Mendung Menggulung Hati Jeng Ngatno

 Jeng Ngatno melamun ditengah hiruk pikuknya manusia yang lalu lalang di bandara Schiphol Amsterdam. Di sruputnya seteguk dua teguk kopi untuk menghangatkan badannya. Dia ingat diskusi panjang dan panas dengan bapak dan emaknya sebulan sebelum keberangkatannya ke negeri Belanda.

¬†” Saya heran, kamu yang anak ndeso kok ingin ke Belanda segala. Mbok ya mikir, ngaca dulu sebelum bertindak. Memangnya biaya untuk berangkat dan hidup di tanah seberang itu dari mbahe Sangkil, uang dari Hongkong “, kata emaknya dengan nada tinggi.

” Saya punya tabungan mak, saya hanya minta jatah warisan sawah yang menjadi hakku untuk tambahan sangu dan modal bisnis disana “, sahut Jeng Ngatno ngotot.

” Jatah warisan dengkulmu anjlog, bapak dan emakmu masih segar bugar gini sudah kamu mintai harta warisan ? Lagian, sawah ini merupakan harta turun-temurun nduk. Gak ilok menjual harta warisan apalagi untuk kepentingan bisnismu yang belum jelas juntrungan dan ujung pangkalnya itu “, timbrung Tirto Grono, bapaknya.

” Ya sudah kalau bapak dan emak tidak mau membantu saya. Saya akan menjual warungku saja. Saya akan membuktikan bahwa niat, tekad dan ketrampilan yang saya miliki akan mampu mewujudkan impian saya untuk bisnis di negeri orang. Selain itu Cak Ngaderi yang berangkat dua bulan yang lalu sudah berjanji akan bekerjasama dalam bisnis saya”.

Tekad Jeng Ngatno memang sudah bulat untuk mengadu nasib di negeri seberang. Warung nasinya sudah dijualnya, juga perhiasan hasil kerja kerasnya selama 5 tahun telah berpindah tangan. Dia yakin seyakin-yakinnya dalam waktu tak terlalu lama dia sudah akan menjadi orang sukses. Apalagi pakde Cholik pernah bilang bahwa nasi goreng sak ciprit saja harganya lebih dari 5 uro. Jeng Ngatno menghela nafas, sambil tersenyum.

” Lho jeng, kok ada disini ngapain dan mau kemana ??”, suara seorang laki-laki yang sangat dikenalnya membuyarkan lamunannya.

” Cak, Alhamdulillah akhirnya ketemu juga kita. Saya nyusul sampeyan cak sesuai pembicaraan kita tempo dulu. Lho Cak Ngaderi kok membawa koper segala emangnya mau kemana ?”, tanya Jeng Ngatno heran.

” Lhaaa, saya akan kembali ke desa jeng. Lha wong disini jualan apa-apa kayaknya susah, kalah bersaing dengan orang kita yang sudah lama menetap disini. Apalagi sekarang, lagi winter begini jualan es campur ya nggak laku blas. Makanya saya memutuskan untuk pulang saja. Kayaknya hidup di desa kita lebih pas bagi orang seperti saya dan sepertimu. Emangnya smsku belum kaw terima ??”

Jeng Ngatno terkulai jatuh pingsan di pelukan Cak Ngaderi. Mendung Menggulung Hati Jeng Ngatno

.

Mendung Menggulung Hati Jeng Ngatno

Mendungpun ikut menyelimuti langit jeng Ngatno

.

Tulisan ini diikutkan pada Giveaway Satu Tahun dari blog celoteh .:tt:.

 

32 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Imelda says:

    YAAAH?terus jeng ngatno bisa pulang ngga_ Kasihan sekali dikaw

  2. Yooo akhirnya balik kampung lagi.
    coba klo musim winter jualannya es goreng bisa laku tuh…

  3. Abi Sabila says:

    keyakinan memang diperlukan dalam bertindak, tapi yakin saja tidak cukup, harus disertai pengetahuan yang memadai. Jeng Ngatno memang memiliki semangat yang tinggi, tapi sayangnya tidak ditunjang pengetahuan yang mencukupi. Tidak harus datang ke Belanda dulu untuk mengetahui sedang musim apa di sana.

  4. Djawa says:

    jeng ngatno’nya ngelamun ky’nya., :D

  5. nique says:

    kasihan JEng Ngatno
    mengharap hujan turun dari langit, air di tempayan dibuang
    hiks … jeng … jeng … :(

  6. Kasiaaaan Jeng Ngatnonyaaa @_@
    Pakde Cholik itu siapanya Jeng Ngatno?

    Pakdenya…
    jeng Ngatno rambutnya juga kriwil2 lho

  7. nh18 says:

    Sukses diperhelatannya Titik ya Pak De

    Itu langitnya serem juga ya Pak De ?

    salam saya

    langit depan rumah oom
    matur nuuwun

  8. Mami Zidane says:

    tenang jeng ngatno, mendung tak berarti hujan lho…hehehe

    betul, hanya suram

  9. Lidya says:

    langsung petir dhe bukan mendung lagi :)
    rumput tetangga lebih hijau dari rumput kita ya jadi maunya usaha diluar

    padahal pengeluarannya entar juga sama

  10. Tt says:

    hihihi…. Jeng..jeng… Cak Kaderi mbathi..

    lho, sudah dicatat apa belum nich sama shohibul kontes

  11. ridha alsadi says:

    waduh, kasian banget si jeng ngatno :(

    semoga sukses pakdhe, langitnya sereeeemmmm

    matur nuwun
    langit depan rumahku tuh, tak ambil dari balkon

  12. risa says:

    ealah jeng jeng …
    ck ck ck

    jeng Ngatno ck ck ck

  13. prih says:

    Selamat sore, sukses di acaranya jeng Tt ya pak. Wah senada dengan … bali ndesa mbangun ndesa ya pak Lik . Salam

    selamat sore jeng Prih
    iya, senada seirama
    nada dan dakwah

  14. jayireng says:

    bruakakakak…

    Hujan gledek plus petir langsung menyambah dia wkwk..
    Keren gan keren

    ingat komik semar-gareng-petruk jaman dulu
    suka ada yang manggil GAN

  15. jayireng says:

    keren gan
    sampe ngakak nih
    good2

    ingat komik semar-gareng-petruk jaman dulu
    suka ada yang manggil GAN

  16. LJ says:

    jeng Ngatno harusnya gal informasi lebih dalam, jangan cuman iming2 dr pakde aja ttg harga nasi goreng sak ciprit itu.. hededeeehhhh

    keponakan saya kan emank banyak yang sok yakin….karena iming2

  17. Gaphe says:

    Hebat yaa wong ndeso jaman sekarang, ngerti istilah winter segala.. #eh

    coba panjenengan ke desaku terus kalimat itu diucapkan keras-keras.
    Pasti akan keluar laki-laki berkumis dan berkata ” Tak vermak baru nyaho !!”

  18. ridha alsadi says:

    dah tidur yah pakdhe?
    mau mengabari klo hadiah dari Uda Hardi sudah tiba sore tadi.
    alhamdulilah :D

    belum, sebelum dirimu tidur mana aku bisa tidur sayank
    Semoga hadiahnya bermanfaat nduk

  19. kakaakin says:

    Chemungudh ya, Jeng Ngatno…
    Selalu ada jalan bagi yang mau berusaha…
    Hehehe…

    istilahnya Niar mbok jangan dipakai tho

  20. Blogger Java says:

    Ikut giveway lagi ya Dhe, semoga berjaya Dhe.

    iyeee….supaya rame

  21. eksak says:

    Jeng Ngatno iku lanang po wedok, Dhe?

  22. advertiyha says:

    Wooo,, jeng ngatno kok gegabah gitu sih? pakdhe pake ngiming-ngimingi nasi goreng seiprit sih, hihihi…
    sip ceritanya dhe, penuh hikmah…

    salam sayang merah jambu dhe..
    kiss..kiss..

    ingin makan keju juga dia

  23. chocoVanilla says:

    Waduuuh, yo wis gek ndang mulih, Jeng, buka warung nasi lagi. Lha di sini lak lebih banyak pelanggane to?

    kepencut yuro kaleeee