Zupa-Zupa Free of Charge

Zupa-ZupaSepanjang perjalanan Surabaya-Bandung kemarin, saya sempat dua kali menikmati  Zupa-Zupa. Sup gaya baru yang dihidangkan dalam mangkuk ukuran midi~besar tidak kecilpun tidak alias sedang-sedang saja~ seharga Rp.12 ribu itu memang pas di lidah, pas di hati dan pas di perut.

Pengganyangan Zupa-Zupa pada pagi hari sekitar jam 9 ketika kereta api sudah meninggalkan stasiun Kertosono. Proses pengganyangan maupun pembayarannya berjalan dengan mulus, lancar dan tidak terjadi hal-hal luar biasa. Kejadian mencengangkan, menggelikan sekaligus menggembirakan justeru terjadi pada pengembatan Zupa-Zupa pada sore harinya sekitar jam 16 an..

Alkisah, pada saat akan membayar Zupa-Zupa yang telah saya ganyang dan mie instan yang diganyang oleh teman sebelah plus kopi dan teh, petugas reska berkata : ” Pak, yang Zupa-Zupa gak usah dibayar katanya tadi rasanya agak asam. Jadi mie instan dan minumannya saja yang dibayar “.

Saya tersenyum mahfum, teman sebelah ngakak tertahan. Memang sih saat menikmati Zupa-Zupa tadi terasa ada sentuhan rasa asam di lidah. Namun saya menganggap memang begitulah rasa Zupa-Zupa itu, ada gurihnya, namun juga ada sedikit rasa asamnya~ bak tom yang kung van Thailand itu. Ternyata eh ternyata, Zupa-Zupa sore itu usianya mungkin sudah gimanaaaaaaaaaa gitu.  Bagi saya ya nggak maasalah wong sudah masuk perut dan juga dihidangkan panas-panas. Dan Alhamdulillah hingga saat artikel ini saya luncurkan juga tak terjadi apa-apa dalam perut maupun pada daspot ( Daerah Sekitar  Knalpot ha ha ha ha)

Saya juga tetap ngacungin jempol kepada pihak reska yang secara jujur memberi tahu bahwa Zupa-Zupa yang saya embat tadi sudah agak kechut dan untuk itu saya tak perlu membayarnya.

Ternyata rejeki saya ada dimana-mana lho. Alhamdulillah.

 

54 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. bundamahes says:

    hahahaha… alhamdulillah ya Dhe! sesuatu banget… :D

    sesuatu banget iku boso opo tho yaaaaa

  2. Erwin says:

    sudah sampai tujuan blm pak Dhe…..?

    sudah nduk, semalem jam 20.40 tiba di stasiun Bandung, lalu naksi ke Cimahi dan sekarang ngeblog nich…lagi reply komenmu, sambil ngopi and ngepul. Kelihatan kan dari situ…

  3. Imelda says:

    haduuuuh pakdhe …semoga tidak sakit perut ya….
    pakdhe berarti lidahnya kurang peka tuh… mana ada sup rasa tom yang kung (kecuali emang bener tom yan kung)

    perut mantan tentara kan memang jagoan karena dulu juga sering minum air sawah,air sungai,dll he he he
    bahkan waktu di Belanda saya dan beberapa kawan2 cewek beli coklat kedaluwarsa…perut juga oke2 saja tuh ha ha ha ha…
    lidah sih merasakan rasa asam itu tapi kan gak ngira kalau itu sup sudah purnawuirawan jeng ha ha ha ha…

    • nique says:

      hahahaha ternyata ada juga sup purnawirawan yo dhe … ckckck

      ada nasi goreng Lamagi juga kok
      nasi goreng lama digoreng lagi…

  4. yayats38 says:

    wow pakdhe ke Bandung toh .. he he ..
    Selamat liburan pak :)
    Salam hangat u keluarga di Bandung :)

    iya kang, kemarin mau pamit akang, entar dikira mau minta sangu
    saya kan orangnya pemaluuuuu
    salam langsung disampaikan
    semua teriak ” salaaaam kembaliiiiiiii”

  5. Lyliana Thia says:

    Waduh Pakde, semoga sehat2 aja ya..
    Top deh mereka jujur bgt ttg zupa2 itu…
    Hehee..
    Rezeki ya Pakde :-D

    memang begitu seharusnya
    jika tak jujur pasti postingan saya jadi lain ha ha ha

  6. dey says:

    hehehe, zupa2 rasa asam ya pakdhe …

    iya, ternyata macam2 ya rasanya,mungkin ada rasa strawberry segala

  7. Tiffa says:

    Pakde hebat, sup basi gratis tetap dianggap rezeki :)

    yeee kan emank rejeki, makan gratis kok

  8. nia/mama ina says:

    hahaha…mau numpang ketawa dulu ahhh……

    kalo saya yang makan zupa soup yg rasanya asem kayak gitu pasti langsung bolak balik ke kamar kecil pakdhe…perut sy agak sensitif soale…maklum perut orang kaya hahahahah…….

    saya tahu, dari cara jalannya aja dah ketahuan kalo jeng orang kaya, bolak-balik nglempar poni kan kalau jalan

  9. advertiyha says:

    Saya rasa karena kujujuran mereka, Zupa-zupa itu tandas dengan manisnya dhe, tanpa efek apapun.. :) kekuatan kejujuran memang luar biasa,… :)

    Rezeki zupa-zupa memang istimewaaaaaaaa..
    *sarapan Zupa-zupa enak kali ya… hihihi

    pagi dhe..
    semoga berseri di kota cimahi…
    salam sayang merah jambu..
    kiss..kiss

    bener wuk, habis,ludes, licin , tandas
    sak mangkok-mangkok licin
    sendok dan jari2 pun ikut diklamuti sangking enake…kecut2 seger
    gitzuuuu

  10. amela says:

    Wah, belum pernah saya nyobain Zupa-zupa… makanan macam apa itu DHe?

    lha awakmu wong ndeso sih, seneng makan ote2 thok ae.
    lihat keterangan saya dibawah itu

  11. namanya lucu ya,.. Zupa Zupa. ceritakan lagi pak Dhe itu isinya apa aja.. *penasara*

    lho, nduk ayu menik2 ini termasuk masyarakat kelas berapa kok nggak tahu zupa-zupa sih?
    di hajatan pernikahan juga sering dihidangkan lho..
    Itu soup ada krimnya, bisa ada irisan sosis, jagung muda (kalau jagung tua namanya marning has broken…ha ha ha) irisan wortel dll.
    Kalau yang punya hajat orang kaya, zupa-zupa bahkan isinya lebih komplit, bisa ditambah irisan sirip ikan hiu, cakar beruang, otak singa, taring ubur-ubur, dan irisan ekor kepiting segala.
    enak kok, anget diperut dan nyaman dihati.

    • nia/mama ina says:

      huahahahahha……isinya komplet yach dhe……..

      untung aku pernah makan zupa soup waktu kondangan…soale klo beli sndiri ngga mampu pakdhe hihihi………

      murah kok, hanya 12 rb, kalau di daratan mungkin hanya 5 ribu

  12. papap says:

    hahahaha pakde ada-ada aja, koq bs ya doyan saya mah baru sekali aja udah enek..mungkin lidah kampung ya jadi g bs makanan yang kaya gitu hihi :D
    salam pakde..semoga sehat selalu walau sudah makan sup yang kemarin xixi

    makanya dibiasakan mas
    kalau ada orang punya hajat datang aja walau gak diundang
    nah disitu bisa latihan makan enak

  13. Hahaha ketawa disik.
    Kalo menurut saya, makan asal2an dgn niat isi perut tp malah sehat meskipun makanannya udah purnawirawan. Ada tuch tetangga sebelah sukanya resek soal makanan, lakok malah penyakitan hihi.
    Smoga sehat sll pakde

    orang seperti itu disebut “wiki” artinya terlalu resikan.
    ada makanan kena angin dikit aja gak mau makan
    ada onde-onde wijennya warna hitem sak jarum aja gak mau makan
    akibatnya perutnya malah terlalu sensi sehingga begitu di dalam makanan keselip cacing langsyung sakit ha ha ha ha

    • nia/mama ina says:

      hahaha…sama tuch pakdhe kayak tetanggaku…terlalu resik akhirnya malah penyakiten….anak2nya ngga boleh jajan sembarangan……baru jajan sekali langsung sakit

      anak2 kecil kan kadang suka makan semut kalau main
      biarkan saja karena itu akan memperkuat badannya

  14. IbuDini says:

    alhamdullilah ya De….
    tapi apa sebenarnya emang gak tau kalau Zuoa-Zupanya udah giman gitu De tapi masih juga di kasih penumpang.
    Untung PakDe orang yang baik hati dan gak komplen bila terjadi akibat Zupa-Zupa yang asam itu….

    mungkin gak di incipi dulu sama chefnya
    dikira kalau sudah dipanasi gak asam den lapeh lagi kaleee
    kalau saya komplen paling bilang ” tambah separo lagi donk mas..mumpung gratis”

  15. Wach syukur dech kalu tak ada keluhan, kalu gitu Pakde emang termasuk yang kebal ya…
    Rizky ada dimana-mana dan tak akan kemana-mana, apalagi untuk orang sebaik Pakde ;)

    nggak kebal juga bu dokter
    kalau saya berobat ke dokter dan dokternya cantik langsung pipi saya merah..apa alergi atau gimana saya gak tahu.

    • DewiFatma says:

      Hahaha.. Pakdhe pinter merayu, pasti dulu Budhe klepek-klepek dirayu Pakdhe :D
      Pakdhe, ceritain dong kisah cintanya dengan Budhe…

      kan sudah, yang menang lomba mbak Susan ityu

  16. kumpulnet says:

    hmmm…kebetulan hari ini ada zupa2 gratis juga disini…nyam2

    hobi kita sama kang
    kalau ada yang gratis langsung naik darah ha ha ha ha

  17. makanyaaa…………jangan asal embat aja Dheee……..
    besok2 aku kirimin makanan yg dah purnawirawan , mau Dheee……..
    ( jahat bang get yaaaa……………..hahahhaha.)
    maksudnya, biar tambah kebal itu perut ndut nya gitzuuu……
    salam

    malah bagus untuk melunturkan lemak kan mbak

  18. Blogger Java says:

    Namanya juga rejeki Pakde, meskipun rasa zupa-zupanya agak kecut. hehehe….

    bener mas-jangan nolak rejeki
    duit lusuh aja di saut kok

  19. Asop says:

    Zupa Soup! Pas ditekan ama sendok, jebol! :D

    apalagi ditekan sama dengkul mas

  20. dina says:

    zupa2 rasa baru ya pakdhe hehe

    iye…asam manis kayak gurami balet

  21. IbuDini says:

    nama makananya asing bagiku De, maklumlah wong deso gak pernah ketemu makanan yang namanya sedikit aneh….
    asam-asam gurih kayak sayur asam ya De, tapi sayur asem lebih seger ya De…

    kalau orang yang belum pernah makan Zupa-zupa mungkin rasa asam karna emang khasnya ya De tapi beda sama yang udah pernah makan, sekali rasa pasti langsung tau..

    iya bener, makanya belajar mbuat nduk,enak tuh

  22. Orin says:

    Yahhh….kenapa ga bilang sebelumnya ya Dhe? kalo tau agak2 kecut kan ga mungkin diembat toh? ngasih taunya belakangan :(

    Selamat berlibur di Cimahi Pakdheeee^^

    mungkin memang mau ngasih saya gratisan kalee
    hatur nuhun nduk

  23. honeylizious says:

    nggak pernah makan zupa-zupa pak dhe, isinya apa tuh?

    lho, nduk ayu menik2 ini termasuk masyarakat kelas berapa kok nggak tahu zupa-zupa sih?
    di hajatan pernikahan juga sering dihidangkan lho..
    Itu soup ada krimnya, bisa ada irisan sosis, jagung muda (kalau jagung tua namanya marning has broken…ha ha ha) irisan wortel dll.
    Kalau yang punya hajat orang kaya, zupa-zupa bahkan isinya lebih komplit, bisa ditambah irisan sirip ikan hiu, cakar beruang, otak singa, taring ubur-ubur, dan irisan ekor kepiting segala.
    enak kok, anget diperut dan nyaman dihati.

    • bangauputih says:

      hehe,zupa zup itu nama bakunya yah pakdhe, habis blum pernahdenger sebelumnya. tadi saya kirain zuma-zuma, hehehe dasar memang kelas bawah sih.

      zuma-zuma itu kan judul lagunya Briptu Norman nduk

      • bangauputih says:

        Si briptu sebentar lagi nggak bisa dipanggil Briptu Norman pakdhe, dah ngundur diri dari kesatuan dia, pengen jadi artis sukses :D

        • Semoga saja dia bisa upgrade diri
          Karena persaingan di luar sana berat.
          Jika dia tak mundur dari kesatuannya kan bagus, polisi yang unik. Tetapi kalau sudah jadi orang biasa maka tak ada uniknya lagi. Lama-lama orang akan biasa2 saja kecuali jika dia bisa kayak Afgan ha ha ha

  24. aryakmdn says:

    sebenarnya perlu dituntut balik, bagaimana kalau pakde sakit perut, masuk rumah sakit….atau mesti bolak balik ke WC…mmm perlu dihitung antara waktu yang terbuang bolak-balik keWC dengan nilai uang…belum lagi kalau sampai kotor celana dalam karena mules…waaah banyak yang mesti dituntutkan itu pak…..( heheheh…komporisasi..^__^)

    plus kerugian immateriel sebesar 2 trilyun ya mas-biar bisa bagi2 untuk sahabat semua

  25. Lidya says:

    apakah itu sama dengan zupa zup gitu pakde?

    kalau rakyat biasa memang menyebutnya zupa zup
    kalau komandan BloogCamp ya bilangnya Zupa-Zupa
    supaya mirip onde-onde, ote-ote, ongol-ongol, oblok-oblok, bala-bala gitu jeng

  26. BunDit says:

    Kalau rejeki gak kemana ya pakdhe. Tapi herannya kok pakdhe gak bisa mbedain mana makanan yg sudah kecut dan yang fresh ya hehehe piss pakdhe. maaf lahir batin :-)

    memang sengaja gak saya bedain supaya dapat zupa gratis kok

  27. Kakaakin says:

    Hehe… Syukurlah gak terjadi apa2 :D
    Kalo saya sih termasuk yang eman2 banget sama makanan. Jadi meskipun agak kechut dikit, pasti tandas juga, :D
    Apalagi zupa-zupa, krim sup favorit saya :D
    Semoga sehat selalu ya, Pakdhe… :)

    iya ya, memang kelihatan kalau sayang sama makanan
    kalau undangan suka mbawa pulang kue kan

    • Kakaakin says:

      Hehe… Ah, pakdhe bisa aja…
      Itu kan masa lalu saya tuh yang suka mbawa pulang kue.
      Kue dibungkus tisu trus dimasukkan ke dalam tas yang lumayan gedhe, hehe…

      masa lalu dari Hongkong, sekarang aja masih gitu kok
      ta’jil di masjid aja dibungkus dibawa pulang

  28. Mama Kinan says:

    Met siang pak dhe..pak dhe lagi menikmati udara siang cimahi yah…wah sejuknya..semoga sehat selalu pak dhe..
    hmm..ketawa baca soal daspot..:) walah pak dhe….kayaknya sayapun kalo berada pada posisi pak dhe juga begitu..mungkin asem-nya itu dianggap sebagai rasa baru..khas gitu..kayak tom yang thailand gitu..walah ternyata…JUjur tapi memilukan pihak restonya…semoga malah jadi tambahan gizi yah pak dhe..heehhe

    Selamat plesir pak dhe…
    salam

    iya apa lagi tulungagung…
    pasti tahunya hanya rawon,lodeh sama soto aja kan

  29. riez says:

    Perut kenyang hatipun senang :)

    langsung menyanyikan lagu ” disini senang, disana senang, dimana mana-mana hatiku senang…”

  30. […] mendapat bonus Rp12 ribu (ingat kisah Zupa-Zupa free of Charge) maka saya manfaatkan uang itu untuk membeli Pecel Pincoek di Stasiun Kroya. Pecel Kroya dengan […]

  31. chocoVanilla says:

    Padahal itu cuman punya Pakdee doang, lho. Punya penumpang belakang rasanya masih enak kok. Karena pas menghidangkan punya Pakdee tadi ada kecemplungan apaaa gitu, jadi rasanya asem wahahahahahaha…….

    kecemplungan kaos kakiku kaleee ya

  32. yuniarinukti says:

    Pakdeku hebattt!!
    Bisa kebal senjata, kebal peluru, dan kebal makanan basi..
    hanya dollar aja yang gak dikebali Pakde.. :P

    bukan basi kok, panas tapi kecuuut

  33. yuniarinukti says:

    Pakde.. Bude itu fotografer yang hebat ya.. dalam pose apapun selalu pas njepretnya..

    dulu pernah kursus motret di Darwis Triyadi sih

  34. masih untung pakde perutnya aman saja,coba kalau sakit perut baunya kemana-mana he..he…
    nice artikel!!!

    ya jangan sampai kemana-mana donk jeng
    kan bisa dicegah dengan operasi penyekatan ha ha ha ha

  35. nh18 says:

    Salut juga atas kejujuran RestorKA tersebut …

    Yang jelas …
    Saya berharap …
    Mudah-mudahan pak De nggak sakit perut ya

    salam saya Pak De

    Alhamdulillah perut saya aman oom
    mungkin sudah ditutup dengan pecel Kroya itu jadi gak brontak

  36. nicil says:

    keretanya argo wilis ya pakde?
    wah baru tahu saya kalo ada menu zupa-zupa,memang jarang jajan di kereta sih :D
    alhamdulillah nggak sakit ya, dan jempol buat restorasi kereta yang jujur
    belakangan sering dengar negatifnya tentang reska sih,seperti komplain penumpang yang tidak diberitahu kalau makanan bukan termasuk harga tiket

    dulu pernah dapat makan dan minum
    sekarang gak ada lagi-semua harus beli.
    paling enak bawa bekal sendiri nduk