Perjuangan Menuju UAN

Liputan 6 SCTV pagi ini menayangkan sebuah perjuangan menuju UAN anak-anak di sebuah kawasan di Pinrang Sulawesi Selatan. Mereka harus berjalan kaki beberapa kilometer menuju tempat angkutan umum. Dengan angkutan umum yang disewa oleh sekolah mereka berangkat menuju salah satu rumah penduduk yang letaknya dekat sekolah tempat UAN. Mereka tinggal sementara di rumah penduduk untuk mengikuti ujianĀ  yang akan berlangsung mulai pagi hari ini. Beberapa orangtua ikut mengantar anaknya dan tak lupa membawa bekal.

Berikut beberapa gambar perjalanan anak-anak menuju lokasi tempat UAN yang saya jepret dari layar televisi saat Liputan 6 pagi ini.

.

Perjuangan Menuju UAN

Menyusuri jalan kampung

.

Perjuangan Menuju UAN

Tetap semangat Nak

.

Perjuangan Menuju UAN

Ayampun rela berkorban sebagai bekal lauk-pauk

.

Perjuangan Menuju UAN

Setelah jalan kaki disambung naik angkot

.

Perjuangan Menuju UAN

Akhirnya tiba di rumah kost sementara

.

Semoga dengan perjuangan tak kenal lelah itu anak-anak terus semangat dalam menjalani Ujian Akhir Nasional dengan hasil yang baik.

Courtesy : Liputan 6 Pagi SCTV

 

24 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. ded says:

    Mudah2an perjuangan tak kenal lelah itu dapat menjadi motivasi bagi anak-anak yang tinggal di tempat yang mempunyai fasilitas lengkap bahkan mungkin diantar dengan kendaraan sendiri.
    Btw yang unik adalah bekalnya ini Pak De, sehingga ayampun rela berkorban sebagai bekal lauk-pauk :)

    benar mas, anak2 kota harus lebih bagus persiapan dan semangatnya ya
    pasti mereka juga membawa aneka kue2 juga ya ha ha ha ha

  2. LJ says:

    Bismillahirrahmanirrahiim,
    semoga UN-nya lancar yaaa.. ponakanku juga ikut UN hari ini.
    aku selalu bilang yang penting kita berusaha sebaik mungkin,
    hasilnya kita serahkan pada Allah Swt.

    Sip- semoga mereka berhasil lulus dengan nilai yang bagus say

  3. mami zidane says:

    luar biasa ya semangat anak-anak itu, semoga semua perjuangan mereka berbuah manis ya Pakdhe….

    saya dulu ujian SD juga di kota sejauh 8 km
    dibonceng Bapak.
    dari 25 orang yang lulus hanya 6, termasuk daku.

    • nique says:

      wah, saya masih jauh lebih enak ya Dhe.
      mamang becak sudah standby buat anterin dan jemput ke/dari sekolah hehehe

      kalau saya naik becak ya bangkrut nduk

  4. RZ Hakim says:

    Salut..! Mereka adalah bunga-bunga bangsa yang jempolan..!

    semoga mereka kelak menjadi orang yang jujur dan bermanfaat

  5. Haya says:

    Mereka itu generasi penerus Bangsa ya Dhe… harusnya pendidikan mereka benar2 diperhatikan ya.. baik di kota atau daerah terpencil. Semoga pada lulus deh UAN nya :) Salam pagi semangat pak dhe..

    selamat pagi jeng
    kita doakan agar mereka berhasil dengan baik

  6. Nchie says:

    PAgi Dhe..
    Happy Monday..
    I like Monday..

    Pagi Jeng
    met beraktivitas
    Me too

  7. Nchie says:

    Semoga perjuangan mereka tak sia-sia ya..

    Semangat..!!

    amiin
    yuk semangat jeng

  8. Lidya says:

    walaupun rintangannya berat tpi tetap semangat.semoga hasil ujiannya memuaskan

    amiin
    di Jawa mungkin juga ada ya

  9. Blogger Java says:

    Penuh perjuangan untuk mengikuti UAN, salut sama mereka.

    semoga berhasil

  10. Semangat Pagi ya Pakde :)

    Perjuangan mereka begitu mengharukan, hikss
    Semoga sucses ya UAN nya :)

    selamat pagi bu dokter, semoga ada yang jadi dokter

  11. ke2nai says:

    amin.. semoga hasil UANnya memuaskan.. Dan gak hy sebatas UAN, tp ke depannya mereka jd putra/i bangsa yang membanggakan..

    dan bebas polusi

  12. aryadevi says:

    meskipun begitu, tidak semua dapat mewakili…

    mewakili apa tuh

  13. advertiyha says:

    Subhanallah,,, Aemoga Allah SWT memudahkan langkah2 kecil para pelajar ini untuk menuntut ilmu.. :) semangatnya luar biasa ya dhe..

    kita yang tinggal duduk manis dengarkan guru, seringnya malas2an,, ckckck,, maluuu.. :(
    semoga sukses untuk semua pelajar Indonesia yang menempuh UN, tulisan ini menginspirasi dhe.. :)

    salam sayang merah jambu
    kiss..kiss..

    kemudahan kadang membuat kemalasan

  14. Perjuangannya yang begitu panjang, semuga bisa unas dengan sukses jadi orang yang sukses juga yaa dhe, amien :)

    amin, setelah jadi pejabat mudah2an bisa membangun desanya

  15. nh18 says:

    Saya terdiam lama …
    melihat perjuangan adik-adik untuk mengikuti UAN

    Bagaimanapun juga … kita harus selalu bersyukur …

    semoga sukses semuanya …

    Salam saya Pak De

    daerah lain mungkin juga ada yang demikian jauh untuk ikut UAN

  16. Oboy says:

    Sebuah perjuangan yang patut dicontoh oleh adik adik kita yang tinggal di daerah kota,,,,,,,

    agar tak manja

  17. chocoVanilla says:

    Aduuuh, betapa berat perjuanganmu, Nak! Kelak anak-anak yang tahan banting inilah yang layak menjadi pejabat :D Sukses ya, Nak….. Tuhan memberkati.

    terima kasih tante cantik

  18. ~Amela~ says:

    terharuu bacanya..
    sekaligus malu, karena saya yang diberi segala kemudahan ini masih suka lupa bersyukur..
    semoga saja adek2 yang manis dan pantang menyerah itu bisa lulus dengan nilai memuaskan dan diberi kemudahan untuk melanjutkan sekolah

    padahal bersyukur itu mudah ya

  19. sedih ya dhe.. saya malah dulu santai2.. klo blum mepet bgt malah blum brgkt skolah :( terlalu menyepelakan karna sekolah dekat dengan rumah
    tp hebat sekali perjuangan mereka., semoga kesuksesan slalu ada dihadapan mereka kelak
    adik saya juga lg UAN ., smoga penerus generasi mendatang itu diberi kemudahan dan kelancaran menjalaninya ^_^

    mestinya ujian bisa dilakukan di balai desa setempat, tim pengujinya mungkin gak cukup ya

  20. marsudiyanto says:

    jaman saya UN jalan kaki 4 km juga dhe.
    Belum ada angkot dan nggak punya sepeda.
    Kalaupun punya juga nggak bisa dinaiki krn jalannya naik turun bukit

    di lereng gunung Muria ya mas

  21. […] artikel berjudul Perjuangan Menuju UAN mengingatkan pengalaman waktu menempuh ujian SD tahun […]