Koret

KoretKetika menuliskan nama pada surat undangan untuk acara aqiqah Daksana Manggala Darmawan beberapa kali saya mencurengi daftar yang disodorkan oleh Enny. Tak percaya tetapi kok ada.

Ada dua nama yang menurut saya kok mencurigakan, jangan-jangan salah tulis. Guna menghindari ketidak nyamanan kedua belah pihak maka saya panggil anak sulung ayu dhenok debleng itu.

” Nduk, ini kok ada penduduk Sumberagung yang namanya mirip bintang film barat. Bener nich tulisannya ?”

” Ha ha ha ha ha, yang mana, Pa ?

” Ini lho, yang satu Koret dan satunya lagi Soder “

Sambil terpingkal-pingkal Enny menjawab : ” Koret itu nama aslinya Eko Retno, anaknya Guk Sudirman itu lho. Kalau Soder itu kan pamong yang suka kita pinjam untuk ngantar kesana-kemari. Nama aslinya memang saya tidak tahu. Orang-orang sih manggilnya Soder gitu saja “

Waduh..waduh..waduh….nama pamong desa kok dibuat mainan sih. Saya sebenarnya beberapa kali ketemu sama Cak Soder itu karena sering kerumah sih.

” Kalau ditulis nama aslinya kadang yang mengantar undangan malah ngggak tahu “, tambah Enny.

Benar kata Enny, dulu pernah saya menulis nama lengkap seseorang, ternyata surat undangan itu tak disampaikan karena rumahnya jauuuuuuuuh kata si pengantar undangan. Padahal dia itu tetangga yang rumahnya berjarak sak ciprit dari padepokan saya dan menjabat sebagai Ketua RT. Mosok pak RT kok nggak diundang. Kini namanya saya tulis Bapak Mat RT karena begitulah orang-orang menyebut namanya.

Dengan penjelasan  mamanya Dita itu maka nama yang saya tulis pada surat undangan menjadi berbunyi ” Bapak Eko Retno (Koret)”. Sedangkan untuk Cak Soder tetap saya tulis ” Bapak Soder” ha ha ha ha.

Sst…jika sahabat bertanya kepada penduduk tentang letak rumah saya yang di Jombang, jangan lupa bilang begini : ” Maaf mas, rumah Pak Cholik kolam renang itu di mana ya ?”. Mereka pasti dengan cepat akan menjawab : ” Oh..jalan ini lurus saja, kalau ada tugu dan sekolahan belok kanan, lurusssss. Nah kalau ada kolam renang berhenti di situ. Rumah Pak Cholik ada di depan kolam renang “.

Soalnya di ujung gang yang dekat Sungai Brantas ada juga nama Cholik, tapi dari Staf Pengadilan Negeri Jombang.

Koret mirip nama panggung teman-teman di Facebook kan ya. Apa nama julukan sahabat ?

 

59 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. muni ardi says:

    nama julukan saya bigshaw pakdhe di sekolah dan dirumah

    Wah kayak nama perusahaan film yo bang “Shawbross”

  2. Dani says:

    Pagi Pak Dhe. Kok saya buka halaman ini isinya cuman comment form ya Pak Dhe?
    Artikelnya mboten wonten, padahal di google reader saya ada isinya tapi terpenggal. Saya buka dari henpon kesayangan Pak Dhe.

    Bahaimanaoun selamat pagi dan salam semangat Pak Dhe. :)

    Pagi mas
    Makanya kalau mbuka artikel jangan nglirik gambar ituuuu
    ha ha ha ha ha
    Ada kode yang terhapus di single.php tadi yaitu kode ini
    < ?php the_content(); ?>

    Sudah saya betulkan
    Maaf yaaaa

  3. Nchie Hanie says:

    Pagi Dhe…
    Loh..Loh..isinya mana..
    Kok judulnya ajah..

    Pagi jeng
    halah..melok2 bae….

  4. Nchie Hanie says:

    Lah ini baru ada, harus nunggu dulu beberapa menit ya..
    Baru muncul artikelnya..

    Kalo di tempatku Koret di identikkan sama Pelit Dhe..

    Nama julukkan dari pakde tetep Jeng Poni, kan ? wkwkkwk..
    Akan ku abadikan xixiixi

    Jeng Poni sudah jadi ikon kok..
    Tanpa Poni rasanya kurang sedep….

    • dey says:

      koret memang bahasa sunda yang artinya pelit.
      Saya pikir tadi artikel tentang pelit .. hehehe

      Koret=sisa-sisa, mencari sisa-sisa(verb)
      Pelit=medit
      Pelit banget=medit sangit njlekethit

  5. Monda says:

    betul pak de…. sering kali kita lupa nama resmi seseorang, yang beken malah nama panggilannya atau nama imutnya
    ada ponakan yg sekarang protes minta balik pakai nama betulnya, karena nama panggilannya diplesetin terus sama teman2

    Diplesetkan jadi Mundu kan ?
    Itu nama buah yang sekarang sudah langka, dulu emak punya satun pohon itu..manis kayak biah Pir

    • Dewifatma says:

      Pakdheee… Dulu papa suka manggil aku mundu, kadang papat (karena aku anak ke 4)
      Kadang juga dipanggil papat mundu…hahaha…

      AKu baru tau kalo mundu itu nama buah-buahan.. :)

      Buah mundu itu warnanya hijau..kalau sudah matang atau tua ada semburat kuning kayak T- shirtnya anak Bintan tuh…

  6. saya nggak ada nama julukan Dhe, tetep nama asli. :D

    jadi kalo cari rumah njenengan yg di Jombang gampang ya Dhe, depan kolam renang.

    Orang bangsa lain suka keliru memanggil Rewind yo nduk ??

  7. Evi says:

    Nama dan panggilan di kampung emang suka menggeltik syaraf Pakde..Begitu pula yang terjadi dengan petani-petani aren binaaan perusahaan kami.
    Terus aku dong juga panggilan aneh di rumah..tapi yg tahu cuma orang tua dan saudara-saudara sekandung karena itu kataan waktu kecil. Aku dipanggil “Gadawua” . Tidak punya makna khusus dalam bahasa Minang dan emang bukan bagian dari bahasa..Gadawua cocoknya disematkan pada anak kecil lebay …

    Maknanya mungkin tidak ada, tapi nama panggilan kok panjang amat sih jeng.
    Mbok disingkat jadi Awu atau Gada gitu saja

  8. Saya punya nama panggilan di kantor Dhe, kasi tahu gak yaaaaa :P

    Kalimat ” kasi tahu gak yaaa” itu mengisyaratkan bahwa sebenarnya jeng Esti ingin bilang
    ” Mbok pakde tanya gitu lho nama panggilanku ”
    Iya kan…..

  9. Ada juga nama Pak “Cholik” yang terkenal dari Jombang selain nJenengan, “Cholik” seniman ludruk yg dulu satu grup dengan Kirun :)

    Yup, bener mas. Kemana mereka ya ?

    • Pak Cholik anggota Depot Jamu Kirun, kalau tak salah sudah almarhum Pakde, kalau tak salah kan orang Diwek, sama dengan Asmuni, dan penemu kesenian LEROK (Cikal bakal Ludruk), Pak Pono dan Pak Santik.

      Kirun kayaknya masih aktif siaran di JTV Surabaya dengan talenta2 muda.

      ha ha ha ha.. mbahku dulu bilang Lerok juga
      Kirun mbuat acara Ngetoprak di JTV..saya juga suka nonton jika semua TV yang lain pada acara talk show

  10. niken says:

    Waktu sma saya punya julukan si peot… Saking kurusnya… Sampai sekarang walau tubuh saya sudah belipat2 keuntungannya, kalau ketemu teman dekat wktu sma, tetap saja “peot” jadi panggilan saya.
    *kayaknya udah pada rabun teman2 saya itu Dhe…*

    Entar kalau dipanggil “Gembrot” malah mrengut…

  11. andre says:

    kalo saya ga punya julukan pak dhe… ada2 aja yang bikin istilah koret.

    Saya dulu suka dipanggil Bread..karena knalpot suka bunyi bred bred bred…

  12. jayboana says:

    saya kira pakdhe rumahnya yg ada kolamnya gtaunya depan kolam renang yoh hehe, koret singkatan yo dhe bukan julukan :D, udah menjurus kesana aje ketika baca judulnya

    kolam renang itu letaknya di belakang rumahku..maka rumahku di depan kolam renang..tak iye

  13. Enny Mamito says:

    koret tkkirain koret2 sisa2 gitu lho dhe.. #halaahh mlh gladrah.. :D

    Koret itu Korea Etan jeng

  14. Sholihin says:

    Ada pakdhe, kalo aku biasa dipanggil Ichink. Malahan tidak jarang ada temen, bahkan dulu ada dosen, yang cuma tau nama panggilan saya tap gak tau nama aslinya.
    Kalo bapakku memang antara nama kecil dan nama setelah nikah berbeda, jadi ketika akan membuat undangan untuk suatu acara maka ditulis juga nama kecilnya biar gak pada bingung. Karena pernah mengundang atas nama yang sekarang, eh ada yang gak dateng gara-gara tidak tahu siapa yang mengundang. Pas dijelaskan baru pada tahu, hahaha :D

    Betul, jaman dulu setelah menikah langsung ganti nama dan
    ganti isteri..ehhhh..salah

    Ada yang nama aslinya Rebo, setelah menikah ganti menjadi Robi Medeni…

  15. risablogedia says:

    ada lho dhe sebagian orang yang kalo diundang salah dikit tulis nama or titel akan membuat ybs ga mau hadir… kebayang deh kalo di undangan mencantumkan nama julukan orang-orang yang bertipikal seperti ini hehehe

    Ach saya mah hadir saja apalagi undangan makan gratis
    yang gak mau datang ya rugi…donk
    santai saja, namanya jari kan bisa salah mijet tuts

    • nia/mama ina says:

      Tapi kalo di kampung suami saya itu emang sudah bagian dari adab atau adat istiadat gitu dech…ngga boleh salah sedikitpun kalo nulis nama di undangan…kalo salah ybs ngga akan mau hadir….

      Setelah merid dan saya sering mendapat undangan pernikahan teman…kan teman nulisnya nama panggilan saya waktu kecil tuch…suami langsung protes…..katanya kalo dikampungnya…cewek udah menikah kalo dapat undangan tetep nama kepala keluarga yg harus ditulis…bukan nama istri…apalagi nama panggilan waktu kecil…..hihihiih kalo berdebat soal itu capek dechh…ngga ada ujungnya…kalo saya mah nyantai aja…namanya undangannya udah smpe ke rumah saya…berarti yah saya yg diundang….dan kalo kita diundang orang….sebisa mungkin diusahakan untuk datang…

      iya jeng, nyantai aja yaaaa
      mungkin yang ngundang juga pusing 7 keliling karena mau punya hajat pasti pikirannya bercabang, beranting dan berakar
      kita maklum2 saja

  16. Hehe, kalau Koret itu ada lho dalam bahasa sunda yang artinya pelit. Jangan-jangan … :D
    Kalau saya biasa dipanggil Aa, mungkin karena anak pertama dan saya orang Sunda, tapi kini saya biasa dipanggil Achoey, gabungan dari Aa dan Choey (karena wajah saya oriental)

    Sip, memang pas sekali
    Wajah Oriental yang suka nggiring macan atau singa di pertunjukan itu kan
    Kapan ya bisa makan mie Janda

  17. Orin says:

    Nah, kalo Pakdhe ke rumah ortu di Majalengka, maka ga akan ada yg tau kalau nyari Orin, coz di rumah dipanggilnya neng Rinrin hihihihi

    kan pernah ada lagunya tuh wuk

    Neng RinRin pujaan akang
    Neng RinRin blognya lumutan…
    Upami neng minum es degan
    Sampun lami neng RinRin ente dandan

  18. Dadan says:

    Nama julukan saya waktu masih sekolah di SMAN 2 TASIKMALAYA “Si Doels”
    Katanya sih saya mirip Doel Sumbang penyanyi Jawa Barat itu, betul tidak ya?

    Wajah dan suaranya bagus sana
    Sumbangnya sih punya kang Dadan

  19. ke2nai says:

    kalo di kampung papah saya, laki2 yang udah punya anak biasanya akan lebih di kenal dengan nama anaknya yang pertama.. Contohnya nih, kalo pakde warga kampung papah saya, pakde bakal di kenal dengan nama bapak Enny. Gak akan yang tau nama bapak cholik.. Hehehe.. Nah trus ada tetangga papah saya ada yang namanya bapak mamat, mamat itu nama anak pertamanya.. Nama aslinya si bapak itu? Udah pada banyak yang lupa.. :D

    Lha itu dia emak kalau mencari saya ” Papine Enny kemana ?”

  20. Niar Ningrum says:

    Niar kirain tuh koret2 yang tinggal dikit dhe, hahahahah ternyata nama orang di jadiin satu toh Eko Retno, pak koret besok main karet bareng niar yaa :D

    Lha pernah hampir nmeledak tertawa saya ketika berkunjung ke Jateng. Ada pejabat namanya Kumpul, ndilalahnya kok pangkatnya Kompol.
    Coba bayangkan kalau ada perintah begini : ” Para anggota harap berkumpul di ruangan Kompol Kumpul ”
    Biyuh2…pasti rame rek

    (Maaf ya pak Kumpul…)

  21. Lidya says:

    pagi pakde, kalau koret bahasa sunda artinya pelit :)
    ada yg panggil saya mamalia loh hehehe krn dirumah panggilannya Lia

    Kalau bahasa Jawa artinya sisa-sisa
    Mungkin karena sama2 nyusoni jadi dipanggil mamalia..untung bukan mamahbiak

    • Lidya says:

      oh ya kalau cari rumah saya carinya jangan Lidya ya dhe, gak ada yang kenal hehehe cari rumahnya Pascal atau Pak Herry saja

      Saya pernah mampir ke sana kok jeng..tapi orang rumah bilang ” Mana ada nama gitu pak di sini. Kalau Lia ada sih. Bapak orang mana ?”, katanya.
      Saya jawab ” Orang-Aring ”
      Langsung pintu ditutup braaak !!

      • Lidya says:

        hahaha itu merk minyak rambut kan pakde, memang pakde pakai minyak itu? pernahada loh temen sekolah telp cari lidya yang angkat sepupu dibilang salah sambung

        pasti teman ngeyel ” kalau gitu saya mau bicara dengan salah sambung aja deh “

  22. Nh18 says:

    Nama julukan saya dulu …. Jendul …
    Tapi ini hanya di lingkungan keluarga saja …

    Salam saya Pak de

    Jadi ingat Pak Harto..suka njendul dahi putrinya..tanda sayank…

  23. yayats38 says:

    Hanya pada waktu SMP seingat saya, saya punya julukan dari temen-temen. Saya enjoy aja si saat itu,… Tapi gak saya tulis ah .. entar jadi ganti lagi nama saya ha ha ha ….
    Trims Pak.
    Salam

    Saya tahu kok, barusan di sms Jeng Lely
    Tayay kan ?? ups kok saya bocorkan sih…..

  24. BlogDuit says:

    Waduh pakde tak kirain beneran nama bintang film asing…
    saya bener2 nggak kuat pengen ngakak pas tahu Koret itu Eko Retno hahaha9x…kok bisa sekreatif itu ya nyingkat nama…mantaplah
    makasih pakde replynya….

    Dulu ada merk sepatu KAREL, ketika saya tanya kepada pramuniaga dia bilang ” Itu singkatan dari Karya Anak Lamongan,Pak ”
    Eeee…kok apik..kayak merk sepatu asing

  25. Iya Pakde, kadang nama panggilan/julukan lebih dikenal daripada nama asli ya…

    Meski kadang juga nama panggilan hanya tenar dilingkungan keluarga saja :)

    Kalau ditulis nama asli jangan2 malah buku gak sampai ya jeng ha ha ha ha

  26. Blogger Java says:

    Biasa Pakde, nama julukan lebih terkenal dari pada nama aslinya.
    Itu seperti nama tetangga saya Dhe, lebih terkenal nama julukan.

    Asal kalau kirim alamat kuis gak salah saja soalnya ada buku yang kembola-kembali karena nama dan alamatnya gak sip

  27. cumakatakata says:

    hmmmm…..

    brati paswordnya “Pak Cholik kolam renang” ya Pak De….

    julukan saya “inul” Pak De” sebenarnya saya keberatan dengan panggilan itu,,, tapi gimana lagi… hampir semua manggilnya gitu….

    Untung gak dibalik menjadi “Linu”…tambah gak tepak blas

    • cumakatakata says:

      untung gimana Pak De??

      udah kejadian kok,
      manggilnya pke gaya cepat gitu….

      awalnya Inul, tapi lama2 jadi Linu…
      saya kasih contoh yo Pak De….

      inul inulinuli linu linu.. hadooooow….

  28. Anak Rantau says:

    Hahaha.. ada2 saja ya nama panggilan itu Pak Dhe :)

    Wah kalau gak ada nama itu kan gak ada postingan mas..
    wong ide ini muncul subuh tadi je

  29. chocoVanilla says:

    Waktu SMP dulu teman2 suka manggil Pus Meong :(

    Kepada siapa ??
    Kalau yuli yang dipanggil kayaknya kok pass banget
    Sekarang pasti dah ganti ya jeng….Singo Lodra..kayaknya lebih jossss…..
    (sembunyiiiiii di dust ter box box..)

    • chocoVanilla says:

      Pakdee niiiiiiiih, mentang-mentang rambut saya kayak singaaaa….. :cry: Sik…sik… Singo Lodra itu apa ya, Pakdee? :D

      (Eh, waktu SMP kan saya imut-imut Pakdee, baru sekarang amit-amitnya :P )

      Singo Lodra nama Singa yang menghadang langkah Pramu Kelonosewandono raja Bantaran Angin. Singo Lodra kalah dan dijadikan persembahan untuk Dewi Songgo Langit dan jadi tontonan. Tiba-tiba ada burung merak yang hinggap di kepala Singo Lodra.
      Itulah sejarah Reog Ponorogo. Ada singa yang kepalanya ada meraknya,bukan

  30. Dewifatma says:

    Waktu SD dulu aku dipanggil ‘tiang listrik’, Pakdhe.. mungkin karena kurus tinggi..

    issshhhh.. Benci..benci..benci…

    Di kampung saya orang laki-laki disebut “Tiyang Jaler”

  31. Idah Ceris says:

    Kalau ditambah satu huruf yaitu “N” setelah huruf R , nanti jadi Kornet, dhe.
    Dan kornet itu enak. . . :D

    Koq ya namanya disingkat gitu ya? Mungkin mau dipanggil Eko, tapi nama Eko sudah banyak kembarannya. :D

    Pas SMA aku di pangil “idol” tuh, dhe. kalau ada yang tanya nama idol, di daerah saya gak ada yang kenal. :D
    Selalu ada sisi rugi dan untuk ya, kalau nama itu bukan nama yang setiap hari dipakai. :)

    Makanya dalam undangan tak kasih nama dobel

    Bapak Pamuji (Soder)
    Bapak Budiono ( Bud Bandem)
    Bapak Sugiyanto (To Kecik)

    nama dalam kurung adalah nama ngepop di kampung

  32. kakaakin says:

    Di kampung mah serba salah. Om saya namanya Pak Eko,. Sering ketuker sama Bapak Eko, maksudnya bapaknya Eko. Eko itu anak berumur sekitar 5 tahunan.

    Di kampung saya juga banyak nama Eko
    Ada Eko tukang Batu (Eko Cethok)
    Eko bakul krupuk uyel (Eko krupuk)
    Eko juru tambang di Sungai Brantas alias (Eko tambang)

    Lalu ada 3 Samian
    Samian Belong (karena ada luka di pelipis)
    Samian Puthul (karena salah satu jarinya putus)
    Samian Asbak (karena keleknya ada tanda lahir berwarna hitam

    Ada 4 Rebo
    Rebo Marndhu (sudah almarhum)
    Rebo Gople (anaknya wak Sogol-mandor tebu)
    Rebo Maerun (tandak ludruk)
    Rebo Barinten (karena putranya Nyai Barinten

    Mohon maaf saya ekspose

  33. alaika says:

    hm… saya ga punya nama julukan pakdhe…. tapi kalo Intan suka dipanggil ‘kompeng’ sama pakdhe nya… padahal anaknya ga pernah ngompeng lho. Makanya Intan marah2 sama si pakdhe, karena sepupu2nya jadi suka manggil dia kompeng… :D

    di tempat saya juga sering seperti itu Dhe, undangan yang ditulis dengan nama asli malah jarang sampai, karena si pengantar undangan ga kenal dengan nama yang dituju… hehe.

    Misalnya nich..misalnya lho ya

    Kepada
    Yth Ibu Alaika Abdullah
    di
    Tempat

    pasti gak sampai
    Harus ditambahi nama julukannya

    Kepada
    Yth Ibu Alaika Abdullah (Ibu Alay)
    di
    Tempat

    Pasti sampai

  34. Waktu SMA dulu saya dipanggil Koyod oleh teman baik saya. sementara saya memanggilanya Selpot. Sampai sekarang kalau ditanya apa artinya, saya juga gak tau :D

    Jeng Lia langsing kan, makanya dipanggil Koyod, kalau dibalik kan jadi Doyok..(kabuuuur….)

  35. saidah says:

    Kalo dibanjarmasin mah lebih antik lg julukannya mirip2 ky yg disebutin kakaakin jd berdasarkan wujud fisik pakdhe :D misalnya nama amad, ada brp org yg namanya sama jd belakangnya disesuaikan sm orgnya misalnya amad lamak (gendut), amad hirang (kulitnya item/coklat tua), amat solar (ini orgnya jualan bbm solar maksudnya), amad jagau (ini org preman di pasar jd jago dia) :D banyak lg deh pokoknya…kalo saya sih dr kecil dipanggil idang sm org rumah trus melekat sampe kuliah temen2 pun manggilnya begitu :)
    Salam kenal saya pakdhe…

    jadi kalau saya ke Banjarmasin harus tahu, apakah mau ketemu

    Idang Anget (Ayu Banget)
    Idang Alteb (alis tebal)
    Idang Dangil(Dagu Mungil)
    Idang Jalen (jari Lentik)

    Mana nich yang cocok he he he he..guyon lho jeng….

    • saidah says:

      Mwahahahaaa…iya kudu dicari tau dulu pakdhe julukannya siapa, kalo gk…bakal ketemu banyak idang deh :D

      Kasih bocoran donk say
      kalau Idang Rasyidi saya tahu..drummer kan ya

      • saidah says:

        Hahahaha…disini kalo udah kebanyakan idang akhirnya pake nama juga dhe cari deh tuh idang saidah, disini bs cewek/cowok sih yg dipanggil idang maksudnya mungkin anak kesayangan ky nduk dan le menurut adat njowo :)

        pengin ke Banjarmasin, dulu 12 tahun di Balikpapan je

  36. marsudiyanto says:

    Kalau di daerah asal saya Kudus sana juga pasti nggak ada yg kenal kalau tanyanya pakai nama asli saya Dhe…
    Di kampung saya, orang2 manggil saya dengan nama panggilan masa kecil saya yaitu Tato…

    Pasti diambil dari kata paling belakang ya mas

  37. Mechta says:

    Saat kecil, bapak senangnya memanggil kami dengan nama ‘paraban’ khusus dari beliau, ada thitut, ndut, udhet, ithot…dan saya kebagian nama ‘cethit’… entah bagaimana asal muasalnya, hehe…

    Mungkin waktu bayi kalau jalan berbunyi Cethit..cethit…cethit….

  38. arif says:

    oh ternyata singkatan Eko Retno, maaf buat yg punya nama, saya jadi ikutan tertawa :D.
    dulu waktu SMP-SMA, saya punya teman namanya Retno (cewek). tapi panggilannya jadi Onter (dibalik), sebab waktu SMP ada seorang guru wanita yang punya nama sama dan beliau tidak ingin ada murid yg namanya sama …

    Panjenengan kenal yang nama Fira mas ??Itu nama walikannya Arif

    • arif says:

      wah saya kok belum kenal ya Dhe….. hehehe, klo nama fira basuki tau, atau fira yuniar ^_^)

  39. rawins says:

    nama panggilan ajaib sering aku dapat waktu sekolah
    kalo sekarang mah ganti pake nama anak
    jarang tetangga yang tau nama asliku
    mereka taunya bapakne citra…

    Mas Rawins memang rendah hati
    Gak suka pamer2 nama

  40. nunu nugraha says:

    di kirain KORET buntut Kasiran pakdhe..eh ternyata eh ternyata. Nama orang toh….
    :)

    nama julukan kok