Traveling ke Balikpapan : Kota Pertamaku di Luar Jawa

Traveling ke Balikpapan

Courtesy : www.remkosforum.com

Traveling ke Balikpapan ? Yes,itulah jawabanku jika Una bertanya kemana aku ingin pergi.

Mengapa ? Karena Balikpapan adalah kota pertama di luar Pulau Jawa yang saya kunjungi dan selanjutnya menetap disana selama 12 tahun. Di Balikpapan itulah saya yang awalnya Joko Ting Ting kemudian beranak-pinak.

Semua diawali dari Kantin Kadaryono Pusdikpom Cimahi~pada bulan Juni 1975.

Kami para perwira muda yang masih kinyis-kinyis, cepak-cepak, muda-muda, ganteng-ganteng dan lagi kenceng-kencengnya menuju kantin Perwira tersebut. Disitu akan diadakan acara pembacaan surat keputusan tentang penempatan kami setelah lulus dari  pendidikan dasar kecabangan Polis Militer. Di pintu masuk, Wakil Komandan Pusdik yang saya kenal dengan baik berkata: ” Kamu Borneo,Lik”.  Ternyata benar, ketika namaku disebut saya dan seorang sahabat kenthalku ditempatkan di suatu kesatuan baret biru yang berkantor di Balikpapan.

Traveling ke Balikpapan pertama kali itu juga diawali dengan acara dramatis yang pernah saya tulis dalam artikel berjudul Di Ujung Kain Emak. Pada artikel itu saya ceriterakan bagaimana Emak Yang Over Protective Pwoll mengusap wajah saya dengan ujung kain yang dipakainya sambil berdoa: “  slamet sak polah tingkahmu nak , adoh bilaimu “.

Banyak kenangan manis, lucu dan menyenangkan di kota minyak itu. Ketika saya bertanya kepada senior tentang angkutan umum yang bisa digunakan jika akan jalan-jalan, dia menjawab dengan tegas : ” Taxi “. Busyeeeeet…bisa kobol-kobol rek gajiku. Tetapi setelah itu saya baru ngeh jika angkutan umum yang ada tulisan taxi diatasnya itu adalah sejenis oplet , bukan taxi sedan seperti burung biru, dan kawan-kawannya.

Di Balikpapan itu saya kemudian ditemani Ipung. Setelah rajin kramas kayak Masbro dan Api kecil maka saya dikaruniai 2 orang anak cewek yang cantik dan menyenangkan.

.

Traveling ke Balikpapan

Sandy ketika masih sekolah di TK ~ Tari Payung di depan Makodam VI/TPR

.

Dari Balikpapan itu pula saya mengunjungi kota Samarinda, Bontang, Tanah Grogot, Tarakan, Tenggarong dan kota-kota lainnya, baik dalam rangka tugas maupun piknik biasa. Sayangnya selama 12 tahun itu tidak ada keinginan saya untuk belajar bahasa setempat. Itulah kelemahan saya, gak mau belajar bahasa lokal. Waktu di Palembang 6 tahun jga hanya tahu ” Wong kito galo”, apo dio, makmano”, itu thok. Waktu di India 11 bulan juga hanya tahun” nehi, aca, cuna”, ha ha ha ha. Ketika di Nambia 9 bulan juga gak mau belajar bahasa setempat, waktu di Cimkahi 2,5 tahun hanya tahu : ” hatur nuhun, bade angkat kamana, kumaha eta, naon atuh, geulis pisan eu, mangga atuh sadayana, ngaleet, dahar, kulem, atos..atos…… Nyesel deh.

.

Traveling ke Balikpapan

Kawal Kehormatan VVIP ~ Jeepnya jadul

.

9 Hal yang merupakan “pertama kali” saya alami ketika dinas di Balikpapan adalah :

1. Mengawal Presiden Soeharto meresmikan Jalan Raya Balikpapan-Samarinda, peresmian LNG Bontang dan peresmian PT.Pupuk Kaltim.

2. Naik ferry untuk menyeberangi Sungai Mahakam menuju Samarinda (sekarang sudah ada jembatan Sungai Mahakam) dalam rangka kegiatan pengawalan PM Belanda Van Agh (maaf ya meneer jika tulisannya salah)

3.  Makan Lae (sejenis duren), cempedak, kuku macan, lempok, soto Banjar, sayur kulit cempedak (bumbu bali).

4. Waktu diundang ke resepsi pernikahan anak tetangga sempat bingung karena di piring makanku hanya ada nasi, tidak ada lauknya. ” Lauknya ada dibalik nasi, Pak “, kata teman sebelah. Oh, lauknya ditimbun nasi agar tak diambil NiQ atau Dewi.

5.  Ngebreak dengan Orari, akhirnya jadi maniak juga.

6. Disebut ” masih anak-anak”. Ketika kami diperkenalkan dalam arisan perwira CPM plus purnawirawan. Salah seorang perwira purnawirawan berkata : ” Ooooo..masih anak-anak ya”. Busyeeet…dia belum melihat rambutku di sana dan di sini sih.

7. Karena malu bertanya maka saya pernah : membuat dadar dari telur asin ( kuningya glundang-glundung thok..), minum susu bubuk untuk bayi ( pantes kok rasanya lain), menyimpan air panas dalam botol plastik lalu dimasukkan kulkas, botolnya kok jadi kayak penari balet yo, bengkog-bengkong…kepanasan bho !!)

8. Membeli sepeda motor hasil sumbangan pernikahanku dengan Ipung. Harganya Rp.301.000, merek Yamaha Warna Biru. Motor itulah yang kami gunakan sebagai alat transportasi untuk dinas maupun jalan-jalan.

9. Dance di Night Club, sssstttttttt…..itu sebuah masa lalu.

.

Traveling ke Balikpapan

Berdua di Pantai Manggar Balikpapan

.

Dengan kenangan indah diatas maka saya ingin Traveling ke Balikpapan bersama Ipung untuk napak tilas rumah dinas saya yang di Gunung Tehnik maupun di daerah Sentosa II. Mudah-mudahan kami masih bisa bertemu sahabat, mantan atasan, mantan anak buah  dan tetangga-tetangga se kompleks.

Artikel Traveling ke Balikpapan ini diikutsertakan dalam acara My Second Giveaway: Ingin Ke Mana? di Blognya Una.

Photobucket

 

90 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. wisssst masbro ama mba api kecil kupingnya panas nih.

    pakde potonya kaya Sharif DKI alias dono kasino indro tapi lupa apa judul pilmnya :))

    pengin banget coba naik kapal laut-ferry.

    CHIPs

  2. Chips ya bukan sharif X_X tutupan handuk.

    eh pakde masbro bangun telat nih. terbukti belum mampir kesini…. :))

    Sharif Tambak Oso itu lakon Ludruk mas ha ha ha ha

    • ridha alsadi says:

      mngkin acara keramas mengeramasnya dilanjut lagi mas, hihihi

      mungkin mesin tiknya pita hitam habis, jadi diganti pita merah, makanya gak bisa ngetik

      • ridha alsadi says:

        hahaha, pakdhe bisa ajah

        cerita klasik

        • nh18 says:

          Keramas ?
          Mesin Tik ?
          Tinta Merah ?

          Ada apa ini …
          mencoba menganalisa lebih lanjut …
          huahahaha
          analisa dari macauuu !!!

          salam saya Pak De

          ini kan kisah klasih orang2 yang karena tempat tugas jauh jd hrs pisah ranjang sementara dari keluarganya

  3. Wakakaka ngguyu aku moco bagian botol susu mblengkong-mblengkong.
    Aseeek dulu masih dipanggil ‘anak-anak’… sekarang? ^^
    Pasti bisa ke Balikpapan lagiii~ amiiin. ^^

    Segera tak catet Pakde. Nuwunnn, hihi seneng aku Pakde ikutannn… XD

    yeee kok botol susu sih, pokoke botol plastik bekas minuman apa gitu.
    Biasa untuk nyimpan cadangan air minum
    Harusnya air didinginkann dulu baru masuk botol, trus masuk kulkas
    Kalau air masih panas trus masuk botol plastik maka plastiknya bisa berubah bentuk, ta iye

    • Oh iya salahhhh…
      Mungkin karena kalimat sebelumnya ngomong susu bayi hihi. Jadi keikutannn… *ngeles*
      .
      Eh baru liat di sidebar kanan, bukan kaleng susu nona lagi hehehehe ^^

      iyeee…persiapan untuk kuis besok

    • ridha alsadi says:

      jadi ingat saya juga pernah melakukan kesalahan yang sama. masukin air panas ke botol trus langsung masuk kulkas. untung misua cuma mesem2 liat bodynya botol yang dah berubah bentuk ga sampai marah hihihi

      bener, untung gak meleleh yaa

    • nique says:

      biasa Dhe, Una kan nyimaknya setengah2 … jadi yaaaaaa gitu deh hihhiihih

      malah ga pake nyemak kok

    • kebiasaan una tuh baca Id punya orang. sembrono banget tuh akun tweeternya pakde di bajak juga :))

      ha ha ha ha…Una itu putrinya adik sepupu saya mas
      sejak kecil memang begitu..dulu suka ngembat kopi saya lho..
      padahal tak hemat-hemat untuk diminum habis tidur

  4. Lidya says:

    pagi pakde, kalau saya inginkegalaxy aja deh :)
    kuku macanitu enak ya dhe saya juga suka

    bener yaaa, saya tunggu
    Tapi Bella jika sudah ketemu teman, trus temannya pulang langsung nangis keras2 ha ha ha ha, maunya main terus ssama temannya

    • ridha alsadi says:

      hehe, bella bener2 ngegemesin. sama ky anakku yg sulung, klo ada temannya berkunjung, maunya ditahan terus dilarang pulang hihihi
      sy juga pengennya bisa ke galaxi :)

      silahkan, saya tunggu
      nanti bisa jempalitan sama Bella

    • Nchie says:

      Aku juga mo ikutan ke galaxi ahh..
      pengen rujakkan bareng..

      ada rujak cingur yang enak juga jeng

    • Lidya says:

      kalo gitu bella saya pinjam ke bekasi ya dhe :) kan disini gak ada anak perempuan

      Kuat menghadapi Bella yang suka bilang ” Oh tidak, beliin itu mama…beli es klim….”??
      Kalau dilarang main sesuatu di mall dia serig teriak ” Tolooooong “, manusia sak mall pada melihat semua, dikira ada penculikan..
      Papanya sampai malluuuuu….ampyuuun deh.

      • Dewifatma says:

        hahaha.. Bella keren gitu. Adik beradik ama Valeska kelakuannya..hehehe..

        lha kemarin mbak Yuni mau pulang dari rumah malah Bella bengok2 nangis

      • advertiyha says:

        kalo ke galaxy, jangan lupa ajak aku lho mbak Lidya n sist nchie… kalo ngerujak gak ada iyha, nanti gak ada yang ngulek?? hahhaa *ndaptar jadi pengulek rujak

        rujak gak usah diuleg
        diduduki saja deh

  5. Nchie says:

    wah..wah..makan nasi lauknya ada di balik nasi..
    opo maksudnya ya,apa biar ga ketauan banyak ngambilnya
    atao beneran biar ga di ambil niq ama jeng Dewi..
    haaaa..ngakak deh..

    Kalau gak salah waktu di Palembang juga demikian jeng
    Lauknya sembunyi di balik nasi

    • ridha alsadi says:

      mdh2an jeng Niq dan jeng Dewi ga keselek sarapan pagi2 hehee

      kayaknya belum sarapan karena tak ada penjual pecel yang lewat

      • nique says:

        kami udah biasa dirasani pagi2 buta mba
        jadi ga bakal keselek, tenang aja
        paling tambah lapar
        jadi hati2 klo di dekat kami ya siap2 dimamah gitu hahahaha

        saya juga gak keselek walaupun tidak dirasani

    • Dewifatma says:

      Pakdhe pelit, masak minta lauk aja pake diumpetin di bawah nasi..
      Pakdheeeee…

      empal hanya atuk..
      aku aja masih kurang kok

    • Oh mosok to Pakde, aku malah belum nemu lho yang sembunyi dibalik nasi, Palembang belah mana ya Pakde?

      dekat Tangga Buntung ha ha ha ha

      • Ooo pantes, wong aku ndak punya tangga kok, kalaupun ada tak mau yang buntuk, hhiiihiii…

        #Iya aneh ya Pakde, nama daerah kok Tangga Buntung.
        La aku di Pakjo, singkatannya “Pegi pacak, balek berejo’, hhiikkss…

        di Bengkulu ada nama desa Pekik Nyaring, Air Sebakul.
        Kampung sebelah saya namanya “Pacar Peluk ”
        di lintasan Sungai Musi ada nama ” Pulau Salah Nama “, bener ya ??

  6. Nchie says:

    tinggal 12 tahun..lama juga ya dhe..
    pantesan banyak kenangannya..
    aduh foto yang terakhir keren banget..
    gayanya je..
    ada Budhe masih muda..

    ahh salam buat budhe ya..

    Itu waktu shooting film ” Masih Ada Kapal Yang Akan Lewat ”
    Jadi ingat filmnya Widyawati dan Rano Karno ” Masih Ada Kereta Api Yang Akan Lewat ”
    salamnya disampaikan, hatur nuhun

  7. Imelda says:

    Belum pernah sampai Balikpapan….. baru sampai BalikUdang a.k.a Surabaya :D

    EM

    Emang pernah ke Surabaya
    Hayoooooo kok gak mampir jeng
    Minggu depan kalau saya ke Tokyo gak jadi mampir ach

    • Imelda says:

      weleh pakdhe… aku ke surabaya pas masih gadis remaja jeh… pas masih SMP atau SMA gituh…Dulu nginapnya di hotel Mirama (masih inget tuh…) trus ada tempat diskonya namanya Rhadpsody. hehehee

      oooo..mungkin saya sudah Kapten ya…tahu gitu saya ke Surabaya deh.
      Hotel Mirama sudah ganti nama, kalau gak salah Mercure Hotel

  8. @jarwadi says:

    “5. Ngebreak dengan Orari, akhirnya jadi maniak juga.” Break dengan Radio Orari media sosial pada saat itu ya pakdhe. Peran sosialnya seperti facebook atau twitter jaman sekarang. Memperkenalkan dengan orang orang yang jauh jauh secara geografis, hehe

    iya mas, selain ngrumpi, di orari juga ada kegiatan positif misalnya Bantuan Komunikasi ( Bankom) . Kalau ada kebakaran,dll kami ikut menyiarkannya sehingga bisa saling kontak.
    Wah dulu senang sekali kalau di tembok rumah ada papan Orari
    Callsign saya dulu YD7UOZ, Ipung YD7 YOY
    Senang sekali jika bisa QSO dengan teman yang ada di Mamuju tau Jakarta. ha ha ha ha

  9. ridha alsadi says:

    wah 12 tahun yah pakdhe kenangannya berjuta dong. Apalagi disanalah cinta tumbuh dan bersemi bersama budhe ipung tercinta :)
    btw, yg dance at nitklub itu apa ketahuan budhe? hihihi

    wah..bude gak tahu
    itu kan ” tugas undercover dari negara”…(ini benar kok karena saya sendiri sebenarya tak pernah menikmati suasana di tempat seperti itu)

  10. ridha alsadi says:

    sampai lupa menyapa selamat pagi pakdhe :)
    moga pakdhe budhe sehat2 selalu
    moga artikelnya menang lagi, amin

    Selamat pagi nduk, semoga nduk sklg juga adem ayem, bahagia selalu.
    Amiin

  11. Monda says:

    saya udah napak tilas Balikpapan 2 tahun lalu de
    Kotanya jadi bersiiih banget,
    Dan wiskulnya makin banyak, ke pasar Kebun Sayur yg dulu biasa tempat Bu de belanja sekarang jadi pasar oleh2 dan wiskul, ikan dan udang bakarnya mantap tenan de

    Iya, saya menyaksikan saat Kebun Sayur kebakaran hebat jeng.
    Ikan bakar…oh ikan bakar…makanan favorit saya tuh.
    nabung dulu ach..entar kesana, lihat Klandasan, Kebun Sayur, Muara Rapak, bekas rumahku di Gunung Tehnik, Sentosa II,dll

  12. jayboana says:

    saya belum pernah kesana pakde

    iya, saya tahu kok.
    dilihat dari baju kuningnya kayaknya belum pernah ke Baikpapan

    • ridha alsadi says:

      apa hubungannya baju kuning ma balikpapan pakdhe? heheh

      dulu aku suka sarapan pake nasi kuning
      padahal di Jawa nasi kuning itu utuk slametan

  13. ekoph says:

    selamat traveling mengenang masa lalu, pakdhe!

    Matur nuwun mas Eko

  14. Susindra says:

    Aduh, pakde. Saya tidak tahan membacanya. tertawa sambil menutup mulut dari awal sampai menjelang tulisan berakhir. Hahahaha….. Sudah lama saya tidak tertawa di pagi hari karena blogwalking. Saya harap sekarang saya rajin nge-blog kembali setelah dijatuhi hukuman pagerank saya turun.

    ohhhh..begitu berartikah PR bagimu sayank ?
    Rilex…..
    PRku jatuh bangun juga, tenang saja.
    Buat apa susah, buat apa susah
    susah itu tak ada gunanyaaaaaaaaaaaaa
    Sering-seringlah ngakak sayank agar wajah makin kenceng, kantong mata mengecil,kerut wajah juga akan semakin tipis dan kitapun happy

    • Nchie says:

      dan awet muda yo Dhe..
      Kaya pakdhe kita dari belakan ABG dari depan wkwkkwk..
      *maap, ra ilo

      ABC, saus tomat..ndledek kan yaaaa
      “ra ilo” itu apa ??
      Ra ilok kaleeee

    • Susindra says:

      Sebenarnya tidak terlalu penting buat saya, kok Dhe. Setidaknya saya tahu itu resiko dari mengacuhkan blog selama hampir 2 bulan dan jarang sekali diisi.

      ooooo..syokur kalau sadar diri
      tapi urusan rumah tangga jauh lebih peting daripada ngeblog jeng

      • nique says:

        yep! jangan sampai gara2 ngeblog dan teman2nya, maka anak/suami/rumah tangga jadi telantar. bisa didemo blogger seIndonesia nanti hahaha

        bener, “ambeg parama artha”

  15. Mami Zidane says:

    pakdhe, kok bisa sih minum susu bubuk bayi…..sampe habis nggak tuh pakdhe…? padahal yang namanya susu bayi kan ra enak blas to pakdhe….hihi…aku pernah nyobain susu anakku waktu bayi dan rasane amis-amis gimana gitu….

    Jeng, saya itu kan arek ndeso.Trus tinggal di mess, masak sendiri. Teman saya tak ajak rantangan gak mau, katanya lebih enak masak sendiri.
    Senior saya juga bilang ” Dik, kamu itu lho, ada jalan aspal kok milih jalan gronjalan akeh batunya”
    Tapi temanku tetap gak mau karena takut bosan kalau lauknya itu-itu saja. Akhirnya ada kasus membuat ceplok telur asin itu. Kuningnya kok ajojing kiri-kanan, nggak mau ndledek kayak mata sapi.
    Padahal memang agak sansaro tuh masak sendiri. Senior sudah leyeh-leyeh habis makan siang, kami masih gobyos ngelap kringet karena masak, mencuci piring,dll
    Nah saya mau bergaya minum susu biar sehat dan kuat. Saya beli saja susu SGM, gak lihat ada gambar bayinya.
    Begitu tak tenggak..lho..kok rasanya agak gimanaaaaaaaaaaa gitzuuuu…
    Isteri senior bilang ” Yeeee…itu kan susu bayi,dik”
    Busyeeeet…bayi segede gini rek

    • Mami Zidane says:

      hahahaha……aku tambah geli mbayangin pakdhe beli susu SGM yang ada gambar bayi nya……kok bisa…bayine wis duwe kumis rek….

      sampai sekarang saya gak suka susu putih, harus dicampur kopi atau soklat…

      • nique says:

        saya mah mo susu putih, coklat, stroberi
        semua ga doyan Dhe :D

        aku hanya susu putih yang gak doyan
        susu coklat dan kismis sih doyan

        • nique says:

          ealah … hihihihiih
          ga lengkap sih tadi bilangnya
          kirain ga doyan semua susu hihihi

          ini postingan ttg jalan2 apa ttg susu sih? *timpuk nique pake bakiak*

          mari kita hentikan masalah susu ini

    • Dewifatma says:

      hahahaha.. kok bisa Pakdhe gak liat gambar bayi..hihi..

      Emang sebelomnya blom pernah minum susu ya, Pakdhe..
      *kabuurrrr…..

      sejak kecil gak doyan susu
      di akabri karena jatahnya diembat saja…

      • nique says:

        ga doyan susu aja sueger yo Dhe
        gimana klo doyan tuh

        etapi saya juga ga doyang susu ding dari bayi
        tapi tetep sueger buger hehehe

        sama, sy juga gak suka

  16. Blogger Java says:

    Saya belum pernah ke Balikpapan Dhe, sebenarnya kepingin tapi tidak yang mengajak. hehehe….

    nanti sama2 ya mas, sekeluarga, kalau ada yang ngajak

  17. sy baru sekali ke balikpapan & samarinda pak Dhe. Itupun krn tugas kantor & cuma sebentar.. Pengen ada kesempatan kesana lagi, kayaknya kl kesana krn tugas kantor bl puas jalan2nya.. ^^

    Btw pengalaman pak Dhe yg no. 7 bikin saya ngakak banget… Wkwkkwk…..

    Memang, enakan piknik pribadi bisa puas

  18. Amela says:

    Saya juga ikutan pasang twitter ah.. hehehe..
    wah.. balikpapan kota penuh kenangan ya dhe.. semoga bisa jalan2 ke sana lagi

    lagi nabung dikit2

  19. Abi Sabila says:

    Ternyata malu bertanya bukan saja bisa sesat di jalan,tapi bisa berakibat fatal lainnya. Apakah itu, jawabannya ada di nomor 7. hehehehe….

    Patal senayan atau Patal Secang

  20. andinoeg says:

    lihat pakdhe jadi inget suami tanteku, sangar abhis

    tapi hatiku selembut sutra lho mas…

  21. Asad says:

    wah mantap nih

    iya, makasih mas

  22. walah joko ting-ting temen nya ayu ting-ting yaa pakdhe…wakakak….. baca nya guyu qu pakdhe :D

    iye, masih 25 tahun je

  23. Necky says:

    pakde…saya baru sekali ke balikpapan akhir tahun lalu. Waktu diajak jalan2 ke kebun sayur saya pertamanya bingung? soalnya mau dibawa beli asesoris koq malah pergi ke kebun sayur dalam hati. pas udh disana …hahahaha…ternyata nama tempatnya pasar kebun sayur….kembali ke poin 7 deh….ga nanya dari awal sih….hehehehe

    Benar, kalau di Jakarta jangan ke Kebun Kelapa, Kebun Manggis, dll
    Kalau nanya dari awal postingan ini kan kurang panjang mas

  24. waaah pakde Cholik, cempedak bumbu balinya. pengen nyoba masak! Seru ya perjalanan pakde dulu, foto2nya juga penuh kenangan. Kalo saya malah kebalikan dari pakde Cholik ne, tinggal di Banjarmasin justru pengen bisa bahasa Banjar sini pakde, lah sakniki malah lali boso krama lugu, alus hiks :(

    aku rodok bingung karo ukoro iki ” boso krama lugu, alus hiks”. Iku opo tho maksude ??

  25. sama di palembang juga tahun 1997 – 2002 yang namanya taxi adalah opelet, ntah sekarang coba tanya bu model deh :)

    saya di Palembang 6 tahun jeng

  26. dmilano says:

    Saleum,
    maap mampir kesiangan, memang sudah berapa lama pakde tidak ke balikpapan?
    ohya,,, masbro mana yak? biasa sudah ningol diposisi dua klasmen komentar. hihihi…

    saya meninggalkan Balikpapan 1984 dan belum pernah kesana bang

  27. Ternyata lama juga ya menetap di Balikpapan? Aku malah belum pernah sekalipun ke pulau Kalimantan, Pakde.

    Kok aku jadi penasaran pengen buat dadar dari telor asin ya pakde hehehe. Asli, ngakak bener aku baca pengalaman Pakde waktu masih bujangan di Balikpapan sana. Emangnya waktu beli susu gak dibaca dulu apa ya?

    Eh itu di foto bawah sendiri, bude Ipung ngintip apa sih? hehehe

    Nggak baca, kirain semua susu sama ternyata ada yang khusus untuk bayi tho.Ndesit yo jeng
    Ipung ngintip kumisku donk ach

    • Bukan ngintip kumis tuh Pakde… Bude Ipung pasti penasaran pengen lihat apa yg ditutupi pakde pakai tangan itu hehehe

      sambil bilang ” hayooo..ngitung duit yaaaaaa, sini saya yang simpan”
      haaa haa haaaaaaaa.
      aku bilang : ” duit dengkulmu anjlog..ambil slilit tauuuuuuuuuuuuu”

  28. Orin says:

    wahhh…pdhl 12 tahun di sana ya Pakdhe, tapi ga belajar bahasanya :(
    kalo kesana lg pastinya jd nostalgia moment yg indah sm Budhe ya Dhe^^

    oh iyaaaa…pasti lari-lari dipantai sambil nyanyi…

    Yuk kita samtai agar otot tidakn tegang
    Yuk kita santai agar otot tidak tegang

    uk..tolet..tolet..uk…shantaiiiiiiiiiiii…….

  29. bunda kanaya says:

    waaah pakde seru banget pengalamannya… foto yang pengawal kehormatan, sama sekali ga kelihatan wajahnya yaa… burem dan kecil, padahal pengen lihat wajah pakde saat ituh

    memang saya upload yang kecil..takut kalau di copy ibu2..trus dismpan di dompet masing2
    saya kan pemaluuuuuuuuuu

    • bunda kanaya says:

      lhaaa. niatnya mau saya taroh di dapur kok pakde… mayan kan buat nakutin tikus… hihihi… pisss yooo

      LHOOO..sangit nanti jeng

  30. Fahrie sadah says:

    Ternyata ada dadar asin di balik papan! pingin nyoba eyy ^^

    enak kok

  31. andre says:

    wah pengalaman jalan2 nya pak de memang tak tertandingi nih..

    iya mas wong saya jalan2 sejak tahun 50an kok

  32. Dewifatma says:

    Ngomong-ngomong, telur asin dadar itu tetap dimakan apa dibuang Pakdhe? :D

    kuningnya akhirnya tak buang..jijik ach…
    putihnya agak gosong2 dikit..kelamaan nunggu kuningnya mateng kaleee
    tak emplok ae, lumayan

  33. nh18 says:

    Aaaahhhh …
    Ini sebuah keinginan yang simpel pak De …
    Sangat Simple … tetapi menyentuh …
    penuh nuansa nostalgia …
    yang saya yakin … Hanya Pak De yang bisa merasakan betapa bernilainya kenangan tersebut … kenangan akan kota Balikpapan …

    Salam saya dari Pak De …
    Salam dari Macau … (hahaha)

    om jangan sembarangan lho
    simpel..simpel..simpel dari macau
    ketika malam sudah mau pergi saya kadang ingin sekali ke Balikpapan oom
    ingat tetangga, mantan anak buah, mantan atasan yang mungkin masih ada disini
    ingat mbak Sugiyanto yang saya anggap begitu baik megirimi Ipung beras ketan item
    tak berapa lama pembantunya datang lagi ” Bu, tadi itu salah,beras itu harusnya mau ditumbuk , bukan untuk ibu..gyhaaa….haaa..ha…untug belum jadi ketan

    • nh18 says:

      Huahahahaha …

      Kok isyooooo …

      Tapi yang namanya nostalgia itu pasti akan menarik untuk dikenang ya Pak De …

      salam saya

      Benar oom. Jika kangen kampusku yang di Forth Huachuca saya suka berdiri berlama-lama di dekat Bread Talk..hanya untuk meghirup aroma roti lho….Kalau mau kesana lagi duit dari Macao?

    • Numpak ketawa-ketiwi Pakde ;)

      #sampe sakit perutku, Bude Ipung pasti tak akan melupakan nostalgia ketan item ituhhh :>)

      Kami juga heran
      Kok tumben ngasih beras ketan item, ada acara apa ya..
      Nggak lama kemudian pembantu mbak Giyanto datang ambil lagi beras ketannya
      Kayaknya dia salah dengar perintah bossnya…
      “Tumbuk beras ketannya untuk tepung”, dikira ” Beras ketannya kasihkan dik Ipung ”
      ha ha ha ha..ancur–ancur…

      • UUhhhuuy, seger kocaknya Pakde :)

        Beruntung kuisnya hari ini, kalu kemaren aku bisa misuh2 sendiri lho Pakde, seharian cuma bisa ngintip tak bisa komment, gara2 ditodong ngajar “Gawat Darurat”, mosok mata kuliah serius gitu aku dikasih jadwal mendadak. Akhirnya aku belajarrr nemen, sampe menahan diri untuk tidak buka leppi, cuma lewat hp, hikkss…

        Malamnya baru nyadar, kalu aku salah mengingat acara GA, yang liburan seru aku kira tanggal 7, nah yang cool & samart aku kira tanggal 9, ternyata kebolak.

        Untuk mencegah kelupaan saya biasanya memperlakukan GA seperti berikut :

        1. Saya copi artikel GA di blog sahabat iu lalu saya masukkan draft postingan, lengkap dengan banner dan kalimat penutup yang dipersyaratkan.
        2. Pelan-pelan saya buat draftnya sesuai topik yang diminta, trus dikasih schedule kapan postingan tersebut akan saya publish, maksimal H-2 penutupan.
        Dengan cara itu dijamin gak lupa.

        Catatan : itu kalau GAnya memang sreg dihati atau memang mau saya ikuti.

        • Ya udah, singkat cerita, setelah pulang ngajar dah magrib. Seru dan khusuk nemenin anak2, pas mereka lelap, aku langsung buat untuk GAnya Kaka, huuuhhhh, berpeluh ria rasayanya ;(

          Mau koment diblogCamp kok rasanya piye, udah kemaleman kok, jadi dirapel hari ini dech, mumpung koreksian ujian masih bisa nunggu ;)

          Jangan sampai ngoreksi ujian kelewatan lho
          kan ada uang koreksi tho..hayooo ngaku

          • Email? SMS na itu dia, aku kok suka lupa bukanya ya, hikksss.

            Faktor rempong sok sibuk ajjeee…

            Kalau ada yang penting piye tuh ??

  34. budiastawa says:

    Wah, wah, wah, saya jadi tahu perjalanan karier Pak Dhe dari tamat AKABRI. Korps-nya Pak Dhe CPM to? Korps yang paling disegani di TNI (ABRI doeloe).

    Terima kasih telah berbagi cerita Pak Dhe. Semoga keinginan Pak Dhe untuk napak tilas balik ke Balikpapan lagi terkabul…

    iya mas, kesana-kemari
    terima kasih

  35. advertiyha says:

    wuih,,, pasti asik banget bisa balik lagi ke balikpapan itu yo dhe, berasa pacaran terus,,, :)
    tapi kalo kesana lagi, inget-inget lho dhe, jangan minum susu bayi, nyeplok telor asin, sama ngisi botol menari, hahhahah….

    keinginan yang indah ini dhe,,,
    *saya boleh ikut? hihihi
    terakhire rek,,, jhahahaha

    salam sayang merah jambu
    kiss..kiss…

    wah maaf, kami tak membawa anak2

  36. Evi says:

    Rupanya Pakde sdh malang-melintang di Borneo. Sayang yah Pakde gak belajar bahasa lokal. Semoga napak tilas dengan ibu segera terlaksana Pakde. Ikut mengaminkan doanya :)

    amiin,
    matur nuwun jeng..
    Saya juga sudah pernah ke Palangkaraya

  37. andre says:

    foto yang berjejer pakai seragam di atas kurang besar pak de. ga keliatan muka nya.

    sengaja dipilih foto itu agar tak copy ibu2

  38. Mugniar says:

    Mau tanya pakdhe .. pada kalimat: “Kami para perwira muda yang masih kinyis-kinyis, cepak-cepak, muda-muda, ganteng-ganteng dan lagi kenceng-kencengnya menuju kantin Perwira tersebut,” apa sih maksud ‘lagi kenceng-kencengnya’?

    Saya malah belum pernah ke BOntang, padahal ada adik saya yang tinggal di sana :D
    Pengalaman pakdhe kaya banget yah. Kayaknya bakal menang nih di giveawaynya Una :D

    “…lagi kenceng-kencenya….” adalah : kenceng semangatnya, kenceng fisiknya karena 4 tahun+ digenjot latihan. Yang lain-lain juga kenceng lah jeng.
    Saya beberapa kali ke Bontang baik ke Pupuk Kaltim maupun LNG. Dulu masih kecamatan, sekarang sudah kota

  39. kakaakin says:

    Kalau Pakdhe ke Balikpapan, plis kabar-kabarilah saya…
    Samarinda-Balikpapan kan ‘hanya’ 2 jam perjalanan, berjarak lebih dari seratus kilometer :D

    Insya Allah
    Lanjutannya di bawah yaaa

  40. kakaakin says:

    Kalau Pakdhe ke Balikpapan, plis kabar-kabarilah saya…
    Samarinda-Balikpapan kan ‘hanya’ 2 jam perjalanan, berjarak lebih dari seratus kilometer :D

    Insya Allah, saya akan meluncur juga ke Samarinda.
    Mo ngintip warung ayam goreng yang enak itu apakah masih ada. Ayam goreng, sambel kecap, nasi panas..wooooooo…

  41. Gaphe says:

    laah sekarang kan ada penerbangan murah meriah ke balikpapan dari sby loh pakde.. naik citilink aja… masih mending daripada nglangi ngelewatin laut jawa :P

    Murah itu kan bagi yang banyak duit mas
    5 ribu aja ya mahal kalau gak gablek uang

  42. Bang Aswi says:

    Wah, Mas Joko bermula dari sini toh ^_^

    iyeee bang

  43. Meski Balikpapan menyimpan segudang nostalgia, tapi tak akan ada martabak HAR dan cuko disano, hehe…

    Jadi kapan2 mainlah ke Palembang ya Pakde, napak tilas juga :)

    #penasaran pwol deger Pakde bilang:

    Apo dio? Wong kito galooo, hooohooo…

    so pasti bu model
    sudah tak daftar dalam rencana traveling saya je
    masih banyak teman2 disana…
    Dulu juga suka makan di Selatan Indah

  44. andre says:

    kalo sekarang ke sana paling enak naik apa dhe?

    pesawat terbang mas

  45. Samaranji says:

    Hihihi… rajin kramas ya waktu itu.
    Nostalgia ke sana lagi, mau rajin kramas lagi kali… hehe…
    Piss Dhe,,, pisssss

    Btw, keknya Balikpapan udah ganti nama jadi Banjarmasin ya Dhe… ?

    tak antemi bundas lho…..

  46. [...] ingin rasanya memberikan hadiah jalan-jalan gratis ke Balikpapan seperti yang diceritakan Pakde di sini, tapi uangku belum cukup. Kulirik celengan ember merah jambu yang baru terisi dasarnya [...]