Alat Komunikasi dan Aktivitas Berkomunikasi

Alat KomunikasiDunia sekarang ini seolah tak ada ruang dan waktu yang tak diisi dengan alat komunikasi dan aktivitas berkomunikasi. Jaman dulu memang juga ada tetapi tentu alat perhubungan dan cara berhubungan berbeda dari masa ke masa.

Saya menggunakan alat komunikasi yang bernama telepon tahun 1970 ketika hendak mengabarkan kelulusan saya dari STM kepada si dia. Peristiwa lucu dan sebenarnya sangat memalukan terjadi di box kantor telepon. Bagian yang seharusnya saya letakkan di telinga ternyata saya pasang di mulut. Pantes kok gak ada suara balasan dari seberang sana. Ndesit pwol, bukan.

Jaman berubah, musimpun bertukar.

Kini hampir tak ada hidung yang tak mempunyai alat komunikasi yang bernama handphone. Orang Amerika lebih senang menyebut perangkat komunikasi itu cellular phones sedangkan orang kita ada yang menyebutnya ponsel alias telepon seluler. Perangkat untuk berkomunikasi jarak jauh ini bak cendawan dimusim hujan, “mblader”, kata emak. Apalagi pedagang ponsel juga berani menawarkan kredit lunak segala.

Perkembangan handphone sangat cepat wal pesat. Jika saya tahun 1996 mempunyai handphone yang besarnya seperti strikaan, kini ukuran ponsel itu semakin ramping, manis dan ringan. Dulu telepon seluler itu hanya bisa untuk berbicara,mendengar, dan mengirim sms. Dari hari ke hari  fitur ponsel juga semakin banyak seperti pada Nokia Lumia 710 4G Windows Phone ,Samsung I9250 Galaxy Nexus 16GB atau   RIM BlackBerry Torch 9810 4G   yang saat ini sedang digandrungi anak muda.

.

Alat Komunikasi

courtesy : cellularphonesreview.com

.

Bagaimana dengan aktivitas berkomunikasi ? Bhwaaaaa…….dimana-mana ada manusia yang sedang ber-handphone ria, ber-sms ria. Tak hanya di kota , di desa pun semakin banyak anak manusia yang kerjanya menthelengi dan mencet-mencet handphone. Bahkan, di masjid ketika khotib sedang khotbah juga kadang terdengar suara yang mengganggu kekhusu’an umat “thong preeet..prutt..crink…thringgggggg…”, nada panggil berbunyi.

Jika sahabat berada di mall, ruang tunggu bandara, restoran, warung, tempat penitipan sepeda, kolam renang Tirto Agung dan di manapun berada dan bertugas pasti akan melihat orang berkomunikasi dengan handphone. Bahkan ketika sahabat sedang membaca artikel ini di sekitar paha anda mungkin sedang ada getaran-getaran dari handphone yang ada di saku sahabat. Rasakan dan nikmati sensasinya.

.

Alat Komunikasi

Halooooo..bisa bicara dengan salah sambung ..??

.

Bagaimana menyikapi perkembangan alat komunikasi ini ?  Orangtua pada umumnya lebih mementingkan fungsi daripada gengsi. Jika ponselnya sudah bisa untuk berkomunikasi dengan orang lain cukuplah sudah. Namun tidak bagi para remaja. Jika sahabatnya mempunyai handphone baru yang bisa ber FB atau twitter ria maka yang lainnya panas-dingin, ingin segera memiliki HP yang ada GPSnya, yang ringtonenya 238 buah, yang kameranya sekian pixel, dan lain-lainnya.

Seberapa seringkah sahabat bergonta-ganti alat komunikasi bernama handphone itu ?

 

47 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. yang parah lagi waktu mau ngangkat tlp pakdhe ketika ada tlp masuk bukannya tombol hijau yang ddi pencet malah yg merah ya ga ada suaranya.
    ada yg panas dingin lagi pakde pada mupeng hepe yg bisa di instal instagram. #mupeng mupeng beliin dong pak…. :((

    kirain dispenser tadi
    kok ada panas dingin segala

  2. Imelda says:

    Biasanya 3 tahun sekali ganti pakdhe… Ini masih setahun lagi musti disabar-sabarin :D

    EM

    wah rajin ganti ya
    daku masih punya hape tahun 2006 lho
    dulu harganya 7 juta, sekarang ditawar 500 ribu
    akhirnya tak simpan saja karena ada communicator segala.
    kalau ada yang nawar 7,5 juta tak lepas deh

  3. LJ says:

    eyampuun.. ada Orin dan eMaknya mejeng disituwh.. wkwkkkk

    btw, tahun 70-an pakde sdh pake telp buat ngabarin si dia,
    meskipun salah naroh gagangnya di telinga.
    aku sampai tahun 93 masih ngandelin telp umum koin dan wartel
    karena pesawat telp baru bisa dipasang di rumah sekitar tahun segituwh.
    ketinggalan banget ya Dhe..

    hape juga sampe skrg pake yg jadul ajah,
    yang penting bisa buat telp dan sms.

    iya, tapi kan sewa di kantor telepon, dan itu pengalaman perdana.
    Biasanya sih aku apel di RSAL ( dia sekolah bidan waktu itu he he he he)
    Hpku kan hadiah…dari diriku sendiri….
    Hape jadul gak apa-apa yang penting masih ada suara dan hurufnya say
    Entar kalau ada yang mau ngasih uang ratusan juta lagi tak belikan HP yang model baru, dua layar dan dua kamera serta keyboardnya dua level

    • Orin says:

      Iya nih Mak, lagi2 kita mejeng di tempatnya Pakdhe hihihihi…

      Pakdhe, hape pertamaku pas baru lulus kuliah (2003), beli yg second, cuma 100 ribu, merek siemen lupa tipe apa, biar bisa terima telepon untuk panggilan kerja :D Ih…jadi kangen sam henpun ituh ^-^

      siemen gresik atau siemen padang say ??
      saya juga mejeng di dekatmu kan

      • bundaMaRish says:

        tuh kan bener! itu teh teh Orin yang nampang!
        akhirnya rasa penasaran saya terjawabbb! :D

        iya, itu model tahun 49an jeng
        sekarang sudah sepuh

        • oohh itu toh mbak model nya.. :D

          dapet ae dhe phto yang megang hape :D

          yang megang palu juga punya kok
          apalagi pegang kue di tempat arisan..banyaaaaaaaaaaaaak

  4. Lidya says:

    saya termasuk yg awet memakai ponsel dhe, ada hp jadul yg masih berfungsi juga.
    ooh ternyata Orin suka telp2an sama pakde ya :)

    tiap malam kalau sepi, biasaaa…kangen2an dan saling menyanyi di tilp

  5. yuniarinukti says:

    Dulu saya pulang sekolah naik lyn melihat orang bawa pager canggih banget.. denger2 tahun 1998 harga pager masih jutaan, saya dan teman2 sampe ndomblong ngeliatin orang itu..
    sekarang..
    Hadphone seperti barang wajib, mbok hrg nya 2-3 juta dibeli aja meskipun tagihan listrik nunggak belum dibayar..

    kalau ada jutaan manusia kayak dirimu, PLN bisa jebol nduk
    di pedhot listrik jongor koen

    • ridha alsadi says:

      hahahaha, satu aja nyusahin gmn klo da jutaan yah pakdhe??? :)

    • ridha alsadi says:

      saya klo ganti bukan karena pengen cari yg lebih baik. buat gaya2an, tapi ganti karena pasti yg mau diganti rusak atau diambil orang :)
      btw, gaptek banget sih aku, yang lumpia itu eh lumia, keluara baru yaaaa?

  6. ayu bah bah says:

    yeep sy pun lebih mementingkan fungsi….gaya,..gengsi, tidak dipikirkan.

    yo gak usah gengsi-gengsian mas
    wong memang sudah kalah sama muridnya kok

  7. Emmm…
    Selama ini ganti lagi nak ilang hapene :((

    mbok dikasih tali rofia dan diikat di kriwilmu tho nduk

  8. Mami Zidane says:

    saya termasuk orang yang jarang banget gonta ganti hp pakdhe, saya juga bukan gadget mania, buat saya yang penting bisa buat telpon dan sms itu udah cukup, kalo hp yang terlalu canggih saya malah gak bisa makenya je……hehehe….

    sama dengan Ipung, HP hanya untuk tilp dan sms saja
    ehhh bisa motret juga sih..he he he he

    dia gak tahu kalau HP bisa untuk belanja juga

  9. Sriyono Smg says:

    saya masih pakai pinokio pakdhe,
    jadul ya….
    sekarang klo dijual cuman beberapa ratus ribu, dulunya 5juta lo pak… waaaa….
    lumayan bayak temen yang income nya lebih sedikit dari saya selalu apdet pongselnya, yang pakai beriberi lah atau ngeri lagi pakai aifon fo es nya…
    weladalah…

    Merk Morning Erection juga apik katanya
    bisa untuk nyoblos atau nyontreng

  10. Blogger Java says:

    Saya jarang gonta ganti HP Pakde, selama masih bisa untuk komunikasi. Paling kalau udah rusak, baru ganti. hehehe…..

    kalau rusak gak ganti namanya felit bin bahil….

  11. bunda lily says:

    lha si Emak ….sms an sampai asik gituh …. hehehe…
    Mak, dibayar berapa sama PakDhe dijadiin model di artikel ini ??
    ( traktir ya Mak…. )

    kalau aku paling setia pake hape….
    gantinya cuma kalo hilang aja
    (pernah 2x hilang …hiks)
    salam

    Itu kami memang janjian, minggu malam, ketika galaxi dan bukit sudah sepi
    hanya suara jangkrik dan kodok mkongkang yang berbunyi
    mengiringi suara hati kami

  12. nufadilah says:

    Mupeng banget sama Lumia -_-”

    Btw, menthelengi itu opo bahasa Indonesianya pakdhe?

    terus lagi nada “thong.. crink…thringgggggg” sepertinya ada, tapi kalo nada “preeet..prutt” kayanya belum pernah denger :))

    Menthelengi itu melihat dengan cermat,pada jarak dekat, dengan kedua mata menghadap penuh pada bendanya agar jelas dan akurat.
    Kalau melihat tidak menghadap penuh, hanya dengan sudut mata namanya nglirik.
    kalau menghadap penuh tanpa sengaja ( without the intend to..), namanya ” ketok” (kelihatan)

    Ketok dan ndelok ada yang akibatnya sama ada pula yang berbeda. Misalnya ” ketok wong wedok adhus” dan “ndelok wong wedhok adus ” bisa berbeda akibatnya dan juga bisa sama.

    Nada dering ” preet..prutttt…” itu rekaman sendiri kok

  13. risa says:

    untuk nomer gsm, saya masih pake nexian jadul saya yang bahkan layarnya sudah pecah hehehe. tapi justru hape-hape seperti itu yang saya suka, yang tahan banting :D (bukan berarti saya hobi mbantingi lhooo)

    lho ada tho HP merk aneh gitu nduk ????

  14. bundaMaRish says:

    kalo saya sih sing penting bisa sms, telepon, ma internetan dhe!
    soale siapa tau ntar ada di suatu tempat yang nggak ada hiburan apapun, hanya berdua merana bareng si hape, kan lumayan bisa dibuat pesbukan/install mobile game :D

    *etapi “di suatu tempat yang nggak ada hiburan apapun” itu ada sinyal nggak ya???

    di kampung saya kan gak ada hiburan
    tapi sinyalnya bagus banget
    saya pakai XL

  15. mama ina says:

    saya juga termasuk yg awet kalo pake hape…cuma suami aja nech yang suka ngiming2i untuk ganti hape…tp krna saya masih sayang sm hape yang lama…jadilah saya pake 3 hape….saya itu klo ngga terpaksaaa banget ngga akanlah gonta ganti hape…soale hape yang lamanya kalo dijual harganya jatuh banget…moso dulu belinya 1,5juta skrang cuma dihargain 200rb…jd mending saya pake aja krna sayang juga disitu banyak kenangannya…

    harusnya 75 ribu tuh jeng
    masih ada foto kita kan di hape itu ??

  16. Saya termasuk yg paling awet, kalo gak hilang (pernah kecopetan ponsel) belum ganti. no ponselpun dari thn 2000 sampe sekarang…paling seringnya sih dibeliin sama suami (kasian kali punya istri ponsel nya jadull…qiqiqi), baru deh punya ponsel baru :D

    nah itu dia …..suaminya baik bang get ya
    syukuri bund

  17. ke2nai says:

    +/- 12 tahunan sy pake HP kayaknya baru 3 kali ganti pak Dhe.. Itupun rusak gara2 suka jatoh.. Tp nomer HP mah dr dulu tetep.. Gak mau ganti2.. Sy juga termasuk yg setia sm brand tertentu.. Kl HP, sy setia sm merk “Nukieu”.. Tp akhir2 ini pengen bgt punya “neng popon” cuma blm dpt approve dr yg juragan.. Heheh..

    nomor saya juga tetap
    kok pernah sms daku sih ??

  18. siang pak dhe…

    belom ganti sih, tipe setia :D
    paling tukeran sama Bapak ^^

    selamat siang nduk
    saya sudah gak punya bapak
    jadi gak bisa tukeran
    lagian bapak gak pernah punya HP

  19. Dewifatma says:

    Sekitar 7 kali ganti selama 12 tahun, Pakdhe. Nggak sering kan?
    Sekarang lagi ngidam yang N8 nih… Meski udah ada yang terbaru dan lebih canggih, entah kenapa diriku tetap mengidamkan yang itu..huhuhu.. Kayaknya mesti nunggu harganya turun jadi 400 ribu deh :D

    Atau tak beli kredit ke Pakdhe mau ngga? Pakdhe kan jualan henpon.. :D

    kredit ? apa nggak malu kredit semua barang
    kredit tukang panci saja belum lunas2 gitu kok
    kalau ditagih selalu bilang ” hari ini prei dulu ya bang”

  20. hape dulu jaman esempe 2005 barang istimewah dhe, sekarang hape murah akeh bikinan cinooo….. :D

    kapan indonesia bikin hape yang heboh yaa dhe,hehehehehe…..*koment ra nyambung*

    Indonesia belum memikirkan membuat HP
    lagi konsentrasi membuat mobil murah

    • Ya ampyuun Niar tuh 2005 masih esempe….berarti emang masih imut2 ya skrg? hehehe

      imut2 dari Hongkong
      Niar memang masih muda, tapi badannya sudah kayak Tamara Blezz…tinggi besar say

  21. Amela says:

    saya baru ganti hengpon kalau rusak atau hilang (seringnya sih hilang)..

    taruh di situuuuuuuuuuuu lho…dijamin aman
    tapi jangan dipasang nada getar…..

  22. dhe termasuk yang setia dengan handphone lho de, soalnya asal udah lumayan standard fiturnya, dhe pasti akan betah untuk make lama-lama hingga tu ponsel hilang atau bener2 rusak.. ya gitu jadi beli hape baru kalo tu hape rusak atau lebih parah hilang.. serem ya?? hehe :D

    kalau gak ganti ya kebangeten

  23. jay boana says:

    kalau ilang atau rusak baru ganti pakdhe hehe

    kalau gak ganti ya kebangeten

  24. ilmiy says:

    Pakdheee… Pas lagi baca tulisan ini, saya juga lagi harap2cemas nunggu telpon keberuntungan.. Xixixi.. Wish me luck nggeh Pakdhe.. *loh_kog_malah_curhat* *sambil_lirik2_hape_kog_gak_bunyi2_seeh* xixixixi :D

    Semoga kabar gembira segera datang ya nduk
    Tak doakan semoga sukses dan sehat.

  25. Ngomong2 masalah ponsel, punya saya masih stupid phone. Tidak seperti yang disebut diatas itu. Namun alhamdulillah masih sangat membantu saya dalam berkomunikasi. :)

    sip mas- itu sudah cukup
    jangan tiru2 anak muda yang suka ngrepoti oratunya minta HP gonta-gonti

  26. yayack says:

    kalau saya bsa di hitung, baru empat kali gonta ganti hp paak. maklum sya lebih tertarik pada fungsinya dari pada model atau gayanya.

    nah itu paak, yang pke sarung sambil telepon ria siapa ya kayaknya pernah liat di layar televisi hehehe. model tanpa di bayar ya paak :D

    itu model dari luar mas

  27. Aku dari SMA belum ganti handphone nih pakde. Pengennya punya Android, tapi apa daya, jangankan Android, obat sembelit aja gak kebeli

    obat sembelit gampang
    latihan bahasa Jepang saja nduk

  28. Samaranji says:

    Haha… :D Saya suka pas bagian paha bergetar dan rasakan sesasinya…. mak serrr, keri keri piyee…

    HP saya 3 tahun ini belum ganti je….

    Eh… sugeng sonten Pakdhe… :)

    pasti nanti malam HPnya ditaruh diantara dua paha deh…
    dheerr…dher…dherrrr

  29. advertiyha says:

    INi baru mau ganti, kalau pakdhe berbaik hati melemparkan HP seperti dicontoh itu kepangkuan saya,., hehehhe…

    salam sayang merah jambu dhe..
    kiss..kiss…

    saya masih memegang teguh kata-katamu dulu ” jangan repot2 pakde”
    itu adalah sinyal bahwa engkau menolakku

  30. Idah Ceris says:

    saat ini alat komunikasi (HP) sudah tidak menjadi barang yang wah lagi ya pakde, karena sekarang sudah bisa dibeli dengan mudah dan murah.
    tapi kalau lihat yang diatas itu. . .waah?
    inginku memmilikimu Nokia Lumpia Gulung. . . :D

    miliki diriku, kaw akan memiliki hp itu
    ( kabhuuuuuuuur…)

  31. nh18 says:

    Saya jarang gonta ganti pak de …

    Yang penting … alat tersebut bisa dipake telpun-telpunan … tanpa menggunakan kabel …
    dan juga bisa es me esan …

    Hahahah

    salam saya Pak De
    (nggak punya Talipong Bimbit Pipih Lebar bermerek Bau Badan tapi pake PIN itu …
    dan juga belum punya tilpun yang ada gambarnya apel digigit …

  32. deewahjoedi says:

    kalo saya ganti kalo rusak aja :D

    bagi saya apapun handphonenya, percuma aja kalo pulsanya kering.hehe

    nek pulsanya basah ndledek mas