Pengakuan Anggota Geng Sepeda

Geng SepedaGeng sepeda ada lho jaman dulu. Saya naik sepeda onthel sejak masuk SMP karena jarak antara rumah dengan SMP I Jombang sekitar 8 km.

Setiap hari kami, saya dan beberapa teman sekampung yang sekolah di kota naik sepeda berramai-ramai. Kami biasanya bertemu di titik kumpul simpang empat dekat SD. Setelah itu baru kami nggenjot sepeda ke kota.Sepanjang perjalanan kami tak henti-hentinya ngobrol dan bercanda. Kami buru-buru menepi ketika terdengar suara klakson prahoto atau bis.

Saat yang kutunggu-kutunggu adalah hari Jum’at karena pada hari itu ada harapan saya bisa bertemu dengan sia dia yang biasanya naik sepeda. Cewek hitam manis berambut keriting itu setiap harinya naik kereta api jurusan Ploso-Jombang. Karena hari Jum’at kami pulang sekolah lebih cepat maka si hitam manis itu lebih senang naik sepeda jengki kesayangannya.

Kini geng sepeda di kampung saya sudah tak terlihat lagi. Anak-anak yang sekolah di kota lebih senang naik lyn ( angkutan pedesaan) atau naik motor. Walaupun harus main kucing-kucingan dengan polantas karena mereka belum memiliki SIM namun ternyata ada beberapa yang nekat naik sepeda motor.

Tips : Cara Membuat 10 Artikel Menarik Dari Sebuah Benda

Sewaktu di STM I Surabaya sayapun masih ngonthel, dari tempat kos di kawasan Sidodadi Surabaya Timur ke Jl. Patuha ( kawasan Tembok Dukuh) yang jaraknya lumayan jauh. Pelajar maupun guru yang naik sepeda motor bisa dihitung dengan jari, mayoritas naik sepeda onthel. Setelah kelas III STM route saya berubah yaitu dari kawasan Karang Menjangan menuju Jl. Patuha melalui Jl. Pemuda, Jl. Tidar, Jl. Arjuno dan berakhir di Jl. Patuha tempat STM I berada. Keadaan lalu lintas kala itu ( 1970) belum seramai sekarang sehingga kami masih bisa bersepeda dengan santai.

Ketika bersepeda ria itu saya pernah mau dihajar oleh anggota Angkatan Laut karena saya nyenggol lengannya dengan stang sepeda. Untung gak jadi, rek. Kali yang lain saya juga mau di jotos oleh seorang bapak karena roda depan sepeda saya menyenggol kencetnya (tumit). Mungkin dia kaget, sambil mengacungkan jotosannya pak tua itu berteriak : ” Ngebel o jancuk !!”. Untung isterinya melarang sang suami meluncurkan upper cutnya ke wajahku.

Selama menjadi anggota geng sepeda saya belum pernah berkelahi, baik perorangan apalagi main kroyok. Satu-satunya pelanggaran yang saya lakukan adalah melarikan diri dari Pos Pemeriksaan Peneng.

Kini saya juga mempunyai geng sepeda walau jumlahnya baru 3.

Geng Sepeda

Siapa mau gabung dengan geng sepedaku ?

.

Apakah sahabat pernah menjadi anggota atau komandan geng sepeda ??

 

39 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Monda says:

    sayaanggota juga dhe
    tapi cuma siang sampai sore pulang sekolah , mainnya ke rumah teman rame2 atau konvoi aja keliling kompleks
    lutut bergantian aja pakai stempel
    Minggu ini lutut kanan, udah sembuh ngebut dan ngepot lagi, lutut kiri lagi yang kena
    pokoknya perban itu selalu ada

    Saya sudah menduga jeng Monda pasti hobi bersepeda ria waktu itu.
    Mengapa ? Karena orang yang hobi naik sepeda diwaktu anak-anak/remaja badannya bagus, langsing kok.

    • ridha alsadi says:

      hehe, pakdhe saya mau nanya. apa kalau waktu anak2/remaja rajin naik sepeda, pas dewasanya bisa tetap langsing walaupun makan dan olahraganya tak teratur, hehe
      anak tetanggaku banyak loh yang badannya gemuuuk banget tapi suka naik sepeda pagi sore, jadi mungkin klo dah gede ga gemuuk lagi kayak sekarang yaaa? hehe

      iya bener, kelak kalau dah dewasa langsing kok asal rajin puasa

    • LJ says:

      wkwkwkkk.. iya bener langsing, asal rajin puasa.

      aku anggota genk sepeda juga,
      lutut dan telapak tangan teramat sering jadi korban
      saat jatuh tersungkur.. #dulu suka sokiye, sepedaan lepas tangan.

      sokiye ? kayak bahasa Eskimo yo say
      lepas tangan asyik tuh…
      awan biasanya langsung berubah jadi berwarna coklat karena nyungsep di sawah

  2. cici pratama says:

    hahaha… Subhanallah pakdhe, g apa lah walaupun cm baru 3 anggota nya. Semangat ya pak komandan geng sepeda…. Hehehe

    aku dulu pernah sih, punya teman2 yang kami sm2 hobi bersepeda. Berpetualang kemana2 dgn sepeda kami masing2. Tp nggak jelas yg mana yang komandan atau anggota. Yang penting that was the amazing experience i have ever done…

    yang suka nraktir itu layak diangkat jadi komandannya nduk
    yang mau mbelikan sepeda dan seragam angkatlah jadi bendahara
    dijamin josss

  3. RZ Hakim says:

    Hahaha.. ini geng sepeda paling keren sedunia :)

    Saya juga punya kisah bersepeda dari rumah ke sekolah De, menyenagkan sekali. Sama seperti Pak De, tidak ada cerita berkelahi gara gara sepeda’an. Hampir sih pernah, sesekali saja, dan bukan dengan angkatan laut, hehe..

    pasti nabrak pengamen, iya kan

    • RZ Hakim says:

      Hehehe.. sanes De. Bukan pengamen tapi kernet angkot :)

      oooooo….Boyo..Boyo..Boyo..yang teriak kayak gitu itu ya mas

  4. nique says:

    hehehe saya juga pengin ikutan geng sepeda, tapi piye yo Dhe
    gak iso numpak sepeda jeh
    jadi klo bicara tentang sepeda kok rasa ilfilnya itu sama seperti klo ngomongin gigi sama Om Trainer xixixi *berharap si om gak baca komen inih*

    Berlatihlah naik sepeda secara gradual nduk. Jangan takut kegagalan.
    Mulailah dengan apa yang telah dilakukan oleh Dita, Briga dan Bella cucuku.Mereka mulai belajar naik sepeda roda 3.
    Jika dengan roda 3 itu kaw sudah mahir barulah baik ke tahap berikutnya yaitu naik sepeda roda 2. Disini bukan hanya ketrampilan mengenjot pedhal sepeda tetapi juga menjaga keseimbangan agar sepeda tidak roboh.
    Jangan takut salah dan jangan malu untuk naik sepeda roda 3 sebagai langkah awal.
    Jika ada orang yang berbisik-bisik atau berteriak
    ” Gede sak mono baru belajar naik sepeda roda 3, jijay deh “, jangan dihiraukan. Anggap bisik2 atau omongan mereka sebagai pemicu dan pemacu semangatmu.
    Jika dikaw sudah bisa naik sepeda roda 2 dengan baik, engkau bisa mendaftarkan menjadi anggota FFBC ( Fun&Funky Bikers Club). Training Leadernya IyHa.
    I love you honey. You know that

  5. Lidya says:

    saya boleh daftar ga pakde?

    untukmu apa sih yang tidak boleh jeng

  6. mami zidane says:

    anggota geng sepeda nya baru 3 ya pakdhe ?
    saya daftar deh, sekalian anak saya juga ya, masih ada lowongan nggak ya….?

    ada lowongan tapi banyak sarang labah2nya jeng

    • nchie says:

      hahaaa…Genk sepeda Komandan anggotanya Emak2 semuaa…

      bolak-balik nglempar poni
      akhirnya disruduk sapi

      • advertiyha says:

        bagus emak2, malah seger kok ada yang masak, ada yang jahit ada yang bikin kopi segala, ya gak dhe?? hihihihi

        cuma sering nngajak foto bareng

  7. Citro Mduro says:

    Saya pernah ikut geng sepeda dhe waktu smpg, jarak rumah sekolah sekitar 3km. Tdk pernah berantem juga kok. Takut ama sakit tonjokan. Udah lama tidak naik onthel semenjak tamat smp

    santai2 naik sepeda lagi mas agar sehat

  8. nchie says:

    Pagii Dhe..
    Waktu SMA aku rajin bersepeda ria..

    Mau daftar donk jadi genk sepedanya donk..

    jeng Heny jadi Wadan ya
    kita paling depan ngonthelnya

  9. kalau sy waktu kecil pas sepedaan pernah nabrak pak raden (saking galaknya sampai dijuluki pak raden). trus saya dijewer dan gak dilepas2, suakitttttt buanget. untungggg mama saya pulang kerja, jadi jeweran saya dilepas. amit2 dah pokoknya pak raden itu. ups..

    lhooo…kok sama dengan dr. Keke
    Nabrak rombong mpek-mpek pak raden lho….

  10. risa says:

    saya pernah, dhe. waktu zaman sma di ambon dulu saya sering sepedaan bareng temen-temen … sampe jauuhhh, bener-bener unforgetable.

    btw, tulisannya kalo dibaca anak geng motor yang lagi pada ngetop itu gimana ya kira2? :D

    kalau dibaca anak geng motor ya gak apa-apa
    kan hurufnya besar2, pasti jelas

  11. Heheee,,, kirain mau nyaingi GENK Motor ^^

    entar malah gelut jeng

    • Aku juga mau buat GENK SEPEDA tandingan achhh :)

      Pasti nama gengnya Kapal Selam Club…
      Geng sepeda kok namanya kapal selam ya

  12. nh18 says:

    Saya punya sepeda di rumah …
    namun saya tidak punya geng sepeda …

    dulu waktu kelas 4 SD … saya punya kelompok bersepeda …
    tetapi saking ekernya … saya sempat jatuh dan sikut tangan kiri saya “mlengse” …
    abis itu saya kapok nge geng …

    bersepeda sendiri saja …

    salam saya

    sendiri mana asyik oom

  13. Blogger Java says:

    Wah…. Pakde jadi komandan geng sepeda ya? anak buahnya cucu-cucu Pakde sendiri. hehehe……

    ada satu yang cucunya tetangga

  14. ke2nai says:

    sy paling beraninya sepedahan di komplek aja pak.. Itu juga suka deg2an kl ada kendaraan lewat.. Abis 2 kali jatuh.. Dan dua2nya nyungsep.. Yg pertama nyungsep di pembuangan sampah, yg kedua nyungsep di got yg dekil.. Jd skrg rada parno.. Hihih..

    kalau saya suka nabrak pagar yang dari bambu..akhirnya ganti

  15. ridha alsadi says:

    ini genk sepeda paling keren deh :)

    boleh daftar pakdhe?biar ga bertiga lagi
    pasti sambil nggendong si kecil 3 biji kan ya

  16. yuniarinukti says:

    pemeriksaan Peneng?
    jadi ingat waktu Mas saya juga melarikan diri jadi pemeriksaan ini, padahal cuma disuruh bayar karcis seket rupiah loh.. untung saya belum pernah dicegat pemeriksaan ini..

    saya takut kalau di angkut ke kotamadya je

    • yuniarinukti says:

      Eh seket jaman dulu sama dengan 5 ribu jaman sekarang ya.. yo eman-eman rek klo cuma diganti dengan selembar karcis.. klo semangkok bakso itu baru oke.. hehe

      ada bakso kepala sapi dekat asrama haji tuh

  17. advertiyha says:

    Kalo saya daftar jadi genk sepeda pakdhe, kebagian jadi apa dhe? hihihi…
    *awas kalo jawab tukang nembel ban lho,, haha

    salam sayang merah jambu dhe..
    kiss..kiss..

    enggak lah, mosok cantik2 tukang tambal ban
    gimana kalau tukang pompa ban saja

  18. Imelda says:

    haduh pakdhe. aku mau gabung tapi jauuuh jeh! :D

    ikut cabang Tokyo saja jeng
    dekat pasar tumpah ada kok

  19. Orin says:

    Punya bgt Pakdhe, saya sampe kelas 3 SMP bersepeda ke sekolah (sejak kelas 4 SD), nah…saya dan temen2 sering sekali sepedahan jauh dan belum pernah dikunjungi sebelumnya, saya tuh pimpinannya qiqiqiqi

    mantap, rambutnya masih di klabang 3 ya wuk

  20. Bang Aswi says:

    Sip lah, Pakdhe. Lanjutkan dan gemakan suara kring-kring-gowes-gowes ke mana-mana ^_^

    iya mas-lumayan untuk beli laptop

  21. bebe says:

    Siang Pak De… aku baru pertama kali berkunjung kemari nih.. Jadi salam2 dulu.. ^__^

    Aku main sepeda sampai kelas 6 SD aja.. Setelah itu jarang lagi naik sepeda. :(

    salam kenal mas-matur nuwun

  22. yayats38 says:

    wah jadi pengen sepedaan lagi dan bikin genk di taman bungkul …
    Om Ferdy kayaknya suka sepedaan ya pak ?

    Ferdy suka sepedaan, kalau Minggu kayaknya naik sepeda tuh kang

  23. Sriyono Smg says:

    coba pak kacamata ray ban nya dipakek… biar mangstab… :D

    entar fotoku malah dipakai banyak orang kalau mangstab

  24. Gandi says:

    Hahahaha,,,, sampe pernah mau di uppercut ya de?? Skg harga sepeda ontel jadi melambung,,, langka,

    iya, beli second saja mas
    antik dan berdebu kan

  25. marsudiyanto says:

    Jaman SMP dan SMA saya juga pakai sepeda Dhe…
    Temannya banyak.
    Bersepeda adalah hiburan paling menyenangkan saat itu.
    Jalanan juga masih sepi dan nyaman buat sepeda.
    Motor belum banyak.
    Kalau sekarang, sepeda sepertinya tak punya tempat jika harus berbaur dijalan raya…

    saya pernah nyoba keluar rumah pakai sepeda
    wah….lumayan riskan nich mas
    takut disenggol becak,motor dan gerobak bakso..

  26. ~Amela~ says:

    wah.. di sana nyebutnya juga lyn ya dhe..
    dulu itu kendaraan favorit jama smp-sma.. lha. jaraknya 15 kilo je.. kalau sepedaan bisa2 saya udah kucel marucel sampe sekolah
    tapi pas sd saya juga sepedaan lho dhe

    waktu jaman saya SMP belum ada lyn..wong motor aja masih jarang

  27. Dewifatma says:

    Pernah, Pakdhe. Punya genk sepeda waktu jaman SD. SMP dan SMA nggak lagi. Tapi pas udah kerja di Bintan sempat punya sepeda. Dari dormitory ke perusahaan naik sepeda rame-rame. Seru! Sekarang nggak ada yang naik sepeda lagi. Pada naik motor :)

    naik sepeda padahal sehat ya

  28. Vales pengen ikut gabung jadi anggota genk sepedanya, Eyang. Biar rame. Eh, kok nggak ada adek Bella? Adek Bella punya genk sendiri ya, Eyang? :D

    dia gabung geng galaxi

  29. Hahaha… masa kanak-kanak yg indah ya, Pakde.
    Dulu saya punya geng yg tidak spesifik karena sepedanya, tapi juga mbolos bareng (bersepeda rame2 ke pantai), hingga main band bareng. Syukurlah ngga pake berantem.

    Salam hangat dari Tangerang