Perjuangan Menuju UAN: Pengalamanku

Perjuangan Menuju UANMenulis artikel berjudul Perjuangan Menuju UAN mengingatkan pengalaman waktu menempuh ujian SD tahun 1963.

Jauh hari sebelum pelaksanaan ujian saya sudah membuat catatan khusus tentang seluruh ilmu yang sudah saya pelajari. Pelajaran yang saya ringkas antara lain ilmu pengetahuan umum yang meliputi sejarah, ilmu tumbuh-tumbuhan, ilmu hewan, ilmu alam, ilmu manusia, civic (kewarganegaraan), ilmu bumi, dan lain sebagainya.

Catatan saya buat di potongan kertas kecil dari buku tulis , lalu saya sambung-sambung menjadi satu, itulah Indonesia.

Catatan itu setia menemani, kemanapun saya pergi. Jika sedang main dengan teman-teman, baik main sepakbola dengan bal debhok ( bola yang dibuat dari bekas koran yang di uwel-uwel lalu di rajut dengan tali dari batang pisang) atau main bentik, kekehan, catatan itu  saya keluarkan ketika istirahat.

Saya diminta oleh teman-teman untuk memberi pertanyaan.

Saya : “Patih Mojopahit yang terkenal siapa ?”:

Teman-teman : “Gajah Mada”

Saya : “Perang Diponegoro pada tahun berapa ?”

Teman-teman : “1825 sampai 1830″

Kalau semua kelihatan dedhel ( nggak bisa menjawab pertanyaan berkali-kali) sayapun melontarkan pertanyaan guyonan

Saya : “Joko Kendil anaknya siapa ?”

Teman-teman : “Yu Ngatemiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii……ha ha ha ha ha “

.

Kami melaksanakan ujian di kota Jombang, ruangan kelas SPG (Sekolah Pendidikan Guru). Saya pulang-pergi diantar bapak, naik sepeda onthel sejauh 8 km (pp 16 km). Ruang ujian hanya dijaga oleh 2 orang pengawas yang tak kami kenal. Tak bisa menyontek, tak ada hp, tak ada buku atau kertas contekan. Murni hasil kerja otak sendiri. Ujian dilaksanakan selama 2 hari, sehari 2 materi pelajaran.

Alhamdulillah, dari 25 orang teman se kelas, hanya 6 orang yang lulus, termasuk saya. Inilah nilai hasil ujian yang mejeng di ijazah SD saya.

Bahasa Indonesia 8

Pengetahuan Umum 8

Berhitung 7

Menulis 7

Dengan nilai berjumlah 30 itu saya berhasil masuk SMP Negeri I Jombang yang saat itu merupakan sekolah ngeTOP di kota Jombang.

Perjuangan menuju UAN sangat mengesankan karena kami jujur, guru juga jujur, tak ada rekayasa apapun. Juga tak perlu ada polisi yang menjaga naskah ujian. Joki atau Jecky juga belum dikenal.

Berapa total nilai hasil ujian SD sahabat??

 

27 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Hima says:

    senangnya baca tulisan pakde. hehehe. assalamualaikum pak…
    ‘kami jujur, guru jujur, tak ada rekayasa apapun.’

    waalaikum salam
    pesan guru hanya ” belajar yang rajin, jangan tinggalkan sholat. semoga lulus semua”
    ternyata hanya 6 yang lulus
    kayaknya langka deh anak desa lulus SD secara masal sekali putaran, biasanya mengulang lagi setahun. Ada yang lulus dan ada yang tetap gak lulus

  2. LJ says:

    tahun segitu seleksi ketat juga untuk lulus SD ya Dhe..
    waktu jaman aku, rasanya longgar banget..
    teramat jarang ada orang yang gak lulus SD.
    yang penting tiap hari datang belajar ke sekolah
    sudah pasti lulus deh.

    klo jaman sekarang, orangtua kembali deg2an.
    anak yang pintar pun bisa jadi gak lulus.

    kami orang2 desa mana berani juga sama guru pengawas yang orang2 kota say
    pokoknya murni..ni…tanya juga gak berani wong gak ada yang kenal…

  3. Nchie says:

    Waahh nilai waktu SD aku gede loh..
    rata2 nilainya 9 smua..
    *pinter kan Dhe #sombong hahaa..

    Buktinya masuk sekolah Negeri
    Mbangga..!!
    Mulus..

    Ujian juga ga pake joki, ga ada yang ngasih tahu, ga pake polisi..
    HAsilnya memuaskan..!!

    bolak-balik tangan masuk rok, itu bukannya narik contekan jeng
    kabuuur……

  4. Mami Zidane says:

    Jumlah nilai ujian saya waktu lulus SD kayaknya sih 42 atau 43 ya…saya agak lupa angka pastinya…tapi yang jelas waktu itu saya juara 1 di sekolah lho Dhe….hehehe….

    Pakdhe berarti hebat ya, dari 25 orang ternyata hanya 6 yang lulus, termasuk pakdhe ya, trus gimana nasib temen-temen yang nggak lulus tuh Dhe…? kasihan juga kalo sampe nggak lulus.

    6 orang yang lulus
    -1 orang jadi Polisi, dinas di Polsek Jember, baru saja meninggal dunia (2012)
    -1 orang kerja swasta
    -1 orang melanjutkan sampai SMP lalu menikah dengan anggota Koramil, sudah jadi mbah uti juga ha ha ha
    -1 orang tak melanjutkan, bertani di kampung
    -1 orang PNS di satuan TNI-AD Kalimantan, jarang pulang kampung
    -1 orang jadi komandan BlogCamp Group.

    yang tidak lulus, mengulang, ada yang lulus, ada yang jadi guru, pegawai pos, ada yang kerja swasta, ada yang jual sayuran, ada yang jual beli sepeda di pasar.
    Yang tak lulus-lulus, jadi petani, lalu menikah.
    Beberapa orang sudah meninggal dunia antara lain Kotis, Karsun, Wakijah, Fatonah, Bagenu, Fatkhur, Supangat
    Semoga arwahnya diterima di sisi Allah swt sesuai amal ibadahnya.

  5. popi says:

    jujur nih Pakde, jaman SD saya agak2 lemot! kebanyakan maen sepeda dan lupa waktu belajar. walhasil nilai ujian nasional-ku total 29. Nilai segitu ga bisa masuk SMP Negeri. Syukurlah, begitu SMP langsung sadar dan bangkit dari kubur…hehe

    begitu bangkit dari kubur tertawa hix…hix…hix….rambut terurai
    balik belakang, ada tulisan di kain kafan ” I’m back”
    whoook……

  6. Blogger Java says:

    Yang penting kita belajar dan berbuat jujur dalam mengerjakan UAN.
    Saya agak lupa Pakde nilainya, kalau nggak salah nilainya 36. Yang penting bisa lulus. hehehe…..

    alus=asal lulus

  7. ~Amela~ says:

    Berapa ya dhe.. lupa.. tapi alhamdulillah termasuk 10 besar :D

    temen tah ??

  8. yuniarinukti says:

    Waktu SD saya dulu mata pelajaran yang diujikan ada 5, PMP, Bhs Indonesia, IPA, IPS, dan Matematika, Alhamdulillah dari semua mata itu saya dapat nilai NEM 38,66 dan lulus masuk ke SMP Negeri 19 Surabaya, sekolahnya si Dini

    PMP,IPA,IPS masuk Pengetahuan Umum
    Matematika adalah berhitung

  9. Mugniar says:

    Sekarang tak banyak sekolah yang jujur pakdhe. Mereka berani bermain angka. Sudah ngeset sebelum ujian berlangsung.

    Alhamdulillah dulu saya punya NEM lumayan dan masuk SMP ngetop di kota saya :)

    di Bermingham City ya jeng
    ( asbun…..)

  10. nh18 says:

    kami jujur, guru juga jujur, tak ada rekayasa apapun. Juga tak perlu ada polisi yang menjaga naskah ujian. Joki atau Jecky juga belum dikenal.


    betul banget pak De …
    semua dilakukan apa adanya … murni untuk meraih nilai dan menjawab soal sebaik-baiknya …

    Tidak diembel-embeli … peringkat sekolah, kondite kepala sekolah, gengsi sekolah dan yang sejenisnya

    salam saya Pak De

    iya oom
    waktu itu gak ada gengsi2an
    pokoknya sekolah kami ya hanya satu2nya itu di kampung…

  11. Nilai dulu sekitar 43, dari pontianak bs masuk sekolah paling paporit di boyolali hehe lumayan lah

    Iya dulu tu mau tingak tinguk takutnya setengah hidup..kalo sekarang anak2 udah pinter lirak lirik liat jawaban teman2nya, belum lagi yg getol cari bocoran, hedew mau jadi apa negara ini.

    yo jadi pikiran jeng
    kok masuk sekolah kaporit ? apa yang dipelajari jeng ??

  12. Haya says:

    Wah Pak Dhe kecil kreatif cara belajarnya, nggak perlu les-lesan segala tapi bisa pinter.

    Budaya jujur memang harusnya ditanamkan oleh guru dan orang tua ya Dhe… Kalau bukan Guru dan Orangtua, siapa lagi? (Niru iklan De***l)

    wah, jaman semono belum ada les untuk anak2 ingusan nduk

  13. bunda kanaya says:

    bener tu pakdhe suka bingung aja, lha wong mau ujian kok dijagain polisi… emangnya ini acara pasar malem

    Karena di luar sana banyak orang2 yang ingin menjadikan ujian sebagai pasar malam. Ada joki, jeki, pengirim sms, pensupply jawaban, pencari gengsi, dll.

    Jangan membingungkan hal-hal diluar domain kita jeng..malah menghabiskan energi….

  14. Walau sudah berlalu puluhan tahun, aku juga masih ingat suasana EBTANAS SD ku di Kampung dulu Pakde :)

    Non Joki :)

    gak usum ada joki kan ya

  15. andre says:

    kok yang lulus sedikit banget ya dhe? susah2 pertanyaanya ya?

    yg gak lulus gak belajar dengan baik

  16. lupa dhe..nilainya berapa dulu..hehe
    kalo kejujuran ditanam dan ditegakkan..pasti negara kita ini bs bebas dr manusia2 korupsi ya dhe..
    tapi sayang sejak pendidikan dasar kebanyakan yang saya lihat dan alami terlalu berorientasi pada nilai yg bagus (tujuan) tanpa mempedulikan bagaimna pun prosesnya..

    salam sejuk dhe.. ^_^

    mendewa-dewakan ijasah karena iklan lowongan kerja juga mempersyaratkan ijasah

  17. Kopral Yono says:

    SD nemku 40 pak, tertinggi se kelurahan, matematika tertinggi se kecamatan, saiki nganggur pak… salah sekolahane iki… :D
    gak percaya khan pak…?
    Perang Diponegoro kapan terjadi anak anak…?
    1825-1830 bu guruuu….
    kita cuman disuruh menghapal…
    nggak fernah disuruh mikir,
    misaaaal,
    mengapa pak Diponegoro mau perang melawan Belanda?
    mengapa banyak sekali pahlawan, tetapi penjajah tak kunjung terusir….
    [mungkin jaman itu pun jumlah pengkhianat jauh lebih banyak dari pada jumlah pahlawan, namun kita malu untuk menuliskannya di buku sejarah, seperti jaman sekarang anggota dewan yang menggerogoti negeri ini jauh lebih banyak dari anggota dewan yang bener bener BEKERJA]
    satu lagi yang paling penting pakkkk….
    Belanda menjajah negeri ini 350 tahun mencari apa anak anaaaak….?
    Mencari Rempah rempah bu guruuuu….
    bapak bapak ibu ibu tante tante, belanda cuman mencari rempah rempah kita, bukan minyak, bukan emas…..
    setelah belanda terusir dari negeri ini, apakah kita pernah mendengar ada orang kaya karena rempah rempah?
    kagak pernah dengarrrr….
    Tanya kenapa?
    maap pakdhe kalau panjang….
    #Cuman emosi

    Cuma ingin menyampaikan, mari kita ajari anak cucu kita untuk berpikir, bukan menghafal….

    Hiduplah Indonesia Rayaaaaaaaa…..

    Kalau NEM 40 SD ya memang belum bisa digunakan untuk melamar pekerjaan mas.
    Kan di iklan lowongan kerja umumnya ditulis : mininum SMU/SMK.
    Pendidikan kan berjenjang/bertingkat dan berlanjut– tingkatan pengetahuannya juga dimulai dari mengetahui,mengerti,memahami dan paling tinggi adalah menguasai.
    Dalam bidang ketrampilan mulai dari dapat terbatas, dapat, trampil dan tertinggi adalah mahir.

  18. hehhee… iyaa iyaa pakde :)

    iyaaa yaaa

  19. 'Ne says:

    hihi perlu dicontoh tuh Pakdhe cara belajarnya dulu, sayangnya sekarang udah jarang anak2 yang main model bareng2 gitu, yang ada mainan yg lebih individualis misal PSan atau game lainnya, jadi ya gak bisa belajar gitu ya hehe.

    eh nilainya pakdhe lumayan bagus2 juga, syukurlah termasuk yang 6 lulus itu ya Dhe :-D

    saya memang ngetop

  20. Wawan says:

    lupa berapa nilainya pakdhe.
    yang jelas alhamdulillah lulus satu putaran dan engga perlu dijaga polisi dan dinas terkait.

    bagus, lanjut belajarnya

  21. Lidya says:

    pakde ternyata pinterrrr ya

    Alhamdulillah, anak desa lancar jaya

  22. ke2nai says:

    Lupa sy nilainya berapa.. Tp yang saya inget, Nilai SD masih sangat bagus, SMP masih bagus.. SMA jangan di tanya… Hahah… Udah mulai kenal main & jatuh cinta soalnya pas SMA.. Heheh.. :p

    jatuh cinta harusnya jadi vitamin untuk memacu semangat belajar

  23. advertiyha says:

    Hah, dari 25 anak, cuma 6 yang lulus dhe? soalnya susah banget ya dhe? hehee…

    Nem saya waktu SD 42 dhe, tapi ya Alhamdulillah sekarang bekerja, karena saya melanjutkan sekolah ke SMP, SMA trus Kuliah, hihihi.. (opo hubungane nduk? )

    sip, yang harus dijaga memang kejujuran ya dhe, dimanapun dalam keadaan apapun…

    salam sayang merah jambu dhe
    kiss…kiss..

    Benar, kejujuran itu primadona
    Kalau memang nggak bisa mengerjakan ya gak usah berdalih ” dalam proses”, entar malah gak tuntas2 ha ha ha ha…..