Cara Memasang Tali Sepatu : XXXI

Cara memasang tali sepatu seperti gambar di bawah ini sudah saya lakukan selama 41 tahun.

.

Cara Memasang Tali Sepatu

Cara memasang tali sepatu model XXXI atau XXI

.

Adalah para senior di kampus Magelang yang mengajari tali-menali sepatu model diatas pada tahun 1971. Jika dilihat bentuk jalinan tali diatas seperti angka Romawi XXI atau XXXI. Kebiasaan tersebut masih terus melekat hingga kini termasuk sepatu preman dan sepatu olahraga.

Bukan hanya itu saja, para senior juga mengajari cara menyemir sepatu agar lat-mengkilat. Berikut langkahnya.

.

Cara memasang tali sepatu

Anak kecil jangan lakukan cara ini tanpa anda dampingi

.

1. Bersihkan sepatu dari debu. Jika ada lumpur di solnya bersihkan dengan air.

2. Tuangkan sedikit air ke semir (semir padat lho bukan semir cair)

3. Oleskan tangan ke semir sepatu.

4. Oleskan jari yang sudah ada semirnya ke sepatu secara merata.

5. Angin-anginkan sepatu yang sudah disemir.

6. Dekatkan sepatu yang sudah ada semirnya diatas lilin yang menyala. Jangan lengah agar tangan atau sepatu anda tak terjilat api lilin.

7. Gosok sepatu dengan kain bersih. Yang bagus adalah kain flanel. Lakukan gerakan memutar.

Lihat hasilnya….mengkilat banget bho.

.

Ritual menyemir sepatu diatas utamanya kami terapkan untuk sepatu pesiar/ sepatu PDH. Menyemir untuk sepatu PDL tanpa ritual lilin karena terlalu lama, apalagi jika kami sudah memasuki minggu militer yang banyak melakukan kegiatan latihan di luar kampus.

Bagaimana Cara Memasang Tali Sepatu yang sahabat lakukan ?

 

33 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Lidya says:

    Assalamualaikum, pagi pakde. sip nih tipsnya bisa dipraktekkan pd sepatu suami. pakde apa kabar? lama ga mampir kesini kangen juga:)

    Waalaikum salam wr wb.
    Selamat pagi jeng.
    Katanya kembali mengajar ya, jadi sibuk donk?
    Sukses ya jeng

  2. ririe says:

    Sudah lama saya tidak menggunakan sepatu yang ada talinya Dhe. Kalau dulu jaman sekolah, sepatunya selalu ada talinya dan kalau di cuci baru saya preteli talinya kemudian dipasang lagi kalau sepatu sudah kering…

    Salam hangat utk keluarga di Bumi Galaxy

    sekarang pasti gak pernah nyuci..iya kan

  3. iwan says:

    oh, yang poin ke 6 baru tahu saya pak de…^^

    nhaaaa untung kemari mas

  4. Bang Iwan says:

    Karena ruangan tempat kerja saya harus buka sepatu setiap kali masuk… makanya saya sudah 11 tahun pake sepatu yang nggak ada talinya PakDe…

    Makasih banyak atas tips nyemirnya biar kinclong….

    pasti gak ada lobangnya juga ya bank

  5. Apikecil says:

    Wah, habis dipanasi pake lilin sepatunya jadi mengkilat mak cring cering ya Dhe..
    hehehehhe

    Selamat pagi Dhe..
    selamat beraktifitas :)

    selamat pagi nduk
    selamat bekerja
    Kalau gak mengkilat rasanya kurang sreg apalagi kalo berdebu atau berlumpur

  6. LJ says:

    sehari-sehari sepatu yang aku gunakan tidak bertali dan tidak perlu disemir.
    xixi, aku klo beli sepatu cari model dan bahan yang gampang aja pemakaian dan pemeliharaannya.

    makasi tipsnya Dhe, biar nanti aku ajarkan pada ponakan.
    selamat pagi senin wat warga galaxy.

    saya juga punya sepatu tanpa tali tapi selalu saya semir agar mengkilat lat
    selamat pagi buat warga Bukik say

  7. Budi Arnaya says:

    Heee bener banget tipsnya..terutama bagian lilin, tapi sekarang saya menggunakan yang cair pakde, kepepet waktu :)

    saya gak pernah pakai semir cair takut rusak

  8. Nchie Hanie says:

    Waahh Model tali sepatunya kaya nonton Bioskop di ex ex one hihi..
    Aku juga sering pake sepatu Tali (cats), tapi modelnya XXX..

    Cuma kalo yang tips pake lilin aku belom pernah cobain Dhe..
    Ntar tak praktekin deh.
    Lumayan buat bekal calon penyemir sepatu
    Makasih yo dhe tipsnya..

    nggak usah pakai lilin jeng
    kalau udah butut ya dibuang saja

  9. Nchie Hanie says:

    Lupa..
    met pagi Dhe..
    HAppy Monday..

    Sesungguhnya manusia itu tak pernah sepi dari salah dan lupa jeng
    met pagi
    Happy Salma on Monday

  10. andre says:

    pak dhe, sepatu PDH tu maksudnya gmana?

    Pakaian Dinas Harian lebih pendek daripada PDL (pakaian dinas lapangan)
    gambar paling atas adalah PDH yang agak gaya he he he he…

  11. Mami Zidane says:

    sugeng enjang pakdhe…..
    kalo jaman saya sekolah masang tali sepatunya nggak pernah berbentuk XX begitu pakde…biasanya bentuknya lurus2 aja….hehe…maklum anak cewek nggak bisa berkreeasi..

    itu ritual di kasih lilin harus ekstra hati2 ya pakdhe, kalo lengah sedikit bisa kebrongos dong….hihi..

    o, iya…kiriman bukunya sudah tiba dengan selamat di batam pakde…terimakasih banyak.

    sugeng enjang ma
    soalnya sibuk kreasi di rambut kan ya
    semoga bukunya bermanfaat

  12. Chici says:

    Pagi pakdhe..
    Wah seru nih tipsnya, sepatunya ampe beneran kilat gitu ya dhe (>o<)b

    kalau mau pesiar ada pemeriksaan kerapian pakaian je

  13. Tt says:

    Jaman SD model tali sepatu saya III Pakdhe. Udah masuk SMP baru pindah XXI sampai sekarang. Tips menyemir sepatunya OK punya. Bapak kalau menyemir sepatu tidak pernah pakai lilin. Besok kukasih tau tips Pakdhe ini ah… Makasih ya Pakdhe..

    kalau mengkilat kan sip..enak dipandang nyaman di hati sakura dari Akariiiiiii……

  14. Weleh, aku malah belum pernah bergaya XXXI atau XXI ya Pakde, bolehlah nanti kucoba tipsnya Pakde :)

    pasti gak dicoba deh

  15. Blogger Java says:

    Saya sekarang kalau beli sepatu yang tidak ada talinya Dhe, tujuannya biar praktis aja.
    Saya tertarik dengan cara menyemir sepatu ala Pakde, bisa di coba nih?

    jangan

  16. kakaakin says:

    Wah… kalo saya sih sesuai mood saat masang tali sepatu, Pakdhe. Kadang III, kadang juga XXI. Ternyata gitu toh rahasianya supaya sepatu bisa berkilau :D

    kalau semir habis bisa pakai karbon lho ha nha ha ha

  17. Niar Ningrum says:

    pagi pakdhe :D

    sepatu nya kinclong amat dhe, pake lilin barang, belum pernah coba, jrang pake tali2an sepatu nya dhe :D enak yang langsung selobokan :D

    saya juga punya yang slobokan

  18. Hanee says:

    waduh dari tahun 1971 pak dhe??

    kalau dari tahun 17 baru waduh….

  19. Idah Ceris says:

    memasang tali sepatu memang sedikit ribet, pakde.
    kadnga malah punya Bapak hanya saya uwel-uwel saja. :D

    Nyaman juga si memakai sepatu yang ada talinya, karena seret jadi langkahnya mantap.

    awalnya ribet, lama2 kan terbiasa

  20. umielaine says:

    itu sepatu pas dipanasin lilin harus dipakai atau dilepas pakdhe? xixixixi.
    jadi inget tadi pagi suami heboh nyariin semir sepatunya. kalau pake lilin awwt kinclongnya ya?
    makasih dan selamat pagi pakdhe

    bukan dilepas tetapi belum dipakai ketika akan semir sepatu
    Dipakai juga gak apa2 baru disemir dan dipanasi lilin
    tapi takut kejlungup atau njungkel kan…..

  21. Orin says:

    Sepatu ketsku tiga2nya bertali XXI Pakdhe hehehehe

    kita memang sering sehati

  22. Abi Sabila says:

    Satu hal yang membuat saya kurang menyukai sepatu bertali adalah repot naliinnya, Pakde. Kalau bukan karena seragam dari perusahaan, saya lebih memilih sepatu yang tanpa tali, lebih mudah makai dan nglepasnya.
    Terima kasih tips semir sepatunya, Pakde.

    Jika menggunakan jas dianjurkan untuk memakai sepatu bertali

  23. Pakde tipsnya keren, pai apa selalu harus menggunakan lilin ?
    Maaf pakde baru hadir dan meninggalkan jejak disini. Saya bingung blognya Pakde banyak sekali. He…x9 Yang penting yang muda selalu ingat dan menghormati yang tua.

    Sukses selalu untuk Pakde dan keluarga di Surabaya.
    Salam

    Ejawantah’s Blog

    kalo malas ya gak pake mas

  24. nh18 says:

    Jalinan Tali sepatu saya …
    Mulai dari jaman SD sampai sekarang …
    Sama …

    Yaitu model selang-seling …
    (agak susah menerangkannya nih … mesti pake foto … hhehehe)
    (pokoknya yang bentuknya seperti retsleting itu deh …)

    Salam saya

    pasti ada kursusnya ya oom

  25. advertiyha says:

    Wow,, sepatu kinclong gitu, kalo buat ngacain wajahku, pasti keliatan caem yo dhe. hahha… *narsis never end :P

    salam sayang merah jambu dhe,,
    kiss..kiss…

    jangankan sepatu, muk dan rantangpun juga di brasso agar mengkilat je…

  26. Samaranji says:

    Hehe…
    Kirain ukuran sepatunya XXXI(L) gituh… teryata bentuk talinya.

    Loh koq pake kain flanel, Dhe… enggak katun ya… biasa pake bekas kain kaos oblong sih :D

    kalo rakyat biasa ya pake kaos oblonk mas

  27. Oyen says:

    Lah, harusnya kemarin pas ke surabaya minta pak Dhe ngajarin naliin sepatunya nok yang gak ada talinya ya xixixixi :p

    sugeng enjing Dhe :P

    sugeng enjing nduk
    kayaknya pakai sandal jepit deh

  28. vizon says:

    Kebiasaan saya menjalin tali sepatu itu dengan model IIII, Pakde..
    Kalau model XXXI agak jarang saya buat..

    Menyemir…?
    Cukup pakai semir cair dan tidak terlalu mengkilat. Soalnya, saya tidak terlalu suka sepatu yang mengkilat.. :)

    kalau sepatu buthek alamat kena jungkir atau squat jump oom

  29. jadi keinget pas waktu masih kecil pakdhe, ketika belajar memakai sepatu dan tali sepatu… hehehe

  30. hehe baru tau pakdhe, mungkin bos ane ikuti trik berikut mangkannya setiap msuk ktr selalu jreeeeng

    bos memang harus jrenkkkkkkk