Benarkah Anakku Terjerat Narkoba ??

Benarkah anakku terjerat narkoba ?? Tanganku gemetar, dada terasa sesak.

Rabu, tanggal 11 Januari 2012 jam 14.37 Wib.

Lampu hapeku berkedip-kedip tanda ada panggilan masuk. Hapeku memang selalu dalam posisi silent soalnya banyak cewek-cewek yang  nawari ini itu, mulai dari kredit lunak, tiket Katty Ferry, asuransi, susu bubuk sampai susu kental. Semula saya cuek bebek karena sedang sibuk menyiapkan artikel pengantar Kontes Unggulan Membangun Blog Foto Anak-Anak. Namun karena kedipnya tak berhenti maka saya mencoba menjawabnya.

” Selamat siang”, kataku sebagai pembuka serangan percakapan.

” Halooo”, lho kok ada nada tangis diseberang sana. ” Pa saya ditangkap polisi ,Pa. Tolong saya ,Paaaaaaaaaaaa”

” Halo, dimana…kenapa …”??, saya terkesiap dan segera  ingin tahu lebih jauh.

” Ini pa polisinya ” kata suara di seberang sambil terus menangis.

” Selamat siang, pak. Saya dari kepolisian seksi narkoba. Dengan bapak siapa saya berbicara ?”, kata laki-laki di seberang sana.

Mendengar suara di seberang menyebut seksi narkoba dari kepolisian langsung saya samber :  ” Halaaaaaaaaaaah..ojok mbujuki pensiunan, dadi intipe nroko kapok koen !!”.

Tut tut tut…..

Saya lega. Orang yang memanggilku papa itu jelas bukan anakku karena dua anakku semuanya perempuan dan dia  pasti juga bukan menantuku.  Orang yang mengaku dari kepolisian itu pasti juga ngibul alias polisi gadungan.

Bukan hanya itu, tangisan laki-laki itu juga sudah pernah saya dengarkan ketika dia menilponku tanggal 10 Januari 2012. yang lalu. Mosok nangis tanggal 10 dan tanggal 11 kok sama ha ha ha ha ha.

Bentuk penipuan gaya baru lagi setelah minta pulsa,minta buang tidak pernah berhasil.

Kasus ini terus terang membuat saya sedih ? Mengapa ? Yah, orang itu barangkali sudah kehilangan akal untuk mendapatkan uang secara halal dengan bekerja keras. Dia main tipu sana-sini dan saya yakin sudah ratusan orang yang ditilponi dengan cara yang sama atau bervariasi modusnya.

Apakah isteri dan anak-anak mereka mengetahui bahwa uang yang dipakai untuk membeli beras, ikan asin, tahu-tempe, cabai,gula, minnyak makan, uang saku, uang bayar sekolah, uang beli alat tulis berasal dari uang yang tidak halal. Jika mereka tahu pasti mereka juga akan malu dan sedih

Sering saya katakan ” Lebh baik jual martabak untuk mendapatkan martabat, daripada menjual martabat untuk mendapatkan martabak “

.

 

Jangan Ada Amoniak Di Antara Kita.

Pakde Cholik berpartisipasi dalam ‘Saweran Kecebong 3 Warna’ yang didalangi oleh Jeng Soes-Jeng Dewi-Jeng Nia”. Disponsori oleh : “Jeng Anggie, Desa Boneka, Kios108

 

59 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. nique says:

    masih kemulen udah ke sini
    padahal dingin banget di luar karena udan
    abis penasaran …
    iki anake sopo sing terjerat narkoba …
    eh … tibake …
    emang gitu tuh pakde
    makin aneh2 aja modus orang2 untuk ndapetin duit instan
    nyebelin ae :(

    eeee…cah ayu sudah nyambangi daku
    semoga nduk sehat selalu
    lha itu dia, sudah 2x ini penipu ngaku2 polisi. dulu mengaku sahabatku yang isterinya mau operasi Ubuntu.
    Pinjam uang 3 juta langsung suruh transfer ke rekening dokter ha ha ha ha..nipu kok goblok ya

    • nique says:

      eh ini teh kontes? Hmm … bingung, klo bilang semoga menang, ntar menang beneran, kesian yang lain (baca : saya) hahahaha
      tapi demi kredit yang sudah diberikan pakde kemarin, maka saya dengan ikhlas mo bilang SEMOGA MENANG KONTESNYA ya dheeeee :D

      lho saya masih punya simpenan satu lagi untuk ikut yang CF, senin tak publish. Pokoke 3 kategori saya ikuti kok nduk
      thanks yo spportnya untuk Kontes Blog Foto Anak-Anak

  2. Nchie says:

    Pagii Pakdhe
    Selamat hari SAbtu..

    Jadi beneran yang Pakdhe kemaren di Kntor Polisi tuh gara2 ini..???

    selamat pagi jeng
    selamat jalan2

  3. Nchie says:

    Setuju banget sama Quotesnya yang terakhir..

    Orang -orang makin menghalalkan segala cara untuk mendapatkan uang,
    Semoga kita di jauhkan dari-hal itu..

    Semoga orang-orang terdekat kita dijauhkan dari jeratan Narkoba..

    mending beli karedok di BSM ya jeng

  4. ridha alsadi says:

    bukan putus asa sepertinya, pakdhe. Tapi mmg ingin mndptkan uang dgn lebih mudah sj.
    kasian yg tertipu, tp lbih kasian lagi keluarga mereka yg diberi makan minum dari hasil tak halal.
    Semoga kita tak tergolong org2 yang perlu dikasihani terrsebut. amin

    met pagi pakdhe :)

    iya tuh..sasaran gak pandang bulu
    bulunya pensiunan pun mau dicabuti..athoooooo…athooooo
    met pagi jeng

  5. ridha alsadi says:

    eh, ngontes ya pakdhe? moga sukses lagi yg satu ini :)

    ngontes terus nduk…mau beli tripleks nich ha ha ha ha

    • ridha alsadi says:

      rumahnya kan dah bagus pakdhe, mau diapain lagi? bagi saya yah triplek ma cetnya, hihi, rumah baru masih banyak sekali yg perlu dibenahi, maklum perumahan standar. apa-apa ga beres

      ya gak apa-apa, saya baru punya rumah setelah 22 tahun bekerja nduk, nyicil 2 tahun

  6. Nh18 says:

    Hahaha
    Kali ini sasaran sindikat cemen itu salah besaaaarrrr …
    Nilpon orang yang salaaahh
    Saya cekakakan …

    Sekaligus tidak bisa membayangkan … Bagaimana kalau mereka tau siapa “papa” yang barusan mereka telpon …
    Belon pernah dibawa ke guntur rupanya …!!!

    Semoga kita semua terhindar dari segala upaya tipu daya oknum yg tidak bertanggung jawab itu….

    Salam saya pak de

    pada tilpun yang pertama sudah saya tanya ” papa..papa..papa siapa??”. trus hp dimatikan
    eeehhh ok lusanya muncul lagi dengan tangisan yang sama ha ha ha ha

    • lidya says:

      saya sering ke guntur om diajak bapak saya tapi untuk makan soto betawi :)

      sebelah mana jeng ??

  7. yuniarinukti says:

    Penipunya NDESOO!!! :D

    tur KUNO

  8. dmilano says:

    Saleum Pakde.
    Kejadian tersebut mengingatkan saya yg juga pernah sekali ditelpon oleh dua orang yang mengatakan bahwa adik lelaki saya sedang bermasalah di kantor polisi. Baik itu suara adik lelaki saya maupun suara “pak polisi” nya kok logatnya beda yg membuat saya “tegak antena” Saya sadar bahwa saat itu saya mau dikadalin, padahal saya pelihara ayam lho. yach, Akhirnya, saya lontarkan “kata2 mutiara” yang paling hot pada mereka. ada baiknya kita selalu berhati hati hendaknya.
    saleum dmilano

    iya bang, jangan mudah ena rayuan gombal mukiyo

  9. mmm ini serangan fahar kedua …..bertahan….siap2 menyerang balik…

    serangan ketiga segera diluncurkan

  10. Sofyan says:

    Hmm…Segala cara untuk mendapatkan uang, tanpa berfikir panjang, terima kasih Dhe, dari psotinngan ini saya dapat ilmu,,ntar kalau ada orang yang nelp dengan gaya yang sama seperti ini, akan saya jawab persis seperti jawaban Pak Dhe hehehe….semoga kejadian itu tidak terulang lagi ya Dhe dan semoga sukses ngontesnya AMIN

    Suka sekali dengan kata² ” Lebh baik jual martabak untuk mendapatkan martabat, daripada menjual martabat untuk mendapatkan martabak ” sipppp

    iya lah mas, mending jualan pulsa, untung seribu dua ribu
    kalau punya seribu pulsa 5 ribuan kan untungnya dah satu juta..ta iyeeee

  11. chocoVanilla says:

    Saya pernah ngalami pakdee, tepatnya si tetangga sebelah. Ditelpon adiknya di ktr polisi sllpi, padahal anaknya lagi di bali hahahaha
    eh tapi kok bisa menyebut nama adik dengan benar ya?

    Mungin tanya yang jual salak bali jeng

  12. pagi pakdheee.. :D
    hehe.
    ono ono wae modus nipu orang. gak kapok-kapok iki orang”…

    salam cantik

    ya mereka mengharap dari 100 rang yg ditipu bisa kejaring 1 kalee nduk
    pagi sayank

  13. Blogger Java says:

    Postingan untuk kontes Saweran Kecebong 3 Warna ya Dhe.
    Semoga berjaya dan menang Dhe.

    Iya mas, terima kasih dukungannya

  14. Mama Rani says:

    “Bentuk penipuan gaya baru lagi setelah minta pulsa,minta buang tidak pernah berhasil.”

    maksudnya gaya minta pulsa itu minta dibuang gitu karena ndak pernah berhasil? ;D

    -
    ” Lebih baik jual martabak untuk mendapatkan martabat, daripada menjual martabat untuk mendapatkan martabak “

    kurang huruf i, dhe…hehe

    Terima kasih bu guru. Pakai laptopnya Ipung, tulisannya cilik2 banget

  15. lidya says:

    siang pakdeee, hujan nih butuh makanan hangat :)
    om saya pernah ditelp yg mengabarkan adik laki2 saya menabrak orang tapi herannya pas minta bicara lgs dgn adik dia manggilnya mang (sebutan om untuk orang sunda) padahal selama ini manggilnya om.untung aja ga mudah percaya

    kasus tabrakan juga sering dipakai oleh penipu ya jeng

    • Nchie says:

      baru sebulan lalu temenku..
      kena kasus penipuan sms yang mengatas namakan dokter..
      katanya anaknya tabrakan gitu deh..
      saking paniknya,temenku langsung transfer 5 jt seperti yang Dokter gadungan itu minta,katanya buat operasi..ga nyampe 15 menit transaksi berlangsung..

      Kesel ama temenku,Temenku sadar dan tau itu penipuan tapi kenapa pikiran langsung ke Atm transfer deh,bener2 di hipnotis..

      kepanikan membuat orang tak berpikir tenang dan panjang jeng

  16. Amela says:

    saya jadi pingin martabak dhe.. hahah..
    tapi tepu2 yang ini lebih bondo dikit dhe, ga pake sms gratisan lagi..

    ioya bener, palinmg enggak ada 2 orang yang berkurang pulsanya kan

  17. ekoph says:

    wah-wah… ada-ada saja!

    dunia makin seronok

  18. risa says:

    deg-degan baca cerita pembukanya …
    ck ck ck

    semoga sukses kontesnya pakdhe …
    *mengkeret* ;p

    apanya yang mengekeret nduk ?>? aya-ayak bae
    hatur nuhun

    Kirain Risanya jeng Irma Asro he he he

  19. andinoeg says:

    kecebongnya kok lucu dhe, warna-warni

    maklum rambut aja warnawarni kok sekarang

  20. Dewifatma says:

    Pas baca judulnya di blog Jeng Soes, aku deg-degan… apakah..apakah… :D

    Mantab, Pakdhe. Terima kasih banyak atas partisipasinya, sudah dicatat sebagai peserta.

    Misi, Pakdhe… Mau ngelanjutin mbuat blog baru untuk Vales nih..

    sip, buat blog lagi kan…ha ha nha ha

  21. budiastawa says:

    Ada-ada saja cara orang untuk menipu. Mungkin benar itu penipuan gaya baru, Pak De. Saya juga pernah ditelpon orang katanya dapat undian Telkomsel. Bodohnya saya kok nuruti hingga di depan ATM. Untungnya saya sadar ketika instruksi yang dia pandu ke saya adalah untuk SMS Banking. Saya langsung maki-maki dia, mangkel poko’e. :D

    hwa…kalau sampai transfer duluan..alamat nggak makan bakso mas

  22. Agung Rangga says:

    Ih, bahaya juga ya pakde. Saya takut banget kalau sampai orang tua saya menerima telepon penipuan seperti ini. Gak kebayang deh kalau sampai mereka terkena tipu… :(

    perlu dikasih tahu agar lakukan cek dulu mas

  23. marsudiyanto says:

    Kejadian persis ini saya alami sebulan yang lalu Dhe…
    Harinya Jumat.
    Jam 11.00 selesai mengajar Matematika, saya bergegas ke ruangan saya, buka laptop maunya sich nyantai2 sambil nunggu Adzan Jumatan.
    HP saya bunyi, ada tlp masuk dari nomor tak pagi dikenal.
    Trus kedengeran suara anak saya setengah mau nangis, dia bilang kalau ketangkep polisi. Saya tanya kenapa ditangkap polisi, anak saya belum jawab sudah ganti orang lain yang menyapa saya: “Slamat Pagi…”. Saya aparat kepolisian, kebetulan adakan operasi rutin dan putra bapak terkena razia. Disakunya ditemukan narkoba. Anak Bapak bersama temannya yg bernama Rian.
    Dheg!!!. Dada rasanya mengkap2, kebayang bagaimana skripsi anak saya bakalan berantakan, belum lagi berapa tahun anak saya akan dipenjara.
    Saya tanya: “Sekarang anak saya dimana Pak?.
    Polisi itu jawab: “Putra bapak saya amankan dalam mobil karena diluar banyak wartawan”
    Trus saya tanya lagi: “Apa yg harus saya lakukan Pak?”
    Polisinya jawab: “Bapak serius mau selesaikan masalah ini”
    “Ya seriuslah Pak”, jawab saya.
    Polisinya bilang gini: “Ini masalah berat Pak, dan yang menangani adalah bagian Narkoba. Kalau saya kan bagian Lantas. Kalau bapak serius, saya bisa bantu secara kekeluargaan, kita bicarakan dirumah”.
    Polisi itu melanjutkan bicaranya:”Tapi karena ini sudah terlanjur ada wartawan dan taruhannya adalah jabatan, maka Bapak harus paham”
    Saya tau apa yg dimaksudkan dengan kata “paham” oleh polisi itu.
    Trus saya tanya: Berapa yg harus saya sediakan untuk urusan ini Pak”.
    Polisi itu membentak saya: “Bapak jangan terlalu itung2an. Ini kan masalah anak Bapak. Bapak serius enggak sich?”
    Saya jawab: “Saya kan nggak paham Pak. Takutnya nanti terlalu sedikit atau gimana”.
    Polisinya menjelaskan: “Bapak ada uang berapa?”.
    Saya jawab: “Ya gaji saya kemarin itu Pak, sekitar 4 jutaan. Itupun sudah saya serahkan pada istri saya. Saya harus rembugan dulu”.
    Polisinya bilang: “Nggak bisa Pak, kalau sampai ada orang lain tau, termasuk istri Bapak. Kayaknya Bapak kok nggak serius”
    Saya jawab lagi: “Lha ini kan anak kami berdua Pak, bagaimanapun istri saya harus tau”.
    Polisinya nyambung lagi: “Uang yg ada di Bapak ada berapa?”
    Saya: “Paling2 ya cuman 400 – 500 ribu Pak”
    Polisi: Sudah gini aja. Uang yg ada itu saudara transver ke rekening saya, kekurangannya nanti kita selesaikan dirumah Bapak. Ini No. Rekening saya (sambil mendikte No. rekeningnya). Tapi Bapak nggak boleh matikan HP biar saya bisa memastikan bahwa Bapak nggak menghubungi orang lain. Sekarang bapak ke Bank buat transver. Saya hanya punya waktu 20 menit”.
    (bersambung ke kolom berikutnya…)

    Kisah awalnya disini rupanya.
    Mas sempat dialog dengan mereka ya. Berarti memang agak gawat situasinya ya mas.
    Memang beda dengan kasus saya karena bulsit (penimbul situasinya) adalah suara laki-laki yang memanggil saya PA. Pada tahap ini saya sudah gak serius karena anak saya kan cewek.
    Dia ngebet dapat uang 500 ribu itu rupanya, soal sisanya ya soal nanti.
    Mereka pikir ” wah..pak guru ini sasaran empuk, makan dulu aja yang ada ” ha ha ha ha

    • marsudiyanto says:

      HP saya kantongi dengan posisi hidup. Saya segera cabut dari sekolah. Tidak ke Bank tapi pulang. Sampai rumah, saya lihat motor anak saya terparkir ditempatnya, dan anak saya baru mandi persiapan Jumatan. HP langsung saya matikan tapi polisi gadungan tadi masih SMS dan tlpn.
      Dari awal saya sudah yakin kalau ini penipuan. Tapi yang membuat saya nggak berkutik adalah saya berpikir anak saya masih ada dalam ancamannya, karena diawal telpon sebelumnya suaranya bener2 persis anak saya. Dialeknya yg pakai Bahasa Jawa ngoko, mrembik2nya juga persis, karena meski dia sudah mahasiswa semester akhir tapi karena bungsu jadi masih agak cengeng. Hari Jumat saya tau dia nggak ada acara ke kampus, tapi karena Si Polisi bilang kalau ketangkapnya bersama temannya yg bernama Rian, makin menguatkan saya bahwa kejadian itu adalah “real”. Rian adalah sahabat karib anak saya dan sering tidur dirumah saya. Dan Polisinya juga bilang kalau keluarha Rian juga masih menyelesaikan kasus ini dengan cara seperti yg diarahkan ke saya tadi.
      ================================
      Andai saja….
      Ya…
      Andai saja saat itu anak saya tidak dirumah, maka karena ketidakberdayaan saya dimana saya merasa anak saya terancam, saya pasti sudah transver uang ke rekening penipu itu….
      ================================
      Begitu tau itu murni penipuan, saya segera bergegas Jumatan. Sepulang Jumatan saya cerita ke anak saya, dan anak saya langsung telpon Rian yg ternyata lagi kerja.
      (Dia kuliah sambil kerja)
      Demikianlah kisah menegangkan yg saya alami, semoga tidak menimpa siapapun.
      Kejadian serupa dialami juga oleh beberapa teman saya, tapi tidak sedramatis apa yg saya alami. Lagi2 saya terkecoh oleh nada memelas yg bener2 mirip suara anak saya. Kayaknya si penipu sudah mempelajari semua.

      Penipu ini sebenarnya beruntung karena sasarannya tepat yaitu orangtua yang memiliki anak laki-laki, berbeda dengan kasus saya yang anaknya perempuan sehingga akalnya gampang dipatahkan.
      Mulai sekarang kita memang harus cek dulu ya mas
      Kepanikanlah sebenarnya bisa dimanfaatkan oleh penjahat.
      Pengalaman kita bisa dijadikan pelajaran bagi sahabay yang lain
      Matur nuwun sharingnya

      • marsudiyanto says:

        Komentar saya ternyata puanjang ya Dhe…

        Ini bagus agar sahabat yang lain tahu bahwa penipu ada dimana-mana dengan lagak,lagu dan gaya yang berbeda-beda
        Mungkin kalau terjadi di kampung2 agak gamoh dicokotnya

  24. Ada2 saja modus penipuan saat ini ya Dhe….

    Kmrn HP suami saya juga dpt SMS ” Ma, aku bla…. bla…”. Keliatan banget nipunya…. Lha wong itu HP laki2 bukan HP wanita :)

    saya juga masih ada yang panggil Ma

  25. ke2nai says:

    sy pernah dpt juga tuh pak dhe.. Yang nelpon jam 3 subuh pula.. Lagi enak2nya tidur dpt telp kyk gitu… nyebelin :(

    sadis itu nya jeng
    lagi asyik2nya jeeeeeeeeeeee

  26. advertiyha says:

    walah,,, nipu kok Pensiunan Polisi Militer,, suruh push up sambil gigit sandal baru tau dia.. hahahhha…

    mudah2an kita terhindar dari segala tipu muslihat dhe..

    salam sayang merah jambu
    kiss.. kiss

    Dia tidak mempelajari cumemu (cuaca, medan, musuh) jadi ya gambling aja sifatnya
    kalau sasaran pas dan orangnya gampang panik..jos tuh

  27. kasian mereka ya Pak Dhe, udah ga tahu lagi cari uang dg cara yg benar…

    kasihan jeng juga
    belum punya postingan untuk kontesnya Kecebong 3 Poni kan

  28. Ilham says:

    masih ada aja yang kayak gini. ini namanya pencemaran nama baik para penipu. jaman sekarang modusnya udah pada canggih kok masih ada yang pake cara tradisional dan tak efisien seperti itu. wakakak. :lol:

    iya benar mas
    harusnya survey sasaran dulu donk nyaaaa
    guoblok pwol kok nipu

  29. kakaakin says:

    Ternyata semakin marak saja orang yang mencari nafkah dengan cara tipuan kantor polisi. Biasanya kan tipuan rumah sakit. :)

    yang ngaku temanku juga ada
    diulangi 2x tetap aja gak dapat duit
    lha tehniknya salah sih, ada kalimat yang membuatnya blunder

  30. tidar says:

    cari kerja susah, eh, mau nipu kok juga susah yaaa…
    kacian deh ahh… hahaha

    mereka kadang membuat kesalahan yang menyebabkan akalnya ketahuan

  31. Mak Cebong 2 says:

    baca judulnya….waduhhh kirain beneran…ngga tahunya pakdhe mau ditipu yach…untung pakdhe ngga terjebak…modus seperti itu udah sering…tp herannya ngga kapok yach mrk…mencari uang dgn cara seperti itu….

    terimakasih atas partisipasinya…sdh tercatat sbg peserta

    Terima mkasih Makcebong 2 yang cantik

  32. Mugniar says:

    ” Lebh baik jual martabak untuk mendapatkan martabat, daripada menjual martabat untuk mendapatkan martabak “

    Saya suka quote-nya pakdhe ini … sederhana tapi dalam maknanya ^__^

    iya jeng, kalau mau usaha ya pasti ada kok rejeki
    rok2 asem istilahnya
    mosok kalah sama ayam, kakinya ceker2 aja dapat tuh makanan

  33. andre says:

    ternyata cerita di atas banyak manfaatnya. saya baru tau ada jenis penipuan kayak gitu. makin lama makin kreatif, harus waspada.

    nanti kalau ada sms berbunyi” mas Andre ada undangan makan2 dari pakdhe nih. Mau saweran enggak ? Saya sudah nyumbang 500 rb nich ”
    Itu bukan dari saya lho

  34. andre says:

    semoga sukses kontesnya pak dhe. selamat malam minggu.

    terima kasih mas-selamat santai2 juga

    • andre says:

      ga bisa santai nih… tadi habis rebutan busway buat balik ke jakarta.

      emangnya bisa dijadikan rebutan ??

  35. Mak Cebong 3 says:

    Huahaha, tolong kao orang itu telepon Pakdhe lagi, bilang telepon Jeng Soes ajah di Miri. Biar mereka bangkrut di pulsa :-)

    Thanks Pakdhe atas partisipasinya. Masih ada 1 kategori lagi pakdhe, hayoo dibungkuuusss semua :-)

    atau jeng Imelda biar lebih mantap
    atau bang Arman di USA biar ancur pulsanya

  36. Om Tiger says:

    bingung mau sedih apa ketawa nih..

  37. Siap2 juga ach but kategori 2, tap I may pulkam dulu pakde ;)

    Ada apa bu model kok pulkam ( semoga semuanya baik2 saja)

  38. oh tidaaak,,untungnya cuma penipuan ya dhe…(loooh??)

    oh tidak..kayak Bella suka bilang gitu

    • ibu saya juga pernah ditelpon gitu,,bilangnya adek saya di kantor polisi, ceritanya yg nelpon temennya.untung ibu saya ga kebujuk dan tetep waspada.mana adik saya ga bisa di hub saat itu…alhamdullillah ga terjadi kerugian …

      good, cek ricek perlu

  39. judulnya provokatif banget pakdhe

    gaya BlogCamp

  40. atanasia says:

    mantap pakdhe…jurus jitu mereka yag takut

    iya langsung sikat saja

  41. kesedihan negara tampaknya Pakdhe, sebab hal itu mencerminkan para warga negara yg gak mau susah :(

    bukankah hidup itu selalu lengkap- jika berpasang-pasangan
    ada gembira ada susah
    ada kemudahan dan ada kesulitan

  42. Citro Mduro says:

    Prinsip yang menjadikan mereka berbuat yang tidak seharusnya

    yang haram saja susah apa lagi yang halang

    semoga kita terhindar dari hal yang demikian

    salam dari pamekasan madura

    masih banyak yang halal daripada yang haram

  43. Lyliana Thia says:

    Lebh baik jual martabak untuk mendapatkan martabat, daripada menjual martabat untuk mendapatkan martabak —> hahaha… suka banget sama quote ini Pakde..

    semoga sukses kontesnya ya Pakde.. ^_^

    (dulu) kalimat itu beberapa kali saya sampaikan kepada anak buah
    matur nuwun

  44. [...] Kategori : Cerita Sedih (CS) : Benarkah Anakku Terjerat Narkoba ~ sedang [...]

  45. yanthie says:

    “lebih baik jual martabak untuk mendapatkan martabat, dari pada menjua martabak, untuk mendapatkan martabak”.

    semakin hari, orang semakin ga peduli dengan orang lain. rasa kemanusiaan semakin menipis diantara sesama,

    salam kenal pak dhe…sukses selalu.

    terima kasih-salam hangat nduk

  46. musim pakdhe tlpon seperti ituh… Orang ndak mikirin hidup sekali, apah yang dilakukan pasti di mintai pertanggung jawaban di akhirat nanti nya…

    Pakdhe rumah nya surabaya toh?
    Salam kenal pakdhe ^^

    sering banget dapat sms aneh2 dan juga tilpon aneh yang intinya minta ini itu