Inspektur Upacara

Setiap sholat tarawih akan dimulai takmir masjid selalu menyampaikan pengumuman sebagai berikut : ” Bagi para bapak dan ibu yang membawa putra-putrinya yang masih kecil mohon didampingi agar kita dapat melaksanakan sholat tarawih dengan tertib “..

Namanya juga anak-anak. Mereka bukanlah orang dewasa dalam ukuran mini. Ketika orangtuanya sedang khusuk mendengarkan imam membacakan surat Al-Fatihah dan surat lainnya si anak mulai beraksi. Anak-anak berusia balita dan balita plus ini melakukan aneka kegiatan bak di rumahnya sendiri.

  • Ngobrol dengan temannya sambil diselingi tertawa cekikikan khas mereka.
  • Berjalan atau berlari kesana-kemari.
  • Berjalan mengitari saf demi saf sambil tengak-tengok bak Inspektur upacara yang sedang menginspeksi pasukannya.
  • Duduk disamping orangtuanya sambil mengikuti suara imam, namun volumenya agak lebih keras dengan nada dan irama mirip balita yang baru latihan vokal.
  • Rebahan disajadah sendiri atau sajadah orangtuanya, lalu dzikir dengan suara yang lumayan keras, hitungan 1/4.
  • Merengek mengajak pulang orangtuanya.
  • Mendahului mengucapkan kata : ” Amiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin “, sebelum imam sampai pada ujung surat Al-Fatihah dengan suara keras seakan ingin pamer ke-fals-an suaranya.

Ternyata kegiatan unik para balita tersebut bukan hanya terjadi di masjid atau mushola di desa saja tetapi juga di kota-kota. So, anak balita di desa dan di kota sama saja.

Namun demikian,apapun yang terjadi mengajak anak-anak ke mushola atau ke masjid memang perlu untuk memberikan pendidikan agama secara dini. Tinggal bagaimana cara mengendalikan anak-anak agar tidak bermain-main over dosis di rumah Tuhan itu.

.

Halah…criwis amat.  Emangnya waktu kecil pakde tidak melakukan Sapta Krida Balita  itu ?  Tidak !. Maksud saya tidak jauh berbeda alias sama saja. Tetapi kenakalan saya rapi dan tak perlu membuat kegaduhan atau hiruk-pikuk. Ketika teman sedang sujud maka saya letakkan kentongan mushola diantara bokong dan kakinya. Begitu kembali duduk dari sujud maka dia bak raja, duduknya tinggi banget karena bokongnya  menduduki kentongan. Kenakalan yang ringan-ringan saja kan. Akibatnya sudah dapat diduga. Setelah sholat tarawih selesai saya mendapat tali asih dari bapak, dijewer kupingku..weeeerrrr !!.

.

.*

 

59 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Bang Iwan says:

    mengamankan yang pertama disini

    asyik…

  2. Bang Iwan says:

    begitulah anak2, tapi mereka juga harus dibiasakan untuk datang ke Masjid.

    oh hiya bang..agar mereka sudah mengenal sholat sejak dini…

  3. Bang Iwan says:

    wakakakakaka…. kebayang kentongan yang mengganjal bokong..

    duduknya jadi tinggi
    serasa….

  4. IbuDini says:

    Salam..
    Wahh PakDe ternyata usil juga ya…jadi inget waktu anak2 dulu…
    Bener PakDe, sama seperti anakku…3 hari berturut2 dia begitu pintar dan tidak nakal..begitu memasuki hari ke4 dia sudah bisa membaca situasi masjid..jadi beraksilah dia pada saat saya mulai sholat.

    sudah punya gank kaleee yaaaa

  5. Ferry ZK says:

    wakakakaka… ternyata PakDhe dulunya usil bin jayil juga kakaka…

    ya mas-sering dilaporkan ke embah je…

  6. Oyen sudah kurus says:

    kok cuman kentongan sih Dhe, kenapa gak macan sekalian…hag…hag…hag :D

    Pak Dhe nakallllllllllllllllllllllllllllll……………beuhhhh :P

    pernah kepikiran masang gardu hansip,tapi keburu ketahuan pak kades

  7. tse-full says:

    jadi inget waktu kecil kalo lagi shalat,pas sujud kaki temannya di gelitikin,kalo gak geli uga di tarik kakinya….kakakaka…parah

    kirain ditarik sarungnya….

  8. Ya begitulah pakdhe..tidak mengenal jaman, dari dulu sampe sekarang sami mawon…

    Menyemarakkan masjid dengan caranya masing-masing.

    Ada imam yang oke-oke aja..menganggap, sebuah berkah karena anak2 mulai rajin ke masjid…
    tapi ada juga yang galak…anak-anak dilarang mengganggu!

    Kalo saya jaman kecil…wah lebih parah, karena saya jarang ke masjid…wis, bandel tenan…

    tetapi sekarang kan sudah jadi ibu yang cantik,bijaksana dan lembut tho yank….

  9. nh18 says:

    Kalau ya Aammmiiiinnn dengan suara keras dan panjang banget itu …
    saya pikir ada dimana-mana ya Pak De …
    Sejak dulu …

    salam saya Pak De

    kok bisa begitu ya Oom..
    kayaknya mereka senang ya

  10. usagi says:

    ha…ha…ha..ha..saya mah anak baik pak de…
    gak teriak amin…paling isengin sama orang2 yang lagi solat..
    dulu suka iseng..bikin simpul..antara mukena mama..sama mukena yang lain.. (^_^)

    abis itu pulang2 diomelin..
    trus gak boleh ikut kemesjid lagi kalo masih bandel.. :D

    ya masih agak wajar, kalau mukena di simpul sama sarungnya bapak2 baru heboh sekali….ha ha ha ha

  11. Reza Saputra says:

    Kok judulnya ispectur upacara sih?

    ha ha ha ha…itulah gaya saya mas….
    dalam salah satu kenakalan itu kan ada yang berlagak kayak inspektur upacara….

  12. nDuk says:

    PakDhe nakale tenaaan….

    kok bisa gitu ya dulu….

  13. padahal sampai sekarang tuh jailnya, bukan cuma waktu balita aja……….
    hayooo……….ngaku saja Dhe…………….
    salam

    iya benar kok mbak, ngaku deh….
    rendangnyo ranca benar….
    terima kasih mbak

  14. muamdisini says:

    kalau saya lebih senang main injek-injekkan pakdhe…
    kaki kawan saya injak, dia balas injak,, akhirnya pulang tarawih kaki merah semua…

    oh iya, seingat saya, saya pernah tertidur ketika sedang sujud, bangun sujud orang-orang sudah selesai berdoa..
    :)

    wah pasti karena kekenyangan buka puasa tuh bang

  15. dafiDRiau says:

    Sekarang masih nakal g’ Pakde..???

    masih mas…

  16. wi3nd says:

    kyaaaaa..
    pakdhe iki Lochh..
    ndak nyangka aku

    nakal tenan ternyata dulu he he he..

    maklum raja kecil alias anak tunggal nduk he he

  17. Munir ardi says:

    justru orang yang punya kenakalan seperti inilah yang biasanya kreatif jika sudah besar buktinya pakdhe

    ha ha ha…kalau keterusan malah jadi preman bang…

  18. Munir ardi says:

    wah jadi inget apa ya kenakalan saya waktu kecil

    syokur kalau semua sudah mengaku

  19. advertiyha says:

    Gak heran kalo pakdhe nakal.. :P

    keliatan dari kedip2 matanya ya nduk

  20. nadiafriza says:

    maaf pakde.. saya baru sempat berkunjung kesini :)

    kadang2 kalo lagi kumat jahilnya, aaamiin panjang dari anak2 itu bisa bikin jemaah yang lain menahan ketawa :D

    benar, namanya juga anak2. soalnya saya dulu juga suka begitu, kadang mendahului yg lain..

  21. Lidya says:

    tips nya dong pakde, anak ku juga kadang begitu tuh kalau sholat di mesjid

    paling kita nasihati saja, kalau kita marahi entar malah nggak mau tarawih
    padahal ini penting juga untuk pembelajaran

  22. Tukiran says:

    jadi inget masa kecil dulu mas..lari sana sini pas tarawih he he e

    akhirnya semua mengakui kenakalannya

  23. alamendah says:

    Gak di sana gak di sini ternyata sama saja

    di desa maupun dikota ya mas

  24. ceuceu says:

    hihihihi.. anak kecil dimana-mana sama ya Pak Dhe…

    waktu usia 4 tahun, anak saya yg kecil saya suruh ikut kakeknya ke mesjid saat dhuhur/ashar/maghrib.. dan ternyata, di masjid dia blm bisa mengikuti sholat dengan benar.. dia malah mengganggu bapak-bapak yang sedang solat, lari2 di depan saf sambil ‘noel2′ kopiah…. akhirnya saya memilih untuk tidak meminta dia ikut kakeknya ke mesjid lagi.. khawatir banyak yang tidak berkenan…. dan sekarang usianya sudah 5 tahun.. bbrp hari belakngan ini, ia ikut tarawih dan alhamdulillah dia tidak lagi mengganggu.. paling saat solat dia tengok kanan-kiri.. ( dan saya sibuk mengintipnya di saat jeda… :) )

    salam saya Pak Dhe..

    • Pakde Cholik says:

      anak2 memang asyik dengan dunianya
      tapi belajar ke masjid atau ke mushola memang harus dimulai sejak dini.

  25. marsudiyanto says:

    Semoga sekarang sudah nggak nakal lagi…
    Salam buat orang2 di Mushollanya PakDhe…

    • Pakde Cholik says:

      sudah enggak kok mas, lagian kentongan itu sudah pindah kemana ya kok nggak ada lagi…
      asyik tuh mas, kentongan dari bagian bawah pohon bambu…
      kalau sekarang dianjal pake amplifier takutnya kebesaran…kasihan kan.

      salam hangat dari surabaya

      • chocoVanilla says:

        Sebetulnya kentongannya masih ada, Pakde, tapi buru-buru diumpetin klo tau Pakde mo dateng… hahahahahaha…….

        Gimana klo diganti termos aja? Huwahahahaha…..

        wah..pasti anget tuh kalau termos
        bisa megal-megol kalee yaaa………

  26. aryadevi says:

    pasti surprise banget tu si bapak, kok ada yang ngeganjel…hehehe kentongan, sekalian aja beduk Pakde… ^_^

    ya kami kan akrab karena tetangga kiri-kanan saja…
    mushola saya gak ada bedugnya mas…

  27. bangauputih says:

    baca postingan yang ini bikin saya tertawa-tawa sendirian…
    saya juga punya anak pakDhe, baru 2,5 tahun tapi pengen ikutan sholat di masjid trus sama bapaknya. awalnya bapaknya khawatir, ntar anaknya melakukan kejahilan2 seperti yang pakDhe bilang tadi, tapi alhamdulillah anaknya tenang2 aja pakDhe. ikut sholat meski rukuk & sujudnya masih nggak karu2an, kalo cape ya duduk aja di samping bapaknya :-)

    bagus tuh mas
    kadang2 temannya juga ikut berperan je

  28. hahaha…pakdhe nakal deh!
    kalo aku masih kecil dlu waktu taraweh paling gak mau ganggu temen dan gak mau juga diganggu…ya itung-itung kenakalannya dulu cuma dalam sebulan itu beberapa kali ganti sandal beru hasil “nemu” di depan pintu masjid :)

    enak sekali ya mas bisa nemu sandal baru….lumayan untuk lebaran ha ha ha ha

  29. aldy says:

    Kalau anak-anak tidak tertib bisa dimaklumi, tetapi yang tua malah lebih tidak tertib lagi.

    naik motor nggak pake helm

  30. fitrimelinda says:

    yah namanya juga anak-anak pak de.. :)

    asal jangan nimpuk pak imam dengan sandal yaa

  31. Kakaakin says:

    Kalo di masjid dekat tempat tinggal saya banyak anak kecilnya juga. Mereka tenangnya hanya sampai sholat isya, setelah itu berlarian di teras masjid.
    Disuruh pulang juga susah, mereka nungguin imamnya selesai sholat witir karena mesti minta tanda tangan imam di buku kegiatan Ramadhan :D

    tuh kan, disana-sini ternyata sama…

  32. Den Hanafi says:

    Hahaha.. kalau anak jaman skg mah bukan kentongan lagi yang disimpan antara bokong dan kaki itu. tapi Hape pakde. hehe.. dan hapenya itu adalah hape si korban, jadi otomotis, dia ga akan bangun2 dari sujudnya. sebab takut hapenya remuk redam. :D

  33. Pak Dhe, ini ada sedikit postingan Denuzz yang butuh komentar, saran, kritik, atau masukan dari Pak Dhe. Sekiranya pak Dhe berkenan.
    Kunjungan Pak Dhe sangat Denuzz harapkan. Terima kasih, pak Dhe.

    Salam akrab dari Burung Hantu
    http://blog.beswandjarum.com/denus/2010/08/18/bagaimana-sarang-burung-hantu-di-mata-sahabat/

    Insya Allah akan ke blog. Thanks

  34. Tuti Nonka says:

    Di Masjid UGM tempat saya sering tarawih, selalu ada himbauan dari panitia, bagi bapak ibu yang membawa putranya yang masih kecil agar ‘mengkondisikan’ putra-putrinya agar tidak mengganggu kekhusu’an jamaah lain. Artinya, anak-anak dimohon untuk dibawa keluar dari masjid, diajak bermain saja di halaman yang cukup luas. Menurut saya ini bagus, karena jamaah memang memerlukan kekhusukan dalam beribadah. Bagi si orangtua, jeritan anak mungkin terdengar merdu, tapi bagi orang lain kan nyebelin … hehe! Jadi membawa anak kecil pada saat berjamaah, bisa dikatakan egois. Kalau tujuannya untuk memperkenalkan anak-anak sejak dini pada kehidupan spiritual, kan bisa dilakukan di luar waktu jamaah sholat, misalnya sholat sendiri di rumah.

    Di Masjidil Haram, saya melihat hal yang ‘lucu’. Seorang ibu sholat sambil menggendong anaknya. Ada juga yang mengikat kaki akannya dengan kakinya sendiri, sehingga si anak tidak bisa lari kemana-mana ketika ibunya khusu’ sholat … :D

  35. Pakde Cholik says:

    Benar mbak harus dicari cara agar kekhusukan ibadah tak terganggu,
    Kadang mereka tak punya pembantu sehingga anaknya diajak pula sholat tarawih.

  36. winny says:

    Kadang2 ada juga orang tua / ahli masjid yg perfeksionis, anak-anak nggak boleh ini itu, dari sebelum sholat berjama’ah dilaksanakan sdh wanti2 kpd ibunya melalui microphone agar menjaga anaknya tdk ‘nakal’ di “Rumah Tuhan”.
    Walhasil sang ibu selama sholat dilaksanakan degdegan terus, sholatnya nggak khusyu, sementara si anak teuteuup heboh. Padahal menerima kehebohan anak2 di masjid merupakan konsekuensi dari mendidik mereka agar mencintai masjid.
    Ternyata Pakde waktu kecil jail abis ya, alhamdulillah sesudah tua….teuteueueueueuepp…..hahaha..piiis

    kok tahu sih…ngintip yaaa
    orangtua tetap harus menasihati dan membimbing anaknya ketika sholat berjamah agar tak menganggu jamaah yg lain.

  37. hahahahaha
    anak-anak emang masih lugu, gag mentingan keadaan sekitarnya..:)

    ortunya yg harus mngendalikan secara bijak

  38. kangmas ian says:

    hahaha..pakde nakhal yahhh :)
    anak2 memang bisa diajarkan untuk ikut ortunya ke masjid tapi tentunya si anak sudah diajari terlebih dahulu jangan sampe si ortu cuek aja, anaknya malah bikin ribut di masjid. jangan salahkan anak..namanya juga anak2 hehe

    benar, kendalikan anak2 ketika sholat bersama orang lain agar tak menganggu kekhusukan sholat

  39. “Namanya juga anak-anak. Mereka bukanlah orang dewasa dalam ukuran mini”, saya setuju banget dengan pernyataan semacam ini, pakdhe. asalkan perilaku anak2 masih dalam batas yang wajar, rasanya terlalu berlebihan kalau dimarahi, hehe …. bisa kapok mereka ke rumah Tuhan. selamat menunggu sahur, pakdhe.

    Benar mas, kita sayang anak namun ya tetap harus memperhatikan juga perilaku anak jika sedang ikut bsholat agar tak terlalu mengganggu jamaah yang lain. Selamat sahur-semoga barokah.

  40. [...] Jangan sampai juga anak-anak malahan tidak sholat di masjid dan hanya bermain-main saja atau bahkan sibuk mengusili jama’ah lain… jangan sampai [...]

  41. nandini says:

    Pakde Jailnya teteuupp kok… cuma sekarang jailnya eleykhant… Ya to De? :D

    eleykhant expetorant

  42. Fikri says:

    wkwkwkw,, ckikikikiki,,, lucu amet, pakde aya2 wae,, tidak rame tapi usil….

    mbayangin yo mas

  43. Blogger Java says:

    Namanya juga anak2, ada yang usil ada pula yang pendiam.

    asal jangan kelewatan ya mas

  44. jumialely says:

    masih nakal ndak pakde..?? :D

    masih nduk

  45. dina says:

    jadi inget pas zaman sekolah, tarawih tuh ajang tuk minta tandatangan dari penceramah, sedangkan tawarihnya kadang khusu kadang ga, kadang tulisan ceramah pun copy paste, tinggal minta tanda tangan, waduhh…. contoh yang buruk :D

    akhirnya akal-akalan juga y…he.hehe
    tujuan kirang tercapai

  46. kyaine says:

    tiap malam imam di mesjid perum saya blm akan memulai shalat jika masih terdengar suara berisik anak2. pernah tahun lalu beliau ‘membentak’ anak2, ternyata orang tua si anak nggak terima anaknya dibentak :)

    jangan membentak anak-lebih baik orangtuanya yang dibentak-bentak

  47. didot says:

    hehe,namanya juga anak2 ya pak dhe…

    kalau menurut saya orang dewasa dan anak2 sama aja,ada yg bilang orang dewasa adalah anak2 bertubuh besar ,cuma badannya aja yg besar,kadang kelakuan gak beda jauh ;)

    kan jadi tua itu pasti,jadi dewasa itu pilihan,tuk kan pak dhe sayang?? :D

    iya mas Didot
    kita semua pernah jadi anak-anak
    tapi belum tentu jadi orangtua ya…