagi.

  4. phiy says:

    wadoh! kok bisa salah xD
    lain kali makannya pake senter jangan pake sendok.
    *malah tambah ngaco*
    :p
    .-= phiy´s last blog ..Gratis iPod Shuffle dari AnakUi.com! Mau? =-.

    mending udah makan mbak, ini baru narik dengkul je ha..ha..ha

  5. Vyan RH says:

    Whaladalah… aku ngakak abizz pakde.. Bener-bener seakan ikut didalamnya mengulang masa kecil yang super buandel… ha ha ha ha
    .-= Vyan RH´s last blog ..Gravatar, identifikasi refleksi dari pemiliknya =-.

    masa kecil selalu penuh kenangan nya mas, ada yang bagus ada yang kurang bagus. Namanya juga anak-anak.

  6. Wandi thok says:

    Terus terang saya tidak tahu ide pokok, cipok/kunci pokok penyelenggaraan idenya Guskar itu dhe. Mohon mangap kalo saya belum bisa konsen ke acara itu, soale perawanku, perawanku masih minta didandanin terus. :roll: :D

    Intinya ya nulis aja kayak artikel saya ini mas.si perawan dandani terus sambil isi artikelnya mas.
    Pokoke mantap dan terkendali ya mas.

  7. Wandi thok says:

    Ngomong-ngomong, apa nggak lebih inyak kalo konten WP.com nya di import ke sini aja dhe biar kita lebih konsen, kata para pakar blogger, untuk personal blog itu lebih baik konsen di satu blog aja, agar kita tidak bingung dan tamunya juga tidak bingung. Milikku kemarin sudah 100% kuimport berhasil dhe, jadi tinggal konsen di org ku aja. :roll: :lol:
    .-= Wandi thok´s last blog ..Konsistensi Ngeblog =-.

    emang enaknya begitu kalee mas, biar kita fokus ya, kasihan teman2 yang mlayu rono-rene he..he.

  8. buwel says:

    Duuuhhh asyiknya neh….Semoga persahabatannya selalu terjaga Pak
    Dhe….:)

    oce mas, langgeng-lestari pertemanan kita biar gayenk

  9. a-chen says:

    Pertamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…Salam kenal ^_^
    .-= a-chen´s last blog ..Belum Ada Judul =-.

    weeee, yang pertamax saya donk say, salam kenal juga dari Surabaya

  10. a-chen says:

    Laper lihat gambarnya, saya ingin makan dan ngumpul bareng teman2 kayak anda…^_^
    .-= a-chen´s last blog ..Belum Ada Judul =-.

    yuk kita makan bareng tumpengnya

  11. bibit m says:

    Gambarmu marahi ngiler, Cak! Kenduri narablog aq gak melu (opo alesane?) Nek kendurimu aq melu, ntar tak plorotke sarungmu, tak biyak kopiahmu … sbb aq tau apa yg kau sembunyikan … he3. Ok, ai lop hyu puuulll

    makasih kunjungannya

  12. adirossi says:

    Mungkin saking lapernya pakdhe, sampe ga bisa bedain ayam panggang sama dengkul orang..wekekekekek :lol:

    lha lampu modar, ada yang lembut2, ada bulu dan kulitnya mruntus ya sikat bae mas ha..ha..ha

  13. Aldy says:

    Kayaknya kenakalanya kebawa sampe sekarang ya mas, nggak percaya ? coba baca kembali artikel refleksi…:D
    .-= Aldy´s last blog ..Setengah Juta, Bukan Enam Ratus Ribu =-.

    iye ye, bentuk kenakalannya sudah beda ha..ha..ha

  14. Den Mas says:

    hehehe… asli, ngekek saya pak de. Tapi, berkatan model seperti itu masih ada setiap awal bulan romadlon pak de. Sayangnya, sudah tidak ada rebutan kayak jaman dulu :D

    sekarang kan sudah bijak semua dan mafhum bahwa rebutan makanan sudah nggak jamannya lagi, kecuali rebutan kursi jabatan

  15. wieda says:

    huahahahahaha pakdhe gayane rek nyang mesjid, padahal mo ngelirik paha….(ayam) loooh
    malah oleh dengkul…..kekekekekekekeke
    .-= wieda´s last blog ..Quadra Island =-.

    lha jaman segitu kan langka mbak makan enak, paling masih seputar T2, tahu-tempe. Tapi yaa enak saja,sampai sekarang tahu-tempe masih jadi santapanku je.

  16. guskar says:

    jaman dulu itu meskipun rebutan makanan, tapi ketika menikmati kok ya bisa saling berbagi ya dhe.. sambil ngobrol gayeng menceritakan pengalaman “ngrebut dengkul” td ha..ha…
    .-= guskar´s last blog ..Ketika Wawancara Kerja =-.

    Tiap tumpengan ada yang bertindak sebagai juru bagi berkatan. Nggak pake sendok nasi, cukup diambil pake tangan, ayam panggang juga disobeki pakai tangan saja, padahal dia tadi habis ngupil lho…hueeeek.

  17. wi3nd says:

    pakde taon se9itu aku belUm ada :D

    iyah masa kanak kanak meman9 men99emaskan,nda jau beda kok pakde sama aku,pas ada bancaan dan kendurian di masjid ato dirumah tetan99a heheh

    tapi kok ya parah yaa,kok bisa den9kul ditarik tarik :lol: lucuu ee…
    .-= wi3nd´s last blog ..~ rePosT sMiLin9 ~ =-.

    Cak Markasan kan sudah agak tua, dengulnya lembut, ada bulu2 halus dan kulitnya mruntus-bintik2 kecil, kayak punggung anak ayam kan, sikaaaat bleh.

  18. Deka says:

    ha…ha… coba kalo udah kegigit dengkulnya, he…
    kalo saya sendiri belum pernah makan tumpeng, kayak gimana sich..?
    .-= Deka´s last blog ..Sayang Noordin M Top Tewas =-.

    masak sih belum pernah makan tumpeng ? Entar deh kita tumpengan kalau saya jadi Menteri yaa

  19. B.P says:

    aduhh ayam ingkung bikin ngilerrrr
    .-= B.P´s last blog ..Bulan bulan menegangkan =-.

    sadap mas, apalagi ditambah urap aneka sayuran, tambah sip banget

  20. kolojengking says:

    Sama pak Dhe, masa kecil saya juga ndak jauh dari kenduri semaca itu. Hampir tiap ada peringatan, selalu di akhiri dengan kenduri di masjid. Ramenya minta ampun…

    Namun sayangnya tradisi itu perlahan mulai luntur, mungkin karena makan ayam dah jadi menu harian kali ya pak dhe?
    .-= kolojengking´s last blog ..Saya dan photoshop itu… =-.

    dikampung tumpengan masih terus jalan, pokoknya mantap makan nasi tumpeng deh.

  21. Acha says:

    benar-benar tumpeng maut…
    korbannya dengkul yg nyaris copot.. hehe…
    ngomong2 soal tumpeng, nasi yg berwarna kuningkah, yg dikemas berbentuk limas, seperti itukah pak?
    _salam anget_

    lho, sampeyan masa gka pernah lihat tumpeng ? Tumpeng bisa nasi kuning atau nasi putih. Yang kayak gunungan itu untuk acara2 khas, kalau tmpeng biasa ya nggak pake gunungan.

  22. PAk Cholik, itu tumpengnya bikin lapar deh,
    tapi mudah2an nggak salah comot kayak Pak Cholik gitu…..:) :)
    saya juga ikut ngeramein kenduri nya Mas Guskar lho…..:)
    eh ya, Pak, sudah 3 hari ini saya mau mertamu kesini, kok syusah banget, nggak bisa2,
    apa pager rumahnya di gembok ya PAk…?
    Alhamdulillah, akhirnya sekarang berhasil mertamu, disuguhin tumpeng pula…….minumnya mana………..??
    salam.
    .-= bundadontworry´s last blog ..7 ”dosa besar” menjadi ayah =-.

    saya nggak pernah nggembok blog mbak, mungkin dulu waktu ngadat dot com itu hanya 2 hari. Tumpeng selalu bikin makan kita jadi banyak.

  23. Rigih says:

    berkat, ambeng, wakakaka, jadi tambah pengen pulkam!!!
    .-= Rigih´s last blog ..Rumah Impian : Menikmati Pagi =-.

    lebaran dan dekat,bisa pulkam mas

  24. marshmallow says:

    hihi… kemarin saya sempat baca blog pakde, tapi koneksi putus saat akan menulis komentar. dan karena kesibukan, dua hari nggak buka blog. hiks… malam ini nyicil bayar hutang deh. abis gak enak kalau nggak baca-baca di sini.
    pakde zaman kecil dulu emang nakal banget, ya? coba kalau yang terpegang dengkulnya orang sakit encok, bisa berabe.
    mantap tho, enak tho…
    .-= marshmallow´s last blog ..Anti Klimaks =-.

    ya maklum mbak, saya kan anak tunggal, jadi ya gimanaaa gitu..biasa cari perhatian

  25. ningrum says:

    :grin:
    hihihi lucu pakdhe
    gambar tumpengnya juga buat laper nih..
    .-= ningrum´s last blog ..Mungkinkah… =-.

    tumpeng digambar itu dipakai waktu acara Tedak Siten si Bella cucu ke 3 saya bulan lalu.ada kok artikelnya berjudul “7 bulan, lalu masuk kurungan”

  26. sinopi says:

    hwakakakakkkk.. saya cekikikan sendirian di depan kompi..

    td saya rada gimana gitu pas pakde sebut dikepung untuk makan tumpeng rame2..
    lha.. apa ayam panggang nya takut kabur tho.. hihiii..
    lantas pake acara mati lampu, dikira beneran ayam nya minggat ada yg menyelamatkan gitu..
    kok tau2 dengkul tho pakde.. kurang seru inih.. xixixixiiii..

    pulang ah pakde, udah diusir nih..
    sayonara..
    .-= sinopi´s last blog ..S U S U N D A A N =-.

    he..he..he, kalau di seru-serukan entar kena sensor lho.