Tanda Waktu Berbuka Puasa Dahulu Kala

Tanda Waktu Berbuka PuasaTanda waktu berbuka puasa pada jaman dahulu kala tentu berbeda dengan jaman yang full teknologi seperti sekarang ini.

Yang saya maksud jaman dahulu kala adalah ketika saya masih kecil dan duduk di bangku Sekolah Rakyat (sekarang Sekolah Dasar/SD). Walaupun belum akil baligh dan belum terkena kewajiban untuk berpuasa namun Mbah Dok ( Mbah Wedok=nenek) sudah melatih kami untuk ikut berpuasa. pelaksanaannya dilakukan secara berjenjang bertahap dan berlanjut. Mulai puasa sekitar 5 jam, puasa mbeduk dan puasa full. Pada bulan Romadhon seperti ini Mbah Dok rajin mengontrol pelaksanaan puasa anak,menantu dan para cucunya. Saya pernah menulis artikel tentang aktivitas beliau berjudul Inspector Fatimah.

Pada saat itu orang kampung saya belum ada yang memiliki radio sehingga tidak bisa mendengarkan suara adzan maghrib. Oleh karena itu tanda waktu berbuka puasa adalah bunyi kentongan di mushola, bunyi bedug di masjid dan bunyi petasan raksasa yang disebut “blanggur” di kota.

Blanggur atau petasan raksasa itu katanya milik pak Haji Pandi ( mungkin nama lengkap beliau Affandi ya), orang kaya di kota Jombang. Petasan ini bunyinya terdengar sampai di kampung saya yang jaraknya 8 km. Jika kentongan, bedug dan blanggur ini sudah terdengar maka kami mulai berbuka puasa. Bunyi blanggur ini masih terdengar sampai saya duduk di SMP. Saya tidak tahu apakah jeng Elsa yang rumahnya tak begitu jauh dari rumah pak Haji Pandi itu mengalami jaman blanggur tersebut.

Petasan besar atau blanggur ini juga sering dibunyikan jika ada rapat/rapat akbar di alun-alun Jombang ketika memperingati hari besar Islam. Sebelum pembicara utama naik mimbar dibunyikan dulu blanggur. Biasanya didahului dengan ucapan pembawa acara : ” Para hadirin sekalian, acara selanjutnya adalah Ceramah oleh K.H. M. Yasin yang sudah kita nantikan. kepada K.H M. Yasin dengan hormat kami persilahkan “. Kami anak-anak langsung tutuip telinga dan bhlaaaaaaaaar….bhlaaaar…bhlaaaaar……..bunyi blanggurpun berbunyi dengan keras.

Tanda waktu berbuka puasa dahulu kala berbeda dengan kini yang lebih bagus dan banyak jenisnya.

 

54 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Gaphe says:

    kalo blanggur baru tau pakde, tapi kalo bedhug mah sudah biasa. jadi ingat teka-teki : kalo dipukulin malah bikin orang seneng apa hayo?.

    jawabannya : bedhug magrib! :D

    met saur pakde

    kalau di kampung saya “ditonjok malah hepi”
    ditonjok artinya dikirimi makanan oleh pemangku hajat

  2. cii' yuniaty says:

    blanggur,….baru denger nih dhe…. :)”

    met sahur yaa buat pakdhe n budhe…

    untung kemari jad denger deh

  3. affanibnu says:

    kalo saya sih karena sudah jaman 90an jadi makenya radio pakde.. kebetulan malah sama sekali gak pernah pake bedug.. karena waktu itu di masjid komplek belum punya bedug…

    setelah punyapun, malah gak pernah di pake.. :D

    kalo sudah menjelang azan, ntar radionya bersuara kaya suara mesin jet yang RPM nya seperti sedang beranjang naik.. nnngggggeeeeennnggg.. azan deh.. :D

    kalau di kampung beduk masih berbunyi lho
    apalagi kalau menjelang Jum’atan

  4. Nchie Hanie says:

    Blanggur baru denger tuh PAkde..
    Biasanya kan BEdug,..
    Ditempat ku aja ga ada Bedug tuh..

    Sekarang paling sama Adzan aja..

    Yang adzan pak Saat kan jeng ??

    • Lidya says:

      teh nchie udah mulai pakai tulisan alay nih hehehe. kalau pakai blagur bisa kaget dong dhe satu kampung ?

      orang kota dah tahu kali
      kalau dari rumah saya gak terlalu terus tapi kedengaran juga

  5. Nchie Hanie says:

    Selamaet Sahur..
    Buat PAkde sekeluarga..
    DAn buat Sahabat2 BlogCamp..

    selamat berpuasa kawan2

  6. Wah..lucu juga ya namanya Dhe
    Met imsak ya Dhe :P

    mosok lucu

  7. mami zidane says:

    sudah cukup lama saya nggak dengerin suara beduk pakdhe…soalnya di mesjid lingkungan saya ngga ada beduk nya…hehe

    mana alamatnya say ??

  8. niken says:

    Kalau sekarang anak-anak suka ganti2 chanel TV, katanya nyari yang azdannya duluan… qiqiiqi…

    ambil TV Mataram

  9. niken says:

    Kalau sekarang anak-anak suka ganti2 chanel TV, katanya nyari yang azdannya duluan… hehehehe…

    ambil TV Kupang deh

  10. LJ says:

    nah pada gak tau blanggur itu apa.. aku jugaa..!
    di bukik dr aku kecil, tanda waktu berbuka adalah sirine dari jam gadang.. dan itu kedengaran sampai jauh. lalu diikuti oleh beduk dari masing2 mushola dan masjid.

    selamat pagi pakde..!

    selamat pagi say
    iya tiap daerah atau kota kayaknya punya alat untuk tanda buka puasa

  11. prih says:

    Selamat pagi Pak Lik,
    Terkesima dengan blanggur Pak Haji Pandi. Dokumentasi kegigihan menyebarkan informasi yang tak kenal surut seiring dengan perkembangan sarana informasi. Blanggur dan kenthongannya real time nggih Pak Lik tanpa setting timer. Salam

    iya, tapi sekarang dah gak ada lagi jeng

  12. Blanggur.? wah apa benar yang dari bambu dan karbit itu Pakdhe ?

    bukan, ya mirip petasan tapi guede

  13. covalimawati says:

    wah baru tau nih ada blanggur.. keknya seru ya.. :)
    Klo di tempatku tanda bukanya ya dr adzan di tipi.. hihi..

    iya jaman sekarang dengar TV saja

  14. Asfia says:

    baru tahu dengan blanggur pakdhe..
    blanggur pak haji Pandi bunyi tiap hari dhe? seperti petasan nikahan adat betawi ga dhe?

    iya, selama bulan puasa

  15. Pungky KD says:

    Blanggur itu kayak apa pakde? (sami, pakde kulo mboten ngertos )

    Bedug sekarang saya cuman bisa denger dan liat di TV. Masjid dekat rumah juga ga punya bedug….

    ya kayak petasan tapi buesaaaaar

  16. Noura says:

    Jarang banget sekarang denger suara bedug.salam kenal pak

  17. Noura says:

    Jarang banget sekarang denger bedug,di kampung saya malah ga ada dari dulu juga.salam kenal pak.

    padahal di kampung justru biasanya ada beduknya ya

  18. Lidya says:

    kalau dirumah ortu saya ada bunyi sirine dari pabrik pupuk kujang dhe, waktu imsyak dan buka puasanya

    bagus tuh jd semua dengar

  19. srulz says:

    dulu banguninnya kayak Ronda… pakai kentongan.. ramai ramai keliling ke rumah para warga.. “sahur sahurrr” tapi sekarang udah ngga ada lagi yang kayak gitu pakdhe… sepii….

    ronda kadang masih ada mas

  20. Blogger Java says:

    Betul Pakde tanda waktu buka puasa jaman dulu sama jaman sekarang berbeda. Dulu saya masih mengalami tanda buka puasa pakai bunyi seperti meriam, kalau sekarang pakai sirine.

    lho nanti malah mirip ambulans tuh

  21. Petasan raksasa/ blanggur yang terdengar sampai jarak kiloan itu pastinya tak ada dikampungku saat kami masih kecil Pakde :) Membayangkan suara bedentumnya, memekakkan telinga tak Pakde?

    Yang sama mungkin suara bedung di masjidnya ya :)

    kalau ditempelkan di telinga ya ambyar jeng….

  22. yuniarinukti says:

    Jaman saya SMP dulu, Mas saya juga suka bikin blaggur Pakde, carangnya dia beli bubuk petasan. Trus nyari koran sebanyak mungkin dibentuk gulungan kecil didalamnya diisi bubuk itu lalu dibungkus lagi sampai besar. biasanya blaggur ini dibunyikan malam-malam pas waktunya orang tadarusan, bunyikannya dibelakang musholla lagi.. suaranya mak bhlaarr!!
    Saat orang tadarusan keluar, kami semua lari kencang-kencang biar gak dimarahi orang haha..

    kalau sekarang bisa ditangkap polisi tuh

  23. Lho koment ku kok ilang ya?

    ada di dapur jeng

    • Petasan besar itu pasti sangat mengelegar ya Pakde, aku bayangkan seperti halilintar, sebab jarak 8 km aja masih terdengar. Kalau sekarang masih ada juga, Dija bakal kaget, hehee… (kata Pakde rumah Tante Elsa dekat)

      iya sekota, paling 2 km dan satu jalur, kalau saya kan di kampung pung

      • Kayaknya yang sama dengan di kampungku suara bedugnya Pakde :) *tak ada petasan raksasa ituuuhhh…

        sekarang gak ada petasan itu
        ganti adzan di TV atau radio

        • Terima kasih sudah pasang link ke Inpektor Fatimah Pakde, aku jadi menikmati kisahnya :) Ya betapa sosok Nenek yang sangat bijaksana seperti beliau sangat berkesan bagi para cucu dan siapa saja yang mengenal mereka. Semoga dilapangkan alam kuburnya dan diterima semua amalan baiknya :)

          Hmmm, andai 2 murid Pakde tersebut lihat foto mereka itu, pastinya mereka akan terkenang dengan Gurunya yang sekarang jadi Presiden Republik Blogger :)

          Mbah saya memang sering keliling cek-ricek ibadah anak-cucunya je

  24. jay boana says:

    kalo saya taunya bledugan pakdhe itu sebuah petasan kayak bom gitu bikinya dari bambu

    saya menyebutnya mercon bambu aja mas
    blanggur ini bentuknya kayak petasan tapi ukuran besar

  25. Niar Ningrum says:

    Huaah tumben mas gaphe koment pertama yoo, biasa ne kan gag muncul #ups..

    Pakdhe, blangur itu nenek moyangnya petasan2 jaman sekarang yaa dhe :D

    bukan nenek moyang tapi kakek moyank nduk

  26. advertiyha says:

    Puasa jaman dulu lebih seru ya dhe..
    Blanggur itu ukurannya seberapa dhe, kok bunyinya manstabbb..

    salam sayang merah jambu
    kiss..kiss… :)

    sak pahaku gitzuuuuu

  27. disini gk ada dhe, seru kayaknya yaa tanda buka puasa pake percon gede gitu.. paling kalo gk lewat radio, ya nunggu adzan maghrib di masjid.. :D

    selamat berpuasa pakde.. maaf lahir batin yaa de ^_^

    memang lebih sip sekarang, lihat TV saja
    maaf lahir batin juga nduk

  28. nh18 says:

    Tanda untuk menandai waktu berbuka itu macam-macam ya pak De …
    Saya baru tau bahwa … blanggur … petasan gede …
    (pernah) dijadikan waktu penanda buka puasa

    salam saya Pak De

    mungkin di daerah lain namanya juga beda oom

  29. Idah Ceris says:

    Blanggur di Jombang dan Jeblogan di Banjarnegara.
    Tapi Jeblogan hanya dinyalakan kalau ada hari2 penting atau bersejarah saja, dhe. Termasuk hari kemerdekaan RI.

    Pak Haji Pandi itu saudaranya Pak haji Panda ya, dhe? ^_*

    sepupu pak haji Pandu juga

  30. Wong Cilik says:

    Kalau saya ngalaminya yg pakai sirine pk Dhe, sampai sekarang masih …

    kalau di Jombang ada namanya gang suling
    itu dulu mungkin sirine jaman penjajahan

  31. andre says:

    kalo sekarang tandanya ya dari TV pak dhe… jarang ada yang pake petasan sekarang ini.

    iya mungkin dilarang oleh pak isilop

  32. marsudiyanto says:

    Kalau di Kudus namanya “NDHUL” Dhe.
    Kalau nggak salah sampai sekarang masih ada.
    Meledaknya dua kali.
    Pertama ledakan dibawah untuk melontarkan petasan berikutnya yg akan meledak di udara dan bunyinya menggelegar.
    Nyumetnya di alun2 kota Kudus.
    Suaranya terdengar sampai radius 20 kilometeran

    kayak kembang api ya mas, bunyi dua kali

    • marsudiyanto says:

      Kayaknya ada peralatan khusus untuk tempat menyalakan ya Dhe. Seperti pipa besar yang ditanam di tanah. Disitulah petasan besar itu diletakkan lalu disumet.

      iya, mirip mortir mas

  33. Tapi di beberapa kota juga masih ada kok Pakde yg nyalain pedasan di alun-alun buat menandakan buka puasa, kebetulan di kota saya masih ada yg seperti itu karena letat Masjid Agungnya disamping alun-alun :D

    kalau di Jombang tiap hari untuk buka puasa mas
    sekarang sudah gak ada lagi

  34. Dewifatma says:

    Di kampung tanda wkt buka puasa dan imsak pake bedug, Pakdhe. Trus diganti sirine kayak ambulance itu :D

    Nah di Bintan cuma ada satu tanda wkt buka puasa: azan :)

    nah di Surabaya juga hanya satu tanda yaitu adzan

  35. farizalfa says:

    Bunyi beduk sekarang sudah tidak digunakan lagi,
    terakhir kali saya mendengar beduk yaitu pas saya kelas 4 sd.
    di tempat Pakde kapan?

    kalau bunyi petasan dulu tidak pernah jadi petanda orang buka di tempat saya pakde. hehe

    kalau di kampung saya masih bunyi bedugnya

  36. Elsa says:

    waah saya kok gak tau tentang petasan itu ya Pakdhe
    waktu saya kecil sih yang terngiang ngiang sampe sekarang adalah bunyi suling, tanda waktu imsak dan waktu buka puasa.
    sebenanya bukan suling sih…semacam sirine, cuman satu nada aja, jadi orang orang bilang itu suling.
    sekarang sulingnya sudah jarang terdengar…

    Tanya papa-mama deh pasti beliau tahu soal blanggur itu

  37. niee says:

    kalau di pontianak masih kedengaran beduknya deh pak dhe.. dan soal petasan,, disini lebih sering dengar suara bunyi meriam karbit versi kecil oleh anak-anak.. bunyinya gede banget gitu >.<

    iya waktu saya kecil juga punya mercon karbit,
    bunyinya keraaaaas, bukan gedeeeeee

  38. Sriyono Smg says:

    waktu kecil biasanya dari tipi pakdhe,
    tipi tetangga klo sore rame rame kita pantengin…
    maklum sekampung cuman satu yang punya tipi,
    cuman jadi mikir,
    kita tahunya klo adzan itu artinya buka puasa,
    padahal kita tinggalnya di daerah pelosok karanganyar (solo) yang waktu itu acara tipinya cuman satu, TVRI Surabaya
    Berarti kita dulu buka puasanya kecepeten 10 menit ya pakdhe…
    whaaaa

    “….Berarti kita dulu buka puasanya kecepeten 10 menit ya pakdhe…”
    Jangan sembarang lho ya, anda yang kecepeten..saya sih tidak wong saya tinggal di Surabaya kok

  39. Bisik merdu says:

    Di tempatkuu dulu ada sirene pabrikk textil tiap jam 6 pg bunyi nguiiiiiiing heee tp ga da hubngna dgn puasa. Cuma sharing.

    itu sirene sarapan ya mas

  40. kakaakin says:

    Oo… ternyata sejak dulu sudah ada petasan saat Ramadhan ya… Pantasan sekarang banyak juga petasan di bulan puasa.
    Alhamdulillah pas saya kecil udah ada radio yang di-relay oleh masjid dan dikumandangkan lewat TOA :)

    ha ha ha hak…TOA nich yeeeeee
    di relay..di relay……

  41. ke2nai says:

    ternyata banyak juga ya yg gak tau Blangur.. Sy juga ikutan gak tauuuuuu… :p

    NDESO !

  42. wah kalau teringat jaman dulu alias jadul emang asik pak de…tapi waktu kecil aku dah ada tv.jadi liat dari tv aja de…ya…walaupun cuman tv hitam putih :-) trus nyalain nya pake aki…

    saya sudah besar ketika punya TV perdana hitam putih dan pake aki mas

  43. munir ardi says:

    inilah hal yang menambah semarak bulan Ramadhan ketika masih kecil dulu, sekarang sudah jarang malah takut bunyikan petasan atau mercon di kampung saya, bisa-bisa ditangkap polisi

    iya bang, malah bikin sholat gak khusu karena kaget

  44. Imelda says:

    Mestinya pak Haji kaya karena bisa membiayai blangur selama 30 hari ya

    benar jeng, beliau kayaknya kaya, saya lihat dari komplek rumahnya yang sangat luas

  45. chocoVanilla says:

    Wah baru tau ada blanggur ini :D

    Eh, tapi bisa bikin jantungan ya, Pakdee :(

    di komplek jeng gak ada kan blanggur….

  46. melly says:

    Klo di kampungku waktu aku masih kecil dr radio pakdhe..
    klo waktu imsak, sampe sekarang di kampungku dengernya dr suara sirine yg dibunnyiin dr bandara.

    Saya punya radio setelah G.30.S/PKI nduk
    sebelum itu ya nunggu bunyi kentongan mushola

  47. bintangtimur says:

    Waktu rumah dinas kami dekat mesjid, biasanya saya juga suka mendengar blanggur ini, Pakde…tapi di Surabaya sekarang, biarpun dekat mesjid, tapi kok nggak kedengaran suara blanggur ya…hanya suara adzan saja yang menunjukkan waktu berbuka…

    mungkin gak boleh sama pak polisi jeng
    lagian kan harus beli, mending untuk beli rawon

  48. ~Amela~ says:

    kalau saya waktu kecil udah masa radio sih,, jadi kalau sudah mendekati jam buka puasa langsung nyalain radio kenceng2 sama ganti2 siaran, cari yang paling cepet adzannya
    hehhehe

    kalau di baubau pakdhe, tanda buka puasanya baru sirine,, baru sekitar lima menit kemudian adzan..
    jadi adzannya setelah sirine, setelah orang2 pada berbuka, lalu dilanjut sholat maghrib

    lebih banyak macamnya jaman sekarang