Nggaoki : Sebuah Kenakalan Masa Lalu

NggaokiNggaoki, istilah ini barangkali hanya dikenal di kampung halamanku. Sekarangpun nggaoki mungkin sudah tidak pernah dijumpai, karena jaman sudah berubah. Apa sebenarnya nggaoki itu dan bagaimana asal-muasalnya ??

Untuk mendefinisikan istilah nggaoki memang agak sulit, tetapi saya bisa mendeskripsikannya dengan sedikit cerita.

Dulu, ketika saya masih duduk di bangku Sekolah Rakyat, ada kegiatan khusus yang dilakukan oleh para petani beberapa saat sebelum mulai menanam padi (tandur) atau sebelum memanen padi (panen).

Pada pagi hari, ketika fajar baru saja meninggalkan ufuk, pemilik sawah (termasuk emak) sudah memberangkatkan sebuah tim sekitar 4-5 orang dengan membawa tumpeng dan perangkat lain yang lazim disebut cok bakal ( sesaji). Ini adalah tradisi yang sudah turun-temurun. Tumpeng biasanya terdiri dari nasi putih, ayam panggang, urap sayuran, tahu, tempe, dan lauk-pauk lainnya. Perlengkapan lain yang ikut dibawa tim adalah takir ( kotak terbuat dari daun pisang), merang (tangkai padi yang sudah mengering), cermin kecil, sisir, kemenyan , telur mentah, dan pernak-pernik lainnya.

Setibanya di sawah, kami ( karena saya selalu ikut menginthili tim) mengambil tempat di pematang sawah. Seorang yang dianggap ahli bidang tradisi meletakkan merang yang sudah di bakar di pojok sawah, plus kemenyan, sisir, cermin dan telur. Benda-benda ini diletakkan di takir. Konon, cok bakal itu adalah jatah untuk Dewi Sri. Bapak yang meletakkan cok bakal tadi lalu umak-umik, entah apa yang dibaca kami tidak tahu karena kami konsentrasi ke ayam panggang ha ha ha ha.

Setelah ritual di pojok sawah itu selesai, acara pengepungan tumpeng di mulai. Didahului dengan pembacaan doa. Selanjutnya acara makan tumpeng , kan ? Tunggu dulu. Ternyata masih ada kegiatan sisipan berkenaan dengan ayam panggang tadi. Bapak yang melakukan acara tradisi tadi memutilasi ayam panggang. Dia ambil kepala, swiwi (sayap), leher, brutu, dan ceker. Prethelan ayam panggang itu lalu diletakkan di takir yang tadi diletakkan di pojok sawah. Prethelan ayam panggang ini katanya juga untuk jatah Dewi Sri.

Setelah itu barulah kami makan tumpeng tadi. Biasanya ada  yang bertindak sebagai pembagi nasi dan lauk-pauknya. Setelah acara tumpengan selesai kami yang anak-anak nakal ini bergerak rebutan menuju pojok sawah untuk mengambili prethelan ayam, dan telur yang sebenarnya jatah untuk bu Dewi Sri.Yang kami sisakan hanya merang dan kemenyan doank. Sisir dan cerminpun dibawa pulang lagi.

Kegiatan mengambili telur dan prethelan ayam ( leher, sayap, ceker, brutu dan leher) itulah yang disebut dengan istilah nggaoki.

Kini kegiatan tumpengan di sawah menjelang tandur dan panen sudah mulai jarang terlihat. Kami mengadakan tumpengan di mushola saja tanpa ini-itu.

Nggaoki, benar-benar sebuah kenakalan anak-anak masa lalu. Sesajen untuk Dewi Sri juga diembat.

 

Incoming search terms for the article:

45 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Maya says:

    huooo… aku tidak tahu ada hal seperti itu..
    ayamnya kelihatan lezat nih pakde :D minta
    oh iyaaa pakde..
    dapat award nih dariku :) diterima ya
    mari pakde tengok juga pengumuman pemenang giveaway kemilau cahaya emas~

    ya bukan kelihatannya, tapi memang lezat nduk
    terima kasih sudah saya ambil dan saya pajang

  2. Oh, nggaoki maksudnya gitu toh De. Kalau di jember ada juga acara serupa, biasanya kalau pas Maulid Nabi kayak kemarin, atau acara tujuh belas agustus (di kampung saya, setiap 17 Agustus ada selamatan / doa bersama di depan TMP).

    Kalau kearifan lokal berupa tumpeng di sawah (sebelum tandur padi) masih ada juga di sini Pak De, tapi sudah jarang jarang..

    Selamat pagi nggih Pak De..

    Kalau 17an atau Maulud Nabi juga ada tumpengan di mushola atau masjid

  3. Imelda says:

    sayang ya tradisi itu sudah tidak dijalani lagi. Bukannya sesaji itu sebenarnya hanya proforma ya? kemudian dimakan oleh yang paling tua misalnya?
    Tapi mungkin sudah keburu di nggaoki pakdhe sih ya, jadi tidak keburu dimakan para sepuh :D

    sekarang sudah beralih kehal-hal yang praktis jeng
    Pekerja di sawahpun sering ada yang minta sarapan berupa uang saja.
    Dulu saya suka ngirim sarapan ke sawah, sekarang tidak lagi
    Yeeee…sesajen itu kan untuk Dewi Sri bukan untuk manusia kayak kita

    • Imelda says:

      iya aku tahu untuk Dewi Sri, sama seperti di sini juga ada sesajen tapi biasanya sesudah selesai upacara spy ngga mubazir, dimakan oleh yang dituakan.
      Kalau dibiarin kan mubazir tuh… kecuali kalau sesajennya spt di bali yang cuma kembang atau beras. Kalau makanan di sini seandainya pun diberi pasti cuma secuil aja hehehe. Tapi mungkin ini lebih pikir praktisnya dan menjaga lingkungan aja sih.

      Yang tua kan makan tumpeng ayam panggang yang enak2 itu jeng.
      Nah kami yang anak-anak lebih suka ceker, sayap,kepalanya ituuuuu….
      Tapi yang enak2 juga sukaaa, jadi ada tambahan lauk dari Dewi Sri.
      Orang tua gak mau ambil jatah Dewi Sri…malu kaleeee

  4. marsudiyanto says:

    Saya pastinya tau istilah Nggaoki Dhe
    Istilahnya dan tradisinya sama persis dengan di Kudus
    Kalau mau berangkat sekolah sering terlambat karena nggaoki dulu.
    g saya kangen adalah suasana panennya
    Banyak penjual dawet, gorengan dan meniran.
    Padinya dijemur disawah dan ditunggui seperti kemah

    Jaman dulu setelah padi dituai dibawa pulang mas, dijemur di rumah masing2.
    Sekarang kadang2 langsung diambil oleh pembeli, emak hanya menyisakan beberapa ton untuk cadangan di rumah.
    Cadangan maksudnya untuk di buat beras dan dijual jika memerlukan uang cash

  5. Hm, baru tahu nih kata nggaoki.
    Di Jogja kok ketoke ga dipake yo @_@
    Apa aku yang ga tahu ya… ~

    Jogya kan sudah ada sekaten,dll nduk

  6. ibnu ch says:

    salam kenal…wah saya baru dengar istilah ini pak. .. .kayaknya asik ya pak. . liat picture makanan nya,yummmy,,,heeee

    iya mas, royokan itu juga bikin asyik ha ha ha ha..namanya anak-anak

  7. chocoVanilla says:

    Hihihihihihi….saya baru tau istilah nggaoki ini, Pakdee….
    Hihihihihihi….urik yaa, bagian Mbak Dewi Sri yang ndak enak-enak, yang enak buat tetuanya :P
    Hihihihihihi….mungkin karena tau bakal dinggaoki jadi yang dijadikan sajen cukup kepala, swiwi, leher, brutu dan ceker hihihihihi….

    bu dewi kayaknya suka yang banyak tulangnya ya jeng
    kapan nyumbang cerpen ke blogku
    http://belajarmenuliscerpen.com

    • Imelda says:

      padahal brutu itu paling enak lo… daging terempuk! Di sini dijual sate brutu, enak dan mahal :D

      Betul sekali. dulu gak boleh makan oleh emak dan embah katanya bisa bikin jadi pelupa..padahal itu akal-akalane orangtua2

      • Saya juga paling suka brutu.. Tapi kabarnya, brutu bisa bikin kita jadi pelupa, hehe..

        kata emakku begitu
        tak sekarang anak malah pada ngemploki..mbahkung gak kebagian

      • chocoVanilla says:

        Kalo saya lebih senang ceker, meski sama-sama di bagian yang gimanaaaaa gituuuu :P

        dulu saya suka, sekarang kurang begitu suka jeng

    • chocoVanilla says:

      Sedang dipersiapkan, Pakdee :D
      Segera di email :D

      nek telat gak dapat buku cara menulis cerpen lho

  8. nh18 says:

    Waduh …
    Jatah untuk Dewi Sri disikat ?

    hahaha

    (yaaaa namanya juga anak-anak ya Pak De …)

    salam saya

    ya oom, jaman segitu kan lagi susah2nya makan enak..makanya jatah Dewi aja berani ngembat ha ha ha ha

    Kami makan iwak pitik atau iwak kebo kalau ada hari besar misalnya Muludan,Besaran, Megengan, Maleman dan pas lebaran. Hari biasa umumnya ya T5 -tahu,tempe-telur,teri, telo godok ha ha ha ha

  9. Mami Zidane says:

    nggaoki ada juga di kampung saya lho pakdhe….tapi bukan saya yang mengalaminya. Bapak saya yg dulu sering cerita bawhwa pas beliau masih remaja sering ngambilin sajen di sawah…hehe…..bapak saya dulu sekolahnya juga di Sekolah rakyat juga tuh…berarti pakdhe nih satu generasi sama bapak saya ya….hehe…

    Iya benar, kami satu angkatan dan satu kelas dengan bapak..
    waktu naik kereta api ke Jakarta jeng

  10. Ngai says:

    pantesan sekarang mbahKung sering dikerubutin sama dewi Sri dengan berbagai formasi..

    ha ha ha ha ha ha….lha di pisbuk itu malah ada beberapa cowok krm msg ” fotonya ganteng pakde”..saya kok jadi mrindink.jangan2 ini dari kelompok sana yaaaayaaaa

  11. Blogger Java says:

    Nggaoki itu sesajen ya Dhe? tetapj sesajennya juga diembat. hehehe…..

    Nggaoki kok sesajen
    Nggaoki itu nyerbu sesajen

  12. Dhana says:

    Salam sahabat
    Apa kabar?
    Weleh saya baru tahu kok unik banget ya xixixi

    salam sahabat
    kabar baik, thank you

  13. advertiyha says:

    Berarti sesajen untuk Dewi Sri dan saya sama dhe,, sama-sama kepala ayam dan cekerrrrrr.. hhahahha…
    *kalo jaman kecil saya ada acara begini, saya bakal ikutan juga, seruuuuuuuu… :)

    salam sayang merah jambu dhe..
    kiss..kiss

    suka mi ceker kan ya

  14. huoo, jadi menambah wawasan pak de. di kampung saya ngga ada sih acara2 seperti itu. seharusnya di buat ya, supaya jadi lebih semangat dan bisa ngumpul2 sama petani2 yg laen kayak di barat. hehe

    emang di barat ada petani ?
    Farmer kaleee

  15. Kaifa says:

    Pakde, jaman saya kecil dulu, kalo orang punya hajatan suka naruh sesajen di tikungan jalan atau tempat2 yg dianggap wingit. biasanya sy dan anak2 yg lain dah tau tempat2 mana yg dikasi sesajen. begitu yg naruh pergi, lgs saja kami sikat, sayang kalo dibiarin, krn sesajennya isinya nasi beserta laukpauk lengkap + buah2an…lmyn buat perbaikan gizi saat itu he he he

    Pasti keliling desa terus ya, cari yang punya hajatan
    malamnya juga pura2 undangan kan

  16. Elsa says:

    nggaoki…
    baru tau Pakdhe…
    aku ndak menangi ya

    di kota mana ada jeng

  17. serambipuisi says:

    bisa jadi, nggaoki itu acara yang ditunggu2 oleh anak2 yg sebaya dgn Pakdhe yaaa…..
    (utk ngembat jatahnya sang dewi maksudnya………….hahahaha…)
    salam
    iya mbak, sekarang kayaknya dah nggak ada
    dulu suka banyak yang ikut je
    kalau pesertanya banyak yaa kebagian ayamnya dikit

  18. bunda kanaya says:

    dapet istilah baru lagi nih dari pakde… saya meskipun orang jawa tapi masih bingung sama istilah2 jawa…

    jangan heranan,jangan bingungan tah

  19. Chici says:

    Hihihi aku juga pernah denger cerita yang agak mirip dengan cerita Pakde dari papaku, tapi khusus yang bagian ngembat sajennya itu :p
    Almarhum kakekku dulu juga masih ngikut tradisi nyajen gitu pakde, tapi aku belum sempat ngelihat karena kakek udah keburu nggak ada pas aku lahir dan tradisinya ikutan gugur ampe sekarang :(

    ya sudah nggak usah sajen2 segala

  20. kakaakin says:

    Haha… eman2 kalo makanan dianggurin doang di pojokan sawah :D
    Mending diembat aja :D
    Ada juga sepupunya teman saya yang tinggal di samping pemakaman etnis tionghoa. Setiap setelah selesai acara di makam, setelah semua orang pulang, ia selalu mengambil sesajen yang ada di makam, termasuk buah-buahan seperti apel dan pir. :D

    Hayooo…pasti ikut pesan ” jangan lupa apel yaaaaa”

  21. Kayak bahasa Jepang ya, Eyang… :)

    Betul nduk, pinter tenan

  22. assalamualaikum,
    neda maparin tali silaturahmi.
    salam kenal buat semua.

    waalaikum salam
    terima kasih kunjungannya

  23. sakti says:

    itu bukan termasuk kenakalan, embat saja, daripada mubazir

    betul…jangan ada yg sisa

  24. Lidya says:

    malem pakde, tadi pagi sudah baca postingan ini tapi belum sempat komen, ibarat sayur tanpa garam pasti ada yg kurang:)
    baru dengar istilahnya juga Dhe, ini termasuk yang tidak dibolehkan atau bukan ya di agama?

    Sesajen dengan maksud untuk memuja pihak lain selain Allah Swt itu jelas gak boleh dilakukan oleh muslim.
    Makanya sekarang pada berhenti dengan semakin membaiknya pengetahuan mereka. Itu kan ikut2an tradisi jaman kerajaan dulu secara turun temurun.

  25. Lyliana Thia says:

    hehhee… jadi ingat seorang teman jebolan pesantren,… dia dulu waktu di pesantren jg nakal, ada sebuah pohon besar yg sering diberikan sesaji, berbagai macam makanan..

    dan anak2 pesantren inilah yg makan… untung nggak kenapa2 deh.. hihihi… nggaoki banget hehehe :-D

    Daripada dimakan ayam atau kucing ya lebih baik diembat tho…

  26. Lidya says:

    malem pakde, loh tadi saya sudah komen kok gak muncul ya?

    komen dimana ? di mbekasi ?

  27. yuniarinukti says:

    Klo semua bagian dikasih ke Jeng Dewi, lha yang bancak’an tinggal dapat dodo mentok nya dong pakde..

    yang bilang semua itu yo syoooooooooooooopo

  28. Fahrie sadah says:

    zaman sekarang masih ada gak Pak de ritual seperti itu? Aku mau ikut ngggaoki ayamnya juga ..^^

    sudah langka mas, tumpeng emakku juga sudah dikepungkan di mushola..
    jadi gak harus blind-blind morning ke sawah

  29. Tania says:

    Untung Dewi Sri nya gk marah ya pak de .. he2

    Dia sabar kok

  30. wah ritual yang seru nampaknya..

    salam kenal pak

    Seru tapi tidak saru

  31. @yankmira says:

    ooo itu toh artinya Pakdeh…mungkin kalau bahasa sunda nya disebut “botram” yaa, kaya bancakan gitu. makan barengan ngumpul? qqiqiqiiq, salah yak

    titik beratnya adalah rebutan ceker ayam cs itu jeng
    jadi jawaban jeng bukan salah, hanya meleset

  32. Mas Jamal says:

    Ketika saya masih SD sering ikut juga acara begituan pas masih tinggal bersama orang-orang Transmigrasi mas. Sekarang udah jarang…

    kesadaran sudah semakin membaik

  33. dofollow says:

    oooo … artinya rebutan menu sesajen ya?
    baru tau hehehe

    iyeee, asyik tuh

  34. dmilano says:

    Saleum, walaupun diembat, malamnya gak dapat mimipi buruk kan pakde…???

    enggak, malah mimpi di elus2 Dewi je

  35. Ketika saya masih kecil, sebagian orang di desaku masih melakukan tradisi ini, biasanya disebut “wiwit”; dan anak-anak sudah nginjen di dekatnya untuk “nggaoki”, hehe…. [kita sama-sama berasal dari Jombang Pakde]

    Benar, di kampung saya juga menyebut wiwit, nggaoki adalah salah satu adegan anak-anak

  36. mauna says:

    aku pernah denger dhe.. tapi g ngerti artine….

    ketik”nggaoki” kirim 238

  37. mama ina says:

    hihihi…ternyata pakdhe waktu kecil bener2 nakal yachh…….tapi emang sayang yach kalo ceker dan teman2nya cuma ngejogrok di pojokan sawah…mendingan di embat hihihi….

    iya, pasti royokan juga karena mereka kan nggak kenal dewi sri segala….

  38. prih says:

    Tradisi yang mendasarkan bersawah selaras dengan alam dan harmoni sesama, kalau tentang ayam ingkungnya ‘seyogyanya’ diembat koq Pak Lik. Tuk Dewi Sri ayam ingkungnya formula khusus berupa pengembalian sebagian damen/jerami. Salam

    ayam ingkung hanya yang atos2 yang dikirim ke Dewi Sri, itupun diembat lagi oleh anak-anak yang suka mencuri timun itu

  39. sukses dunia says:

    nek nang kebumen namanya kepungan sapi, bedanya cuma yang punya sawah bawah hewan peliharaannya khususnya sapi (bagi yang punya) tapi sekarang udah berhenti gak tahu kenapa

    lain lubuk lain ikannya mas