Kursi Istimewa

Kursi istimewa sebaiknya dimiliki oleh setiap orang. Lho untuk apa pakde ? Ya untuk menyambut tamu istimewa donk ach.

Dalam hidup dan kehidupan kita sering menerima tamu. Tamu tersebut antara lain : keluarga, sahabat, relasi atau orang yang belum kita kenal sekalipun. Maksud kedatangan mereka juga bermacam-macam. Ada yang datang untuk sekedar silaturahmi, ada juga yang ingin melepas rasa kangen. Ada tamu datang untuk melamar anak kita dan ada pula yang datang untuk minta bantuan atau memberi bantuan.

Harap diketahui bahwa ada dua tamu istimewa yang selalu datang dalam kehidupan manusia. Kedua tamu itu bisa datang kapan saja. Datang tak diundang, pulang tak diantar. Munculnya juga tak pernah memberitahu terlebih dahulu. “Mak jegagik”, begitu kata jeng Mechta.

Tamu istimewa yang pertama adalah kesedihan. Dia bisa berwujud kegagalan dalam ujian, sakit, kematian, kehilangan hartabenda, kecelakaan, putus cinta dan lain sebagainya.

Tamu istimewa yang kedua adalah kegembiraan. Tamu ini bisa berupa kenaikan pangkat, lulus ujian, pernikahan, kelahiran, kesuksesan dalam bisnis, mendapat hadiah mobil, dan lain sebagainya. Pokoknya yang menggembirakan dan membahagiakan.

Bagaimana sikap kita jika kedatangan tamu istimewa tersebut. Wow…kita selayaknya menyambut kedatangan mereka¬† secara istimewa pula.

Jika yang datang adalah tamu istimewa yang bernama kesedihan maka kita siapkan tempat duduk dan mempersilahkan beliau menempati kursi istimewa yang bermerk Sabar. Sebaliknya jika yang berkunjung adalah tamu yang bernama kegembiraan maka kita dudukkan si dia di kursi istimewa yang bermerk Syukur.

Dengan kesiapan seperti itu maka hidup kita tak akan terkaget-kaget, tergoncang-goncang atau terombang-ambing secara tidak proporsional.

Jika kesedihan datang, kita memang bersedih, dan itu manusiawi. Tetapi kesedihan itu selayaknya dikelola dengan baik agar tak berlarut-larut. Kesedihan itu jangan menjadikan kita putus asa, frustrasi, merobek-robek baju, menampar pipi atau menjambak-jambak rambut. Jangan pula kesedihan itu kita lalu menyalahkan pihak lain, mencari kambing hitam atau menjadikan Tuhan sebagai tersangka.

Sebaliknya, jika kegembiraan itu datang jangan sampai kita lupa daratan. Ungkapkan rasa syukur secara proporsional dan tetap pada koridor yang benar. Syukuran dalam bentuk melarung pakaian bekas ke laut, menggundul rambut beramai-ramai, jalan mundur puluhan kilometer rasanya kurang layak. Mari kita syukuri kegembiraan itu di dalam hati dengan meyakini bahwa kegembiraan itu datangnya dari Tuhan. Ungkapkan pula rasa syukur itu secara lisan dan wujudkan rasa syukur itu dengan tindakan yang benar.

.

Kursi Istimewa

Kursi Istimewa untuk Tamu Istimewa

.

Semoga saudara-saudara kita yang saat ini sedang menunggu kepastian keadaan keluarga yang ikut Joy Flight Sukhoi Super Jet 100 sudah menyiapkan kursi bermerk Sabar.

Sebaliknya semoga Anang Hermansyah dan Ashanti yang akan menggelar acara pernikahan juga sudah memiliki kursi khusus untuk tamu istimewa bermerk Syukur.

Kursi istimewa untuk tamu istimewa layak kita miliki.

 

27 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Titik says:

    Sugeng enjing Pakdhe. Perenungan yang super. Semoga kita semua senantiasa menyiapkan keduanya. Juga menyiapkan bekal yang cukup jika tamu yang bernama maut menjemput kita pulang. Tamu yang itu tak kalah mak jegagik-nya ketika datang. :)

    Amin. Ikut mengamini doa Pakdhe untuk keluarga penumpang Sukhoi & Anang-Ashanti.

    Sugeng enjing diajeng. Kadospundi kawontenan ing tlatah Jepang ? rak inggih sami ginanjar wilujeng tho ?? Lho rawuh panjenengan mboten sesarengan kaliyan diajeng Dekik Pipine ? yaaaa…kok

    Ya kursi istimewa itu memang harus ready stock jeng.

  2. LJ says:

    Amiinn.. semoga kita selalu jadi hambaNya yang bersabar dan bersyukur..
    makasi sharing paginya yang menyejukkan ini. pakde..

    Demikianlah sikap orang beriman. Semuanya disikapi dengan sabar dan syukur dan menganggap itu baik baginya.

  3. yuniarinukti says:

    #Ngintip kalender#

    Hari ini Sabtu kan ya?

    Postingan ini dipersembahkan untuk keluarga pesawat Sukhoi, semoga selalu diberikan kesabaran. Menunggu memang menjenuhkan tapi biar bagaimana biarkan bapak-bapak itu menyelesaikan tugasnya..

    Kenapa kalau hari Sabtu, mau ke Gembong ya ? Hayooo ngaku
    Ada reporter yang mewawancarai keluarga korban dengan pertanyaan menggiring kearah jawaban yang dikehendaki oleh reporter ” Bagaimana kesan bapak terhadap evakuasi korban yang sudah dua hari ini belum tampak hasilnya ?”. Tentu saja dia akan menjawab : ” Lambat sekali !!”

    Coba pertanyaannya diganti yang lebih menyejukkan ” Banyak orang yang mendoakan semoga keluarga korban diberi kesabaran. Bagaimana sikap bapak menghadapi musibah ini,pak ?”. Insya Allah dia akan menjawab : ” yah..walaupun cobaan ini sungguh berat Insya Allah kami akan sabar dan tawakal ”

    So, tak pantas jika kita hadir di rumah duka lantas berkata kepada shohibul musibah ” Ngapain sih ikut Joy Flight segala ? Kalau sudah begini kan jadi repot semua”

  4. andre says:

    semoga keluarga korban tetap sabar menanti kepastian keadan keluarga.

    pak dhe pagi amat posting di blognya :D

    yeeee…ini sih sudah kesiangan
    biasanya saya set jam 04.30 kok

  5. Diandra says:

    setuju Pakde….
    hari ini juga aq sedang kedatangan tamu kesedihan
    anakku sakit….hiks

    dan memang kursi sabar itu harus terbuka dengan lebar…

    semoga si buah hati segera sehat kembali jeng.
    Sabar ya sayank

  6. Maya says:

    MasyaAllah
    kursi syukur untuk setiap kebahagiaan yang diraih dan kursi sabar untuk setiap kesedihan yang dilanda… tadi kupikirnya kursi untuk menjamu tamu loh pakde, hehe :D

    kan itu juga tamu, malah tamu istimewa je

  7. risa says:

    sepertinya belakangan ini saya sedang kekurangan kursi sabar, dhe …
    masya allah :(
    doakan supaya saya bisa banyak sabar dan syukur, njih …

    mertua saya namanya ibu Sabariyah
    tapi kalau antri pensiun juga suka gak sabar (kata Ipung lho)

  8. Niar Ningrum says:

    Selamat pagi dhe yang brengos yang guanteng :D

    Yaa allah dhe, sabar yaa dhe hmmm………….sebuah kursi yang bener2 harus di persiapkan dengan tulus ikhlas :D

    lihat senyum itu daku kadang gak sabar je

  9. ke2nai says:

    semoga kita semua mempunya 2 kursi istimewa itu..

    turut berduka cita utk para korban sukhoi.. Semoga mereka saat ini sedang duduk di kursi istimewa sabar..

    Kl sy sendiri saat ini sedang duduk di kursi istimewa syukur karena putri sy berulang tahun.. Bersyukur krn masih di beri kesehatan & segala yg terbaik oleh Nya :)

    wah pantes saya bau kue enak
    selamat ultah untuk si kecil semoga sehat,pintar dan berbakti kepada ortu

  10. aamiin…bersyukur dan bersabar semoga kita bisa mnerapkannya dalam kehidupan…

    agar tak compang-camping

  11. noorma says:

    kalo saya pakde, sedang menghadapi ujian ,, sakit ini pasti datang disaat aku ulang tahun,, tapi tak apa, aku hadapi dengan sabar, rasa syukurku yaa karena alhmdulillah masih diberi rasa sakit,meskipun sudah menjadi adat kalo ultah pasti sakit :(
    asal bukan sugesti, tapi embuh kenapa langganan..
    curcol malahan :)

    sugeng enjang pakde,, mau mandi dulu ahh.. hehehee

    sakit itu merontokkan dosa lho
    sugeng enjang jeng
    mandi juga ach..hix..hix..hix

    • noorma says:

      jiaahhh… pakde lum mandi to??

      aku lum jadi mandi, malah ke mesin cuci dulu.. ahihi

      amiinn… sakit itu merontokan dosa dan rambutku pakde…
      karena sakitku berhubungan dg kepala :(

      semoga sgr sehat jeng.

  12. bunda lily says:

    Alhamdulillah, bahagianya menjadi orang beriman ya Dhe…
    selalu punya stock sabar dan syukur yg gak pernah ada masa kadaluwarsanya……

    salam

    begitulah kita seharusnya

  13. Super sekali pakdhe

    Iya dhe, saya kadang juga heran dengan wartawan-wartawan itu, terkadang mereka menanyakan hal-hal yang kurang pantas untuk orang-orang yang kena musibah.

    maklum mereka ingin menghadirkan news yang spec

    kalau aku jadi orang ngetop dan ditanya macam2 aku akan menjawab : ” No perment…No perment”

  14. aida says:

    Dua kursi istimewa. Satu kursi sabar, terkadang kita kurang sabar menerima cobaan baru dicoba dikit udah ngeluh, sakit dikit udah berkesah.
    Kursi syukur terkadang kita lupa diberi nikmat yang banyak terlena lupa sama yang kasih nikmat

    semoga kita bisa sabar dan syukur ya jeng

  15. Mami Zidane says:

    2 buah kursi istimewa yang sebaiknya selalu kita persiapkan untuk menghadapi setiap kemungkinan ya pakdhe….terimakasih pakdhe, artikelnya bener-bener bikin hati adem deh.

    ach…hatimu yang adem membuatku ingin membeli es campur mam….

  16. Blogger Java says:

    Semoga kita semua dapat duduk di kursi istimewa untuk selalu bersabar dan bersyukur.

    husss…itu bukan untuk tempat dudukmu maaaaaaaaas……
    sana gih duduk lesehan bareng yang lain….
    nyesel-nyesel aja kalau ada kursi apik…..

  17. anazkia says:

    bersabar ketika diuji dan bersykur saat diberi…

    Suwun, pak Dhe :)

    jangan diberi malah ngomel2 yaa nduk :
    ” yaaaaaa kok hanya sak ciprit sih uang dengarnyaaaaaa”

  18. Lidya says:

    semoga setelah bersabar kursi istimewa itiu milik kita ya Dhe

    kita duduk berdua lalu dipotret ya jeng

  19. Ehhhh keren banget Pakde analoginya…
    Harus siap sedia kursi istimewa kuwi yo…
    Semoga kita selalu dilimpahi sabar dan syukur…
    Met hari sabtu Pakde…

    yup begitulah seharusnya nduk
    met weekend say

  20. kak Rose says:

    kesorean pakde,
    biar sore tapi senang dapet siraman nasihat lewat postingan bijak dari pakde.
    sabar kala sedih, syukur kala gembira.
    yup, mantap pakde,

    gak apa2 kesorean
    jangan sampai kemalaman ya pulangnya
    makasih

  21. Kalau kursi istimewa ini ada jualannya, aku mau borong ya Pakde;)

    coba deh cari di jl. Kolonel Atmo atau di Ilir Barat Permai

  22. Kalau kursi istimewa ini ada jualannya, aku mau borong ya Pakde;)

    di Pasar Cinde kayaknya ada jeng

    F

  23. Dewifatma says:

    Amiin.. Semoga mereka yang ditinggalkan diberi kesabaran dan mampu bersabar.

    Pakdhe selalu mantap. Postingannya padat berisi. I love it.

    Nice post, Gan :D

    lha iya tho
    kalau gak mantap yo isin donk ach

  24. smadav says:

    Salam hangat Pakdhe, kondisi kursi istimewa dalam setiap orang berbeda-beda berdasarkan ekspektasi dan ketentuan yang di “Atas”, Sebagai manusia kita hanya bisa berdoa dan beriktiar. Tulisan pakdhe imajinatif dan inspiratif “i Like this”

    benar mas