Di Ujung Kain Emak

Di Ujung Kain Emak.

Jombang, Juli 1975

Di Ujung Kain Emak

Letda CPM Abdul Cholik

Pagi itu aku sudah siap dengan pakaian dinas harianku. Stelan celana dan hem warna hijau, kopelriem putih,tali bahu putih dan baret biru kebanggaanku sudah menempati posisinya.

Hari itu aku akan berangkat ke Bandara Juanda Surabaya untuk selanjutnya terbang ke Balikpapan – pos pertamaku setelah aku lulus dari Kursus Dasar Kecabangan Perwira Polisi Militer di Pusdikpom-Cimahi.

Setelah memberi nasihat macam-macam “ Sing ati-ati yo nak, ojo nyengit karo anak buah , nyambut gawe sing temen, ojo katik korupsi, sing sering ngirim surat, yen libur sambang mulih  “ dan lain-lainnya, emak menyuruhku jongkok didepannya. Walaupun heran aku mengikuti perintah  itu, aku jongkok- berlutut didepan emak.  Wanita tegar itu kemudian menarik ujung kainnya ( kain jarit ) lalu diusapkannya ke wajahku sambil berkata:“  slamet sak polah tingkahmu nak , adoh bilaimu “.

Setelah upacara kenegaraan itu selesai kupeluk emak dengan kuat, tak terasa air mata meleleh. Emak juga menangis sesenggukan. Ini adalah perjalanan pertamaku “ keluar Pulau Jawa “. Bagi orang kampung seperti diriku, pergi keluar Jawa~ke Sumatera atau Kalimantan,misalnya, merupakan sebuah perjalanan yang teramat sangat jauuuh. Beberapa orang tetangga kami yang dulu mencari nafkah diluar Jawa kadang tak ada kabar beritanya. Setelah jaman sudah berubah barulah komunikasi antar pulau menjadi lebih mudah sehingga keadaan keluarga yang tersebar dimana-mana masih bisa dilacak.

Walaupun akhirnya tersenyum namun aku tahu pasti emak berat melepaskan kepergianku- kepergian anak lanang tunggalnya.

Hingga 32 tahun perjalananku di dunia militer, Alhamdulillah  aku selamat-tak kurang suatu apa. Ini tentu bukan karena usapan wajahku di ujung kain Emak. Ini adalah karunia dan lindungan-Nya.

Tapi saya yakin, ada peran emak di dalamnya, yaitu doa dan restu orang tua terutama dari  emak.

Saya ingat sabda Rasulullah SAW :  “  Ridha Allah terletak pada ridha ibu bapak, kemarahan Allah juga terletak pada kemarahan ibu bapak “

(Hadits : Riwayat Tirmidzi, dan disohihkan oleh Ibn Hibban dan al-Hakim.)

Di Ujung Kain Emak, seolah ada malaikat yang diperintah oleh Allah untuk menjagaku

 

51 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. prih says:

    Di dalam doa ibuku … ada namaku disebut …
    Trimakasih diingatkan melalui postingan ini tuk menghayati kasih ibu
    Salam

    Doa ibu ngejoss ya jeng

  2. hilsya says:

    pakde udah gagah gitu.. saya masih orok…

    jadi kangen ibu :)

    saya juga kangen

  3. Nchie says:

    Pagii Dhe..
    Pagi..pagi udah melow gini
    Ngomongin Emak lagi hiks..

    Doa dan restu Emak emang segalanya
    makanya pantas surga ada di bawah telapak kaki Ibu

    sore jeng
    jangan galak2 sama ibunda lho

  4. Nchie says:

    Hmm 1975 aku belom ada Dhe..

    Komen ga penting nih sebenernya * pakdhe terlihat ganteng pada jamannya* qiqiqi..

    guratan gantengku masih terasa kan
    coba deh diraba dan dirasa

    • nia/mama ina says:

      pakdhe ganteng kalo dipikir-pikir ya nchie hihihi……

      sayangnya you gak sempat mikir daku yaaa
      mikir dua anak saja sudah bikin sibuk kok

    • Elsa says:

      hehehee iya
      terkesima
      dan tersepona

      oleh kegantengan Pakdhe jaman dulu

      sekarang yo masih ganteng kok Pakdhe
      kayak Sean Connery gitu
      makin tua makin ganteng

  5. amela says:

    hiks.. hiks.. *ambil saputangan* *buang ingus*
    jadi inget saat kemarin mau berangkat ke pulau huruf K,,
    emak saya juga nangis2, waktu nganterin saya ke bandara…
    saya? tidur selama penerbangan..
    bukti nyata kalau cinta ibu itu jauh lebih besar dari anaknya..

    anaknya kadang suka membentak-bentak jika beda prinsip

  6. diujung kain emak – ada berkah lewat perantara itu.

    benar, adem di hati

    • Elsa says:

      Kainnya masih ada gak Pakdhe??

      hehehheee
      kalo sewek jaman dulu
      apalagi batik tulis,
      kan sekarang banyak dicari orang

  7. muamdisini says:

    itu fotonya pakdhe ganteng juga yah waktu mudanya..
    hehehehehe…
    tapi jadi inget emak di rumah…

    sayangnya gak punya brewok

  8. alamdulillah ya pak Dhe 32 thn tak kurang apapun dan masih ingat daratan :) kembali ke surabaya maksudnya

    saya gak “forget land” (lupa daratan) kan jeng

  9. dey says:

    peran emak di dalam hidup emang besar sekali ya Pakdhe …

    benar jeng, makanya jangan suka marah2 sama emak,kasihan atuh

  10. Tiara Putri says:

    mamaku selalu bilang “Di setiap helaan nafas anak2 mama, selalu ada doa mama mengiringi”
    “serem” banget gitu ya doa ibu tuh :D tapi tanpa doanya, mungki sy berhenti bernafas.

    dan berhenti makan

  11. Uumak aku rinduuu…

    Sudah jadi Letda tahun 1975, fotonya gagah nian ;)

    seandainya dikau sudah SMA tahun itu bu model
    …aku pasti sudah dipanggil pak dokter

  12. jumialely says:

    Betapa bahagia mengingat Ibunda yang selalu menatapku dari Surga

    bangga anaknya jadi guru dan blogger Republik Indonesia

  13. Blogger Java says:

    Berkunjung sebelum bertugas.
    Wah foto Pakde masih muda ganteng juga. hehehe….
    Memperingati hari ibu ya Dhe.

    sekarang kan juga masih ganteng

  14. mauna says:

    semoga kita bisa jd anak yg sholeh-sholihah kebanggaan ortu kita. ..

    amiin, demikian harapan para oragtua dan harapan kita semua

  15. Pakde, ternyata pas mudanya ganteng juga ya? Hahaha… Pantes bude naksir… :p
    sekarang kan masih tho jeng

  16. nia/mama ina says:

    emang sedih yach kalo harus kerja jauh dr orangtua….yg paling sedih pastinya orangtua terutama emak….saya juga waktu habis menikah trus diboyong sm suami ke rumah kontrakan,,,emak sy kepikiran smpe sakit…krna seumur2 anaknya ngga perna jauh dr emaknya…trs akhirnya meninggal…hiks…sedihh bangett

    waktu saya hijrah ke Surabaya rasanya berat juga, terus hijrah ke Magelang 4 tahun, hijrah ke Kaltim 12 tahun, hijrah ke Cimahi 3 tahun, hijrah ke Namibia 9 bulan, hijrah ke Palembang 6 tahun, hijrah ke Surabaya lagi 2 tahun dan hijrah ke Jakarta 7 tahun. Sekarang ngendok di Surabaya.

    • Dewifatma says:

      Kalo tentara hijrah terus ya Pakdhe, apa nggak capek tuh? Kalo sendiri sih, enak. Kalo udah punya keluarga dan anak-anak yg udah sekolah, hmmm…. ribet nggak Pakdhe?

      ya ada ribetnya..ada senengnya
      jadi tahu bahwa Nusantara ini luas
      bukan hanya Bukittinggi dan Bintan ajah

    • nia/mama ina says:

      pakdhe…aku dr dulu mau nanya koq sungkan….emaknya pakdhe di jombang sm siapa? kan anaknya cuma pakdhe seorang?…ngga diajak aja toch tinggal di sby? pasti emak ngga mau yachh…biasanya orangtua kayak begitu…se-enak2nya tinggal di rumah anak…msh lebih enak tinggal di rumah sndiri……

      Tak buat point2 biar enak mbacanya
      1. Emak sendirian, tapi rumah pamanku ada di depan rumah emak.
      2. Ada Makti yang suka bantu2 dirumah, suaminya ngurus kolam renang, kebun, kesra (kerja srabutan) di rumah emak.
      3. Emak paling lama 2 hari ke Surabaya sudah minta pulang ” Kayak di penjara disini, makan-tidur-duduk-makan-tidur., alasan lain ” swah sama kolam siapa yang ngurus?”, katanya

      • nia/mama ina says:

        emak emang pekerja keras…..ngga betah kalo cuma duduk, nonton tv sm tidur doang…..aku mau dong jd anak angkat emak hihihi…..

        sampai sekarang juga masih begitu
        nggak bisa dilarang deh pokoknya
        padahal kami kuatir kalau emak capek ataun jatuh
        soalnya sudah 3x operasi je

    • nia/mama ina says:

      sayang yach waktu pakdhe dinas di jakarta kita ngga sempet kopdar hihihih……

      walau gak kopdar saya pernah sliwar-sliwer di warakas kok
      waktu ada seorang ibu sedang menyap, pakai daster kembang2 gede, rambut di rol 3 ijambulnya, saya tanya tetangga sebelah ” wanita ayu dengan daster look itu siapa bu?”
      Si tetangga itu bilang ” ooo itu Nia, tapi disini terkenalnya mama Ina “

      • nia/mama ina says:

        hahaha…pakdhe salah lihat tuch…saya ngga pernah pake daster koq….soale suami ngga suka aja lihat istri pake daster…kayak emak2 katanya hihihih……(padahal buntutnya udah 2 tp ngga mau dipanggil emak2….) apalagi kalo pas pake daster trus keluar kejalanan…bisa2 pas nyampe rumah di pelototin suami…..i

        alaaaaaaaaaa..habis dipelototi langsung ditarik……

    • Elsa says:

      kenapa milih Surabaya Pakdhe???
      kenapa gak pilih Namibia? hehehheeee

  17. Vyan RH says:

    bacanya sampe ikut mbrebes mili.. teringat kasih sayang orang tua buat anak2nya..
    bersyukur pakdhe masih ada Emak yang selalu mendoakan.
    **titip sungkem sayang buat eyang putri di Jombang

    matur nuwun mas
    doa ortu memang jitu

  18. Waaaa pakde masih gagah ya itu di fotonya.
    *eh sekarang juga masih ding*
    Doa ibu memang mustajab~

    hingga kini yo masih gagah tho

  19. nh18 says:

    Usapan kain emak itu penuh makna
    Usapan kain emaki itu adalah …
    Cinta … Restu … Doa … Harapan …
    dan … Kebanggaan !!!

    (mata saya berkaca-kaca pak De …)

    benar oom, doa ortu memang jitu

    Salam saya Pak De

  20. pagi pak de….
    numpang terharu,,, T.T
    Bu e’

    nih tissue nak

  21. Lidya says:

    emak I Miss u, pakde ganteng waktu muda :)
    thn 75 saya belum lahir hihihi

    dari dulu hingga kini

  22. Evi says:

    Salam kenal Pakde. Ada peribahasa yang berbunyi kasih ibu sepanjang jalan, kasih anak sepanjang galah. Bila kasih ibu gak putus-putus, kita berharap kasih kita pada beliau gak cuma sepanjang galah ya Pakde :)

    banyak contoh anak lupa sama ortunya

  23. Rika Willy says:

    aku blm lahir tahun 75..

    doa ibu selalu mengiringi ya PakDhe

    berarti saya sudah tuwir

  24. Pakde Cholik says:

    Saya sedang bezoek Eny di Mojokerto jd blm online secara penuh. Mohon dimaklumi. Salam hangat dari Moker

  25. chocoVanilla says:

    Semoga Mbak Eny cepat sembuh ya, Pakdee….

    Duh, jambulnya rek bikin hati gemetar…. :P

    matur nuwun jeng
    mantaf kan

  26. Lyliana Thia says:

    Selamat sore Pakde.. kisah yg menyentuh sekali..

    do’a Ibu dan Bapak memang salah satu kunci terkabulnya pinta kita ke Tuhan ya Pakde..

    terima kasih udah mengingatkan lewat tulisan ini… :-)

    selamat sore bu Gigi
    terima kasih

  27. honeylizious says:

    gantengnya anak emak :P

    hooh

  28. Orin says:

    Cerita tentang ibu selalu mengharukan. Terima kasih sudah diposting Pakdhe…

    kisah tentang ibu tak pernah habis

  29. Dewifatma says:

    Ketika wajah Pakdhe diusap dengan ujung kain emak, daku masih disimpan… :D

    Kasih sayang, restu dan doa ibu emang dahsyat ya, Pakdhe…
    jadi ingin lihat tempat penyimpanannya

  30. Mama Rani says:

    We love u, emak ^__^
    Emaknya pakdhe, emaknya mama rani, emaknya rani #eh.. dan emak2nya seluruh anggota blogcamp ;))

    eh, itu poninya pakdhe emang udah eksis sejak tahun 1975 yaa..heheh

    iya donk
    poni itu jadi kempes kalau kena helm ha ha ha ha

  31. advertiyha says:

    Emak memang luar biasa..!!
    doa emak, adalah semangat
    doa emak adalah harapan
    doa emak adalah aliran kasih sayang…

    pakdhe, numpang nanya, foto ganteng itu siapa sich??

    salam sayang merah jambu, kiss…kiss

    si ganteng itu perwira muda,lulusan akabri.
    Poninya..poninya…kalau dipakai lari bunyi pyak..pyak..pyak.
    Bunyi itu sama dengan suara ibu-ibu kalau senam pagi masal, waktu loncat2 kaki buka tutup sambil tepuk tangan diatas kepala, bunyinya pasti ” pyak..pyal..pyak..pyak..”.
    Bunyi apaan sih itu ???

    (jangan dilakukan tanpa saya dengarkan suaranya..)

  32. bintangtimur says:

    Merinding baca posting ini, Pakde…
    Trima kasih sudah berbagi cerita.
    Jadi inget waktu pertama kali saya merantau ke Sumatera mendampingi suami, bapak saya malah sedang terbaring di ranjang rumah sakit. Duh, sedihnya!

    Memang berat ya meninggalkan ortu yang sedang gerah.
    Semoga arwah beliau diterima disisi Allah Swt.Amiin

  33. On The Spot says:

    Asstgfirullah apa coba yg bisa saya kasih ke Ibu saya? saya masih anak kecil dan belum bisa membahagiakannya secara materi :(

    jadilah anak kecil yang manis dan tidak nakal
    itu sudah membuat ibu senang dan bahagia nak
    cepat besar yaaaaa
    duh lutunyaaaaaaa

  34. Jadi inget waktu kecil nih, waktu itu engga nurut sama mama saya ehh ujung2nya bener juga terjadi sesuatu yg engga enak.

    Sabdanya pakde selalu post ya!

    kok sabdanya pakde sih mas
    jangan nakal lagi yaaa

  35. noni zakaria says:

    iyah pakdhe .. setuju,, Doa Ibu itu segalanya,, :)
    Fyrdha sayang banget sama Mama… :’)

    sama saya gak sayang?

  36. niee says:

    Setuju pakdhe.. emang doa orang tua nomor satu dah..
    benar, makanya jangan berani2 sama ortu ya

  37. [...] pertama kali itu juga diawali dengan acara dramatis yang pernah saya tulis dalam artikel berjudul Di Ujung Kain Emak. Pada artikel itu saya ceriterakan bagaimana Emak Yang Over Protective Pwoll mengusap wajah saya [...]