Mesin Parutan Kelapa~ Manfaatnya Bagi Wanita

ImageChef.com

Belajar menggunakan Mesin Parutan Kelapa saya lakukan setelah acara foot mobility alias jalan-jalan pagi bersama Briga.

Usai istirahat sejenak saya menengok sahabatku waktu SD yang rumahnya persis di depan rumah emak. Sahabat tersebut kini berjualan sayuran dan sangat laris. Ijasah SPKnya tak dipakai lagi, dia tampak menikmati berjualan sayuran daripada menyuntiki orang sakit. Tak begitu jelas alasannya mengapa sahabat kenthalku ini beralih profesi.

Diantara sayuran, daging, ikan,minyak goreng dan bumbu dapur yang dijualnya saya lihat ada mesin parutan kelapa segala. Alat ini tentu sangat membantu kaum ibu sehingga mereka tak perlu lagi memarut kelapa dengan menggunakan alat parutan kelapa tradisional yang kadang bisa menyebabkan tangan mereka terluka.

.

Sayapun tertarik untuk belajar menggunakan mesin parutan kelapa tersebut.

.

Mesin Parutan Kelapa

Masukkan potongan kelapa di mulut mesin pemarut

.

Belajar Memarut Kelapa

Mesin Pemarut Kelapa

.

Alat pemarut kelapa tersebut tentu terwujud atas hasil olah pikiran, ketekunan untuk mencoba dan mencoba dan berdasarkan hasil penelitian yang seksama. Kitapun sesungguhnya bisa membuat sesuatu yang berguna bagi kita maupun masyarakat jika kita mau belajar. Yup..intinya adalah ilmu yang merupakan hasil dari sebuah proses belajar.

 

Mesin Parutan Kelapa bermanfaat untuk mempercepat kinerja wanita dan juga untuk mencegah tangan mungil mereka terluka karena parutan kelapa model kuno.

Adakah diantara sahabat yang mempunyai ide sederhana namun bermanfaat bagi sesama ??  Silahkan dibagi disini.

 

76 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. lidya says:

    kalau disini ada alat tambahan dhe, mesin pembuat santan.jadi ibu2 tidak usah memeras santan lagi langsung masak. santannya original dari kelapa parut itu bukan santan kemasan.
    kalau boleh memilih saya ingin mempunyai mesin setrika :) ketahuan malas menyetrika.

    Padahal strika itu bisa juga untuk latihan menyanyi sambil meluruhkan lemak lho.
    Bawa tape recorder ke tempat strikaan
    Setrika sambil menyanyi dan jogedan,dijamin sip jeng

    • lidya says:

      lebih baik menyanyi dalam hati dhe, daripada malu suara fals :)

      Semakin fals akan semakin menyenangkan tetangga lho
      Tetangga akan bilang dalam hati ” Kayaknya saya bisa menyanyi lebih fals daripada jeng Lidya”
      Demikian seterusnya sehingga ibu-ibu seluruh kompleks suaranya akan semakin fals semua..
      Asyik kan….jeng Lidya jadi nomer satu di komplek itu.

    • ridha alsadi says:

      wah, meras santan mba? enak banget yah. hehe sekarang apa-apa mudah yaa
      saya belum nemu mesin begitu mba. hehe
      btw, kalo nyetrika sambil joged, bahaya loh pakdhe. ntar malah setrikaannya kelupaan malah jadi kebakar, ihihi

      ya disetting alarmnya..kalau lupa 5 menit ada sirine yang bunyi..paling sudah kebakar separo ha ha ha ha

  2. Monda says:

    Meson setrika yg bisa setrika , bisa melipatnya dan bisa simpan langsung dalam lemari

    atau yang bisa langsung nguncluk ke pasar loak ha ha ha ha
    setrika yang mengerti kebutuhan tanggal tuaaaa…………

  3. Lyliana Thia says:

    wah saya nggak pernah tau kalo mesin itu bisa dipakai ibu rumah tangga… taunya beli santan di tukang kelapa di pasar saja Pakde.. hehe..

    selamat berakhir pekan, Pakde :-D

    kalau jarang masak lebih baik kepalanya di parutkan saja, gak usah beli alatnya he he he
    selamat weekend…

    • nique says:

      klo kepala yg diparut, keluarnya bukan santen dong Dhe?

      *mlipir ngeri ditimpuk kelapa sama pakde*

      kepala yang mana ??

  4. Pakde cari tambahan lagi yaaa :)
    awas looo kena tangnnya.

    kan daku sudah bilang
    kalau tanggal tua gini pensiunan nglakoni apa saja asal bisa jadi fulus ha ha ha ha ha..
    nemen pwol

  5. Apikecil says:

    Pagi Dhe…
    Kalau ditempatku alat ini namanya seleb Dhe
    Sekarang ini banyak alat2 yg sangat meringankan ya Dhe
    kalau capek ngulek, tinggal blender aja
    tapi katanya sih kurang sedep kalau diblender
    lebih sedep kalau diulek tangan..
    hehehhe

    kalau pengantin baru biasanya ngulek bersama..
    duduk berdua sambil menyanyi

    Unchained Melody
    .

    Oh my love my darling
    I’ve hungered for your touch
    A long lonely time
    And time goes by so slowly
    And time can do so much
    Are you still mine
    I need your love
    I need your love
    God speed your love to me

    Lonely rivers flow to the sea to the sea
    To the open arms of the sea
    Lonely rivers sigh wait for me wait for me
    I’ll be coming home wait for me

    Oh my love my darling
    I’ve hungered hungered for your touch
    A long lonely time
    And time goes by so slowly
    And time can do so much
    Are you still mine
    I need your love
    I need your love
    God speed your love to me

    .
    Nggak lama kemudian cobek dan uleg-uleg ngglethak..yang nguleg embuh minggate….
    .

    • Apikecil says:

      Pak Dhe bisa aja,hihihiihi
      *dengan wajah bersemu merah dan menutup muka*

      hayoooo..mau kemana tuh…….

    • chocoVanilla says:

      Wakakakakakkaa……… nuduh kok pas!
      Pakdee…. masih punya fiilm itu ndak? Pinjem dooonggg :D

      Emangnya saya anggota Badan Sensor Film apa?
      Entar tak lihat2 ya, kalau ada tak kirim deh.
      Kalau sebulan belum ada kabar, tolong ingatkan ya jeng.
      Maklum saya kadang2 bohong atau sengaja melupakannya.

      • advertiyha says:

        Maklum saya kadang2 bohong atau sengaja melupakannya

        hahahhaha,,, pakdhe..pakdhe,, bisa aja,,, *ngakak guling2

        kita kan suka bilang “Insya Allah”,
        padahal dalam hatinya sudah ancang2 “gak akan datang” atau “nggak ngasih hutangan”

      • chocoVanilla says:

        Wakakakakaka….. saya klo dibo’ongi Pakdee gak pernah sakit ati kok, paling ngembat bakso dua mangkok doang :P

        saya juga milih2 kalau mau ngibuli orang
        kalau kelihatannya agak makmur baru saya kibuli
        kalau kurus kasihan ach

  6. yuniarinukti says:

    Kalau saya ingin menciptakan mesin cuci sekaligus setrika. Baju yang kotor di masukkan mesin, keluar-keluar sudah terlipat rapi dan wangi..

    tapi gak masuk lemari,
    pakaian langsung brangkat ke Pasar Gembong..karena salah setting perintah……

    • ridha alsadi says:

      jiahahaha. # geleng2 kepala. Sekarang manusia mmg maunya yang mudah2 aja yah pakdhe

      iya, ada bayi tabung segala je

      • ridha alsadi says:

        kalo bayi tabung lain urusannya pakdhe. itu kan mmg karena ga ada pilihan, ga bisa jadi klo mesti dengan cara alami nan normal seperti kebanyakan. kalo urusan kemudahan yang lain, saya pikir saat ini sudah banyak yang berlebihan dan menjadikan fungsi kita sebagai manusia berkurang.
        maap pakdhe, saya banyak ngomong.

        padahal habis makan pete ya nduk

  7. @jarwadi says:

    wah, itu bisa dipakai untuk bisnis pakdhe, jadi beli kelapa banyak, terus diparut pakai mesin, kemudian parutan kelapa dijual lagi dengan harga yang lebih mahal :D

    benar mas, apalagi kalau dikasih cendol dan es sekalian
    lebih mahal lagi tuh

  8. nique says:

    mesin parutan kelapa sendiri sudah mengalami perubahan, setidaknya yang saya ingat saja 2x, yang pertama dulu (soale bapak saya terima parutan kelapa di rumah jadi tau hehehe), parutannya dibuat persis sebesar kelapa yang telah dibelah 2, entah deh, masih ada gambarnya ga ya klo di googling. itu paling riskan, meleng dikit ya jari2 melayang. mungkin karena banyak jari yg jadi korban, sehingga dimodifikasi lagi mesin parutan kelapa menjadi seperti sekarang, yang lebih aman tapi belum menjamin juga karena kecelakaan kerja tetap saja terjadi. biasa deh, faktor human errornya kan selalu dominan yah. tapi setidaknya sudah meminimalisir jari2 yang memendek hehehe

    well, klo saya pengen bikin apa ya? pengen bikin mesin yang bisa masak enak aja deh, jadi seperti sekarang ga ada asisten, tinggal kasi perintah, keluar deh makanan yg enak2 hehehe

    selamat berakhir pekan, pakde & budhe, ke Jombang lagi kah?
    gak usah masak, beli aja nasi bungkus yang enak nduk
    saya standby di Surabaya

    • nique says:

      iya ya Dhe, ndadak mo bikin mesin canggih segala, beli yang enak udah beres, *nyadar otakku ribet juga rupanya ckckck*

      saya aja masang bohlam nyuruh orang juga kok
      daripada entar pecah atau kesetrum

  9. riez says:

    selain untuk marut kelapa buat gilling singkong juga bisa…kalo yg sampingnya itu sepertinya mesin untuk membuat tepung beras ya dhe?

    lho yang mana itu, itu parutan kelapa thok kok

    • riez says:

      itu yang tepat di depan pak dhe bentuknya mirip mesin pengiling beras

      itu untuk menampung hasil parutan mas

  10. niar ningrum says:

    hehehhe…..ati-ati pakdhe di simpen mesin kelapa parut nya ntar di lirik si bentor ‘becak motor’ kan mesin nya pake mesinn nya kelapa parut, hwehehhehehe…………

    Selamat beraktifitas pakdhe ^^

    bukan, itu pakai mesin jahit kok wuk

  11. nique says:

    ei busettt itu komen kok jadi postingan sendiri hahahaha mending tak posting neng nggonku mau yo dhe hiihhiiih

    *komen kok ga ikhlas hahahaa – pasti bar iki dikirimi TANDUR LOL*

    kebanyakan t kurang y, harusnya gini nich ” busyyyyyyyyyyyyyyyyyyyet..”

  12. andre says:

    kalo ada dibikin alat pengupas kulit buah pak de.. yang otomatis. biar gampang bikin jus untuk suami.

    tuku ae mas yang sudah kupasan

    • ridha alsadi says:

      klo ga mau repot yang beli yang dah dalam kemasan aja mas, tapi yang non pengawet yaaa :D

      makan aja di warug deh, praktis

  13. Ummi Nabil says:

    wah pakdhe pinter niy..

    lumayan ya buat nambah penghasilan :)

    iya nduk, sehari bisa marut 238 kelapa je…

    • ridha alsadi says:

      ada 238 lagi. nih angka ajaib ada sejarahnya ga pakdhe. soalnya apa2 pasti pake angka ini. #lareeeee, takut dimarahi pakdhe karena banyak nanya :D

      setiap tahun ada acara yang berkaitan dengan angka itu
      tunggu ya tahun ini

  14. ridha alsadi says:

    pagi pakdhe, itu ,esin parutan milik sendiri? wah, bisa jadi nyari tambahan di tgl tua yaaa
    saya lihatnya cuma di pasar doang pakdhe, kalau yang dipakai ibu rumah tangga biasanya bentuknya biasa2 aja, lurus kaya parutan biasa, cuma pake listrik, jadi tinggal tekan. cuman agak bahaya juga klo ga waspada, bisa2 jarinya kena.

    saya juga paling ga bisa klo disuruh marut manual, soalnya lama… padahal kerjaan yang lain buanyaaak dan dikerjain ndiri, hehe

    selamat memarut ria pakdhe. saya titip satu kelapa nih. Mau buat lodeh nangka.

    lodeh nangka enak tuh..saya suka..rasanya kayak ayam kan yaaa ha ha ha

  15. LJ says:

    di bukik aku biasa beli kelapa langsung minta diperas di tukang kelapa.
    jadi pulang kerumah sudah bawa santan yang sudah jadi saja.
    sampe rumah tinggal masukin bumbu.. aduk aduk..
    jadi deh rendangnya.. enaaakkk..!

    ach..saya paling senang makan di resto Padang dekat rumah itu say
    tempat bersih, full ac…tapi yg datang umumnya Cina lho…

  16. andai aja dirumah punya ^^

    gak usah punya, nanti malah harus beli solar segala nduk

  17. Fikri says:

    Wah mantap,,, pak de marut kelapa juga :-)
    gimana pakde rasanya??

    yups sangat bermanfaat tentunya, bagi siapa saja yang ingin marut kelapa… apa lagi bagi ibu2…

    apa ya ide sederhanaku yang bermanfaat bagi orang lain… hemmm :=) cuma menulis saja dulu pak de :-)

    salam blogging pakde

    asyik mas
    bisa metem melek lho

  18. nh18 says:

    Inovasi alat tepat guna sederhana ini …
    pasti didasari oleh kejelian dari penemunya …
    untuk menangkap kebutuhan konsumen …

    *halah trainer malah ceramah*

    Salam saya Pak De

    Saya kok malah lagi mbatin dan mereka-reka, mau membuat tusuk gigi elektronik.
    Jadi tinggal masukkan kayak penyumpal mulut petinju itu..clek, langsung dia cari slilit sendiri.
    Kalau sudah dapat slilit banyak langsung ada warning ” You want to eat it again or to throw it “. Kalau tombol “eat it” kita tekan maka slilit masuk ke mulut lagi untuk selanjutnya ditelan.

  19. vizon says:

    Ada perbedaan dalam memarut kelapa di Sumbar dan Jogja yang saya perhatikan, Pakde..

    Kalau di Sumbar, caranya adalah dikukur, yakni kelapa dibelah dua, kemudian dikukur (aduh, istilahnya yang tepat apaan ya?) ke sebuah besi yang sudah diberi gerigi. Dan mesin yang tercipta pun seperti itu. Jadi, kalau di sumbar, kelapa itu tidak dikupas, cukup dibelah saja, baru diambil dagingnya dengan cara dikukur.
    Selengkapnya bisa dilihat di sini: http://kaytieze.blogspot.com/2008/08/kembali.html

    Kalau di Jogja, caranya adalah diparut. Kelapanya dikupas dulu, baru kemudian diparutkan ke papan yang bergerigi. Sehingga, mesin yang tercipta pun seperti yang Pakde peragakan di atas.. :)

    Karena terbiasa dikukur, maka ketika pertama kali pindah ke Jogja, kami kebingungan memarut kelapa. Sehingga, akhirnya, cukup membelinya saja di pasar, atau bahkan langsung beli santannya..

    Ide tentang mesin? Hmm… sepertinya belum ada Pakde.. :)

    Lha disinilah bedanya di Jawa dan di Sumbar.
    Orang Jawa gak pernah kukur kelapa, yang sering dikukur kalu nggak kaki ya geger (punggung). Maklum banyak nyamuk, kepinding yang gigit kaki atau badan sehingga gatal. Kalau gatal lalu di kukur.

    Makanya dulu ada dua orang Jawa yang gelut karena guyon kebablasan. Yang satu sedang bingung mencari pekerjaan, temannya bilang ” Di kantor PU ada tuh lowongan pekerjaan, bagian ngukuri jalan”
    Lha temannya mengira ngukuri jalan itu mengukur panjang jalan, ternyata ngukuri jalan yang dimaksud temannya tadi” menggaruki jalan”..ha ha ha ha
    Mereka akhirnya gelut
    (gak lucu yo babahno tah)

    • monda says:

      sudah intip link dari uda, di Medan dulu ya seperti itu
      bahkan waktu kecil saya pernah belajar mengukur kelapa, ketika keluar dari Sumut beralih ke parutan

      katanya ada short course kukur kelapa, lamanya 8 hari lho.
      dapat sertipikat juga kok

    • chocoVanilla says:

      Wakakakakakka…..lutju kok, Pakdee…… saya ngguyu sendiri ini, berusaha ngukur geger kakakakakakaka……

      pasti lebar ya jeng ha ha ha ha
      pissss

    • niar ningrum says:

      wah pakdhe ini guyon nan ne kuq sampek ngukuri jalan….. tangan ne kasian pakdhe leg garuk i jalan :)

      bukan tangane yang kasian tapii orangnye

  20. […] Camp PAK DE ABDUL CHOLIK tercinta Seorang Purnawirawan TNI tinggal di Surabaya Blog beliau adalah : BLOGCAMP TwitterFacebookLike this:Suka3 bloggers like this […]

  21. Bener pakde, alat tersebut sangat membantu. Bisa jadi juga menjadi pesaing santan yang siap saji :D

    kayaknya belum banyak yang punya,kecuali pedagang di pasar

  22. […] ini terilhami dari artikel pak de tentang mesin parutan kelapa. Seperti apa bentuk mesinnya silahkan dicek fotonya pak de ngganteng sedang memarut […]

  23. Mami Zidane says:

    mesin parutannya lumayan besar ya pakdhe…asli, saya baru liat di sini…..hihi…..soalnya kalo di batam mesin parut kelapa nya nggak kayak gitu pakdhe…bentuknya lebih kecil…mirip yang diceritakan di koment nya pak vizon diatas…di batam juga disebutnya di kukur….
    o iya….kalo saya malah pengen menciptakan mesin yang bisa menciptakan duit sendiri nih pakdhe….duit asli lho..bukan duit palsu….hihi….. ..sejenis ATM…tapi khusus buat saya pribadi di rumah…hehehe…….pakdhe mau nggak …..?

    saya sudah punya kok jeng
    yang sering ambil ya mboke arek2 tuh

  24. andre says:

    mesin parutan kelapa nya ga ada yang mini ya? ato portable biar gampang dibawa kemana-mana.

    ada donk mas
    rok aja ada yang mini kok
    bus juga ada yang mini
    taman juga ada yang mini

  25. @yankmira says:

    Pakdhe…kalau setiap rumah punya mesin kaya gitu, bisa bersisik sejagat komplek atuh :))) sejauh ini kelapa yang diperlukan buat santan ga pernah lebih dari 1 kepala, jadi beli jadi ajah *emakemakmales ckckckckc

    Benar jeng cantik.
    Di kompleks orang2 kaya itu juga gak ada yang punya kereta api.
    Walaupun mampu beli mereka lebih senang naik kereta api umum daripada beli sendiri..
    Selain repot nggaji tukang cuci kereta api, harga rel kereta api sekarang juga sudah mahal, per meter berapa gitzuuuuu
    ( komen tanggal tua ya kayak gini ini…semrawut..wuuutz)

    • Apikecil says:

      Bhuwakakakak..
      beli rel kereta api dewe Dhe?
      ide bagus tuh,hihihihihi
      Ngakak guling guling aku bacanya Dhe..

      guling2nya berdua kan ya
      hayoo ngaku

  26. advertiyha says:

    selamat weekend yang indah dhe,,, :)
    liat foto pakdhe marut memarut, kayaknya kurang pas, memang setelannya perwira sih ya, jadi terlalu gagah ngurusi kelapa,, hehhehe…

    kalo saya, tangannya gak mungil dhe, jadi sekala sekali masih pake parutan manual, hasilnya lebih gurih, kental dan mantabbb… :)

    salam sayang merah jambu dhe…
    kiss..kiss…

    namanyajuga blogger, apa saja mesti harus ada fotonya
    kalau nggak ada ya cari2 kegiatan yg bisa dibuat postingan kan

  27. anazkia says:

    Jadi mengingatkan masa kecil, saya sering keparut, pak Dhe, boro2 ada ginian. Sekarang malah langsung santan yo? Jiyan.. jiyan…
    Sesuk2 nyuruh, eh bikin mesin yang buat ngeblog, mesin yang nulis sekalian :D

    sekalian yang bisa mendatangkan dolar ya

  28. Evi says:

    Teknologi membuat hidup emang semakin mudah Pakdhe. Kan emang begitu tujuan dari orang berionavasi, mensiasati yang susah-susah sehingga jadi lebih mudah.

    Aku pikir mesin pemarut dan pemeras santan ini salah satu obat awet muda lho Pakdhe. Ibu2 gak perlu mengeluarkan banyak tenaga hanya demi sekian liter santan. Dengan begitu waktunya masih banyak untuk menghias diri dan memanjakan suami..Akibatnya rumah tangga harmonis. Dan mereka yg rumah tangganya harmonis awet muda.

    Hahaha..Yuk kita jualan obat awet mudah Pakdhe #maksa!

    Benar jeng
    Say dulu nunggu uang kiriman melalui wesel, kira2 seminggu lamanya
    Sekarang kirim uang bisa melalui hape sambil leyeh2 kan ya
    Belanja juga gak perlu repot2 mbawa uang sak kantong, cukup selembar kartu debit atau kartu kredit
    Untuk awet mudah saya sudah punya obatnya yaitu ngguyuuuuuuuuuuuuuu aja

    Malam minggu atau hari Minggupun kadang ada yang tak perlu repot2 masak.
    Kalau mau makan enak tinggal patroli keliling, barangkali ada yang punya hajatan.
    Dengan modal amplop kosong,salaman sambil senyum sudah bisa makan kenyang tur enak…
    (bukan pengalaman pribadi..)

    • ridha alsadi says:

      jiahahaha…pakdhe lagi2 nyeritain pengalaman terselubungnya

      iya kan rumahku dulu dekat gedung pertemuan
      kalau malam minggu kami jagong pengantin disitu walaupun gak kenal dan gak diundang
      pulangnya kadang dapat jeruk,apel,kue sak box, juga ayam goreng
      souvernir kadang minta lebih

  29. ya mesin pemarut kelapa ini sangat membantu. Waktu saya kecil tugas yang dipercayakan kepada saya oleh ibu hanya sebagai asistent dapur, Pak De (hanya sebagai tukang ulek sambel, bersihin sayur dan sebagainya termasuk marut kelapa) dan nggak pernah jadi manajer dapur yang menentukan strategy menu harian dan hidangan diatas meja. Akibatnya tangan saya selalu carut marut tersobek gerigi parutan tradisional. Terimakasih banget sama penemu mesin ini..

    emak saya juga demikian nduk
    setelah jaman enak beliau sudah sepuh
    jadi ya yang muda2 yang menikmatinya

  30. anak smp says:

    yang sip lagi kalo harganya murah pakdhe…
    atau dikasih orang tanpa syarat apapun

  31. Citro Mduro says:

    Untuk parut rumahan tenaga penggerak bisa diganti dengan dinamo dhe, bisa mempergunaan bekas pompa air dan sedikit modifikasi

    bebas berisik dan cukup kuat untuk acara hajatan dan membantu ibu-ibu memarut kelapa

    mungkin sebagian orang sudah memanfaatkan dinamo itu ya mas

  32. dan dhe adalah salah satunya wanita yang bersyukur dengan mesin parutan ini de.. hahahaha, soalnya dhe gk pintar marut.. marut juga lamaaaaaaaaaa banget dan selalu aja lecet.. *buka rahasia* :D

    alah bisa karena bisa.
    Emak saya sejak ecil sudah marut kelapa secara tradisionil jadi sekarangpun parutan itu seolah sudah jinak sama emak.

  33. Assalamu’alaikum,,,, Pakdhe

    Alhamdulillah paket sampun dugi,,,
    Makasih Pakdhe, kapan ada quiz lagih ? :D

    Waalaikum salam wr wb.
    Alhamdulillah seluruh paket sudah sampai sasaran semua.
    Tadi ada kuis Tebak Tepat Trengginas di WarungBlogger lho.

  34. Tt says:

    Di kampung ada yg usaha parutan kelapa gini Pakdhe, biasanya jadi satu dengan mesin penggiling beras dan kopi. Dulu waktu masih sering ‘panen’ kelapa, Ibu sering nyuruh saya marutkan kelapa ke tempat itu. Sampai rumah diperas dan dibikin minyak. Hasilnya minyak dan blendo yang enak itu. Atau kalau pas lebaran atau pas punya gawe, kelapa diparutkan di tempat penggilingan (dan pemarutan) itu. Kalau habis nyangrai kopi juga sy yg disuruh ke penggilingan kopi buat nggilinkan. Begitulah Dhe..

    perasaan saya namanya bukan blendo tetapi blondo. Rasanya gurih tapi emak melarang saya makan blondo terlalu banyak, takut mencorot he he he he. Begitulah nduk..

  35. kakaakin says:

    Mesin parut kelapa memang sangat bermanfaat, Pakdhe. Bayangkan saja, jaman-jamannya belum ada mesin parut, pas mau masak kare daging harus memarut berbutir2 kelapa…
    Tapi herannya saya, ternyata masih ada orang yang tetap memilih untuk menggunakan parutan tradisional. Ada yang bilang santannya kurang lah, atau bentuk parutannya tidak sesuai dengan masakan yang akan dibuat.

    alaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…gaya
    Mbuat kare daging seprapat ons aja pakai kelapa berbutir-butir…..
    itupun hanya 1-2 setahun kan nunggu pembagian daging dari masjid

  36. risa says:

    saya ingiiin sekali segera ditemukan mesin baru (tak bernyawa) yang mampu merapikan jemuran kering secanggih dan sepraktis mesin cuci … :))

    ada kok, di Ciroyom atau Kosambi kayaknya di jual tuh neng

    • ridha alsadi says:

      dah ada kok mba, mesin bergerak tapi alias robot. di jepang dah banyak dikembangkan tuh. seperti pembantu rumah tangga. tapi harganya…. nggak kuat booo.

      bener tuh..mahal banget
      robot sebesar kalajengking yang untuk ambil ketombe otomatis harganya lebih dari 230850 Yen kok
      tapi praktis, robot kalajengking ditaruh di rambut, lalu dia nyaploki ketombe sambil jalan..

      • Dewifatma says:

        hahahaha.. Pakdhe.. Pakdhe udah punya blom robot untuk nyaplokin ketombe itu? :D

        yang lidahnya bisa menjulur panjang itu kan yaaaa

  37. Nchie says:

    Pakdhe…penasaran ya mau nyobain mesinnya..
    jelas sangat-sangat membantu pekerjaan wanita..
    Soalnya paling males kalo masak Marud kelapa,sama Ngulek,nyerah deh..
    Aku seringnya,pake santan kelapa instan *saringannya ilang haha,mo beli lupa aja*

    saringan kan bisa pakai kaos oblong mas Dedi
    pasti santannya lebih nyussssssss

  38. Maya says:

    hihihi pakde lucu deh ekspresinya pas naruh kelapa di mesin
    iyaaa, lebih praktis dan mencegah tangan terluka
    tapi agak kebesaran mesinnya pakde, nggak tahu mau ditaruh dimana (?)

    Halah…kok ya ngintip wajahku sih..bukannya mesin parutannya

  39. marsudiyanto says:

    Cina sudah memproduksi HP yg bisa marut klopo Dhe…
    Caranya:
    HP Cina dibawa ke loakan, trus bar kuwi duwite nggo mbayar ongkose…

    Cina memang ngedap-edapi kok dibidang teknologi
    saya punya HP Cina malah bisa blogwalking ke tas Ipung je
    gak balik wis…..

  40. Emak saya juga punya tapi agak kecil Dhe…. Sangat membantu banget pokoke. Lha tiap hari butuh 4-5 buah kelapa, dulu sebelum punya mesin bapak saya harus bangun jam 2 bantu marut :)

  41. Dewifatma says:

    Pakdhe kok kayak takut-takut gitu masukin kelapanya.. :D

    dikaw senang kalau jariku remuk ??
    entar gak bisa nyubit dikaw