Dari Yogyakarta Sampai Semarang

Dari Yogyakarta Sampai Semarang

Ingat medan latihan

Perjalanan dari  Yogyakarta sampai Semarang membawa pikiran saya ke masa 41 tahun yang lalu.

Kala itu saya masih muda, ganteng dan sedang dalam kondisi kenceng-kencengnya.

Dalam mini bis Joglo Semar yang membawa ke Semarang saya tersenyum membaca nama-nama tempat yang dulu sangat akrab di mata dan telinga saya. Mulai dari Salam, Mungkid, Muntilan, Magelang, Pringsurat, Ambarawa dan Semarang. Ach….tempat-tempat itu sering sekali saya baca ketika sebuah peta topografi tergelar di tanah. Yup…kami sering blusukan, berjalan kaki, dengan berpakaian PDLT lengkap, memakai helm, menjinjing senjata dengan ransel yang cukup berat dipunggung. Senyum penduduk yang menawari kami minuman begitu hangat. Sebuah teko plus beberapa gelas mereka letakkan di atas kursi di dekat pagar halaman. ” Minum dulu, taruna !!” Subhanallah.

 

Kopdar Pondok Cabe Yogyakarta

Assalamu’alaikum Wr Wb.

Dengan hormat saya mengundang sahabat untuk acara kopdar, hari ini jam 18.00 Wib, tempat Resto Pondok Cabai Jl. Taman Siswa  Yogyakarta. Pakaian : Santai~Sandalan.

cc. Mas Hardi Vizon

Reply pertama berasal dari Cahya Tiffa : ” Asiiiik. Pondok Cabe dekat tempat kos saya “

Dengan diantar oleh Pak Ngadiran Van Kweni, MacGyver From Jombang tiba di Pondok Cabe. Clingak-clinguk mencari tempat, memilih antara kursian ata lesehan. Jika lesehan kasihan yang perutnya makmur karena keganjel, jika kursian kok kayak rapat KUD.

Petugas Poncok Cabe sudah menanyakan mau duduk di mana. Guna menyenangkan semua pihak saya kirim sms ke mas Vizon : ” Saya sudah di Pondok Cabe mas, mau lesehan atau kursian ? “. Agak lama baru ada reply masuk : ” Pakde sudah di lokasi ? Saya masih di jalan, sudah saya booking atas nama Hardi. Kalau mau dirubah dari lesehan silahkan “. Sayapun bilang sama petugas bahwa tempat sudah di booking oleh pak Hardi. Lalu petugas mengantar saya ke tempat duduk lesehan yang bertuliskan : ” Reserved by Hardi Vizon~Surauinyak.com “. Wow….(tanpa koprol..)

Sambil duduk saya mbatin ” Tadi saya tawar-menawar antara jam 18.00 atau 18.30 mas Vizon bilang 18.00 lho ” (sembunyi.com). Tapi saya maklum, anak muda mungkin dandannya lama. Yang penting shohibul hajat sudah siap menyambut undangan.

.Tak lama kemudian datang seorang pria dan wanita, langsung duduk di meja lesehan tempat saya berada. Saya simak wajahnya, kok nggak mirip mas Vizon ya. Apa ini mas Muhaimin dan isteri , atau Idah dan pacarnya, jangan-jangan mereka ini Cahya dan bodyguardnya ? Penampakan mereka mengundang tanya…ha ha ha ha ha.

Si wanita bilang : ” Maaf ya pak “, langsung duduk teplek. Karena wajahnya tak padu-padan dengan sahabat blogger dan juga tak ada teriakan histeris : “Pakdeee!!.”, maka saya langsung bilang kepada si ibu : ” Maaf bu, tempat ini sudah dipesan “. Si ibu langsung berdiri (berat) sambil teriak (halah..) : ” Eeeee…..maaf ya pak. Eh iya itu ada tulisannya “. Mereka berdua lalu bergeser ke sebelah kiri meja saya.

Seandainya NiQue yang duduk mungkin saya akan bilang ” Ibu ini siapa dan jabatannya apa kok langsung ndeprok aja di sini ?”

Tak lama kemudian sms masuk dari Mas Muhaimin Azzet: ” Pakde saya sudah di Pondok Cabe, Pakde di mana ?”. Saya reply : ” Masuk ajah, cari pria ganteng pakai t-shirt hitam, yang sedang duduk lesehan bersender pada pilar “

Dari Yogyakarta Sampai Semarang

Ada penampakan lewat selain meja kursi..siapa yaa?

..

Apakah mas Akhmad Muhaimin Azzet berhasil menemukan saya ? Kapan Mas Vizon dkk tiba dan bagaimana situasi kopdar Pondok Cabe ini ?

Nantikan sambungan acara Dari Yogyakarta sampai Semarang berikutnya.

 

52 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Hahaha ya berhasil lah, lha itu ada fotonya :P
    41 tahun lalu, kala itu masih ganteng… saiki wis ora po Pakde?

    Halah kamu nyeser aja gitu kok duduknya waktu di Bekasi dan Sutos

    • cumakatakata says:

      Mbak una, gak boleh nanya gitu, gak sopan. heheheee

      Una itu anaknya mbakyu sepupu saya mas
      Kalau di rumah malah nglendot2 pakai sun pipi segala kok…biasa itu

  2. Wong Cilik says:

    kalau 41 tahun yang lalu, bilang wow – nya bisa sambil korpol ya pk Dhe, lha kalo sekarang … hi.hi.hi…

    Sekarang pakai gaya salto 23x baru teriak Wow…bruk…ambruk

    • cumakatakata says:

      Mas, gak boleh ngomong gitu. #santai Pak De kulo bela. hehehee

      ban putih jangan membela sabuk hitam..entar terpelanting baru nyaho lho

  3. Wah…. Pak Dhe habis touring blogger nih. Tentunya nanti akan banyak cerita dalam sebuah liputan yang sangat mengasyikan.

    Sukses selalu

    Salam Wisata,

    Iya mas, lagi seneng2nya traveling….nengok jeng Esti

  4. cumakatakata says:

    jiaaaaaaaaaaaah, kok pake acara bersambung sih De…..
    Hadeeew…..

    Wis talah..melok ae

  5. munir ardi says:

    wah pasti semakin banyak cerita seru menunggu nih pakdhe

    Iya mas, ini baru intro

  6. LJ says:

    reserved by Hardi Vizon~Surauinyiak.com.. tertulis lengkap begitu ya Dhe..?
    xixi, itu beneran Wow banget..

    perjalanan panjang yang menyenangkan..
    Bella pasti udah kangen mbahKung, ditinggalin lama. :))

    Iya say..katanya kalau pagi panggil2 ” Mbah Kuuung….”
    duh bella

  7. wah kisah kopdar jogja masih menyisakan banyak cerita nih.
    Kalo nggak salah, saya sekali makan di Pondok cabe, ditraktir teman hhh.

    Kapan silaturahim ke Blitar nih De ?

    Insya Allah mas, famili saya ada yang di Kodim Blitar juga sering tanya je

  8. niqué says:

    huahahaha bawa2 nama saya pulak
    pakde dendam nih gak ketemu saya di Jakarta ya hihihi

    Dhe, udah gak pede ya? sekarang juga masih ganteng kok, bude gak salah pilih pokoke xixixi

    Halah..diajak ketemuan aja gak mau, somsek

    • niqué says:

      hahaha saya mana pantas bersomsek ria
      tar ya dhe … semua akan indah pada waktunya xixixi

      saya pasti tak akan bisa memaafkan diriku jika tak bisa jumpa denganmu sayank…

  9. Dadan says:

    Di fotonya ada penampakan, pake kamera infra merah ya PakDhe?

    Bukan mas, pakai blue berry

  10. kekenaima says:

    wkt pakde dtg, sederet bangku kosong blm ada yg dtg ya.. tp maish mending ya pakde ketimbang wkt di bekasi. Bukan cuma bangku kosong tp nyaris kopdar di tanah kosong #tutup muka lagi krn malu trus kabuuurrr. Hehehe…

    Bayangkan jeng..saya naik taxi malam2 lalu turun di situ
    pasti sopir taxinya langsung ngaciiir………..

  11. Halah kok yo marai penasaran ae
    Kayak sinetron :(

    Ganteng tur kinyis2 yo Dhe :)

    Halah beraninya komen aja..waktu tak jawil malah lari gitu kok
    girap2 ya jeng

    • Saya kan harus jaga diri, kan Mas Budhi gak ikut :)

      Saya juga, oleh karena itu saya taruh tas di kursi sebelah saya
      Maklum saya gak pakai lengan panjang, takut senggolan

  12. Monda says:

    blogger kalau ketemu pak de begitu ya khasnya ? jejeritan “pak deeee …… ” lha wong ketemu selebritis blog kan susah

    Iya..saya sampek maluu ketika Niar dan Idah nubruk saya di resto…semua mata memandang je

  13. niken says:

    yel yel blogger kalau ketemu pakde sudah khas ya dimana-mana.

    Nunggu cerita lanjutannya aah… biar sudah baca cerita kopdar dari postingan teman2, tp kalau cerita dr pakde pasti beda.

    Lha iya tho jeng..kalau sama kan dikira copy-paste

  14. aryadevi says:

    mengundang penasaran ..apakah kopdarnya bakal rusuh?? hehehehehe..

    Pak guru senang ya kalau kami rusuh

  15. susindra says:

    sempat terjebak dengan foto. lesehan kok memajang foto bangku kursi? Saya kira salah baca karena sibuk trtawa. hehe

    Waktu kopdar kemarin malah gak sempat tertawa ya jeng
    karena sibuk nglirik saya…hayooo ngakuuuuuu

  16. Niar Ningrum says:

    wah pakdhe main tebak2an segala, jadi yang ketemu bilang pakdhe sapa yaa :D

    emangnya ada yang bilang begitu ??

  17. Lidya says:

    loh jadi bersambung lag nih dhe cerita kopdarnya :)

    loch iya..ini kan baru pemanasan

  18. Blogger Java says:

    Wah… cerita kopdar Jogja masih bersambung ya Dhe, oke deh kalau begitu, saya akan menyimak terus. hehehe….

    Tenane…..

  19. jaqdi mencoba menebak, siapakah sosok dibalik penampakkan tsb :D

    jaqdi itu apaan sih kang ??

  20. Nchie Hanie says:

    qiqiqiiqi…
    Membayangkan PAkde 41 tahun yang lalu..
    Ganteng dan unyu2..
    Mirip Ariel ga yah..

    Ariel sih gak ada apa-apanya dik

  21. Nchie Hanie says:

    Yang jelas penampakannya ada Uda ya..

    gak ada kok

  22. visit aja pak abdul cholik artikelnya sangat bagus sekali.. ini merupakan kunjungan perdana saya..

    hatur nuhun pak haji

  23. Meskipun sudah mempunyai cucu 4 pak Hj. Abdul cholik ini sangat kreative membuat blog dan artikelnya sangat bagus sekali..

    terima kasih atas apresiasi Obat Penyakit Ginjal

  24. whiz says:

    Wah..bisa jadi CerPen ato CerPan ne Pak Dhe acara KopDar kemarin :D

    Iya lumayan..kan jadi nggak usah cari ide lagi

  25. Obat Syaraf says:

    Saya sangat ngfans banget dengan admin blog ini karena artikelnya sangat bagus dan mengelola websitenya juga sangat kreative sehingga mendapatkan PR4, maka dari itu saya ingin mendapatkan tips serta trick dari abdul cholik..

    Jangan kebanyakan minum obat syaraf, itu tips saya
    matur nuwun apresiasinya

  26. vizon says:

    Kalau 41 tahun yang lalu, Pakde koprolnya sambil teriak, “SIIYYYAAAAPP” ya Pakde? hehe.. :)

    Saya dag dig dug waktu nyampenya telat. Untung gak disuruh koprol sama Pakde. Kalau iya, sudah bisa dipastikan sejagat maya bakal bilang “WOW”.. :D

    Hmmm… penampakan siapakah itu..? hahaha… *ngakak di pojokan*

    Biasanya perintah senior berbunyi : ” Jungkir kamu dari sini sampai tiang listrik sanaaaaa “.
    Kami langsung reply : ” Siap..kerjakan “.
    Gludhak..klontang…Gludhak.klontang…gludhak ..klontang..
    Yang bunyi gludhak itu suara helm,punggung dan sepatu…yang bunyi klontang itu misting (rantang) yang bertengger manis di ransel ..ha ha ha ha…

  27. entik says:

    wah postingan yang ini bisa jadi cerbung ya padhe..
    btw, saya kok ga dapat undangan kopdar dari pakdhe ya? padahal sejak lahir saya di djogja lho…hehe..

    Paman Ipung juga lahir di Jogya, tapi ya gak saya undang karena gak tahu alamatnya sekarang

  28. @yankmira says:

    Nah kan, dibikin penasaran sama ceritanya. salut sama Pakde yang sangat menjunjung tinggi bersilaturahmi. Semoga pakde selalu sehat ya :)

    Setiap kopdar dada ini terasa nyesek jeng
    Jika mbakyuku hidup, mungkin keponakan saya banyak yaaaa
    Melihat sahabat blogger rasanya ingin mengelus-elus kepala mereka….menggandengnya masuk mall dan menyuruh mereka membeli pakaian yang lucu2 dan aneka warna itu sesukanya.
    Lalu aku ambil sehelai t-shirt dan menuju kasir sambil bilang : ” Yang mbayar jeng Mira itu ya mbak..itu lhoooo yang manis…”

  29. kakaakin says:

    Bersabar menantikan episode makan2nya :D

    ha ha ha ha..baru diliwet nasinya

  30. cahya says:

    Saya waktu terima sms Pakde yang jam 18.00 itu juga agak kaget, saya mbatin lho kok jam segitu, kenapa ga jam 18.30, mepet banget dengan waktu shalat magrib, belum touch-up (dandan), belum perjalanan, wis mesti ngaret banget aku, Alhamdulillah ternyata masih ada yang lebih ngaret :P

    Apa yang kau rasakan juga saya rasakan sayang
    Habis sholat maghrib saya tak sempat make over..jadi gitu deh tampilan saya

    • Idah Ceris says:

      iyyaaa, aku ngareeeeet beneer, Mba Tiffa. . .
      PAdahal sudah berusaha untuk tepat, tapi apa daya kamar mandi ngatri teruuuuuuuuus. . :D

      ada alasan ajah

  31. nick says:

    wah pakde ke semarang dan jogja tapi nggak mampir di kota the spirit of java.. :(

    salam damai paseduluran dari bumi pasoepati

    saya gak punya visa untuk ke the spirit of Java je

  32. fitri3boys says:

    wah sambungannya mana Pakde..penasaran nih

    lha..ibu gak baca paragraf paling bawah ya he he he he

  33. chocoVanilla says:

    Tak sabar menunggu episode berikutnya :D

    Sabar tho jeng

  34. Dewifatma says:

    Pakdhe kemarin jalan-jalan keliling pulau Jawa ya? Cerita kopdarnya banyak.. :)
    Setiap kopdar selalu Pakdhe yang on time ya…hehehe..

    Keliling 1/2 P. Jawa nduk
    Saya usahakan on time,apalagi kalau jadi host

  35. Karena saya tinggal di ndeso yang jauh dari kota, saya belani mruput berangkat sebelum maghrib, eee… masih telat juga neh, ga bisa tepat 18.00, hehe….

    Episode kesasar ke Hotel Museum Batik diceritakan ga ya? Hehe…, maaf ya, Pakde.

    Enggak mas, kan sudah panjenengan ceritakan,mosok mau diulang lagi
    Kesasar kan juga manusiawi

  36. Orin says:

    waaaahh…ceritanya bersambung toh Dhe??

    waaaahh..iya sayang

  37. opickaza says:

    wah saya tahu acara pakde kopdar di jogja pas waktu koment didinding kalau pak de ke jogja Saya ndak tahu tempatnya karena ndak ada yang SMS saya apalagi kata pakde sudah menginbox saya di chatt tapi sampai sekarang chat inbox fb pakde belum kelihatan . aduuh untuk pakde ngejawab didinding WB pas kemarin dengan ke pondok cabe dengan segera dan datang kesana sudah pada ngumpul ramai untung nggak disuruh Push Up deh …. kan pak de sebagai komandan Blog Camp. tapi untung bisa ketemu pak de meskipun dengan terlambat

    Inbox sampeyan banyak sarang laba2nya kaleee

  38. Mechta says:

    duduk lesehan nunggu cerita sambungannya ah.. :)

    sambil makan mendoan

  39. Idah Ceris says:

    Pakdeeeeeeee. . .
    Terimakasih ya?
    Senang rasanya, bahagia selalu. . . :)

    Itu yang diatas meja kan asbak? #sok tau. :D

    iya emank
    sama2 nduk

  40. yunie' says:

    hmmm….41 tahun yg lalu……
    kumisnya ada dimana yaa….hihihi :)”

    di bawah

  41. chela says:

    heeemmm…..
    pakdhe mengingat jaman masih kinyis-kinyis dulu nggih :D

    nggih nduk

  42. […] artikel Dari Yogyakarta Sampai Semarang bagian pertama telah saya jelaskan bahwa kopdar  akan digelar di Restoran Pondok […]

  43. bersambung,,udah ada bagian selanjutnya ya pak dhe,,,sengaja saya baca yang bagian pertama dulu,,hehe

    sudah kok

  44. MF-Abdullah says:

    Bukan bermaksud hati ngaret kmren pak dhe tapi pulang kerja mepet magrib dan sholat dulu di kampus, dari UMY ke Tamsis kan lumyan, untung aja ada bakat jadi pembalap, jadi gak ngaret-ngaret amat… dan ternyata ada yg lebih ngaret datangnya… :D *ngeles.com

    *SaHaTaGo [Salam Hangat Tanpa Gosong] Pojok Bumi Kali Bayem Jogja

    Emangnya saya bilang ngaret ? Enggak kok