Silent Attack

Silent AttackSuatu hari di tahun 1983 di Fort Huachuca, Arizona ~Amerika Serikat.

Saya bersama Kapten Bambang, Letnan Arif dan seorang sahabat dari serdadu sana yang menjadi class sponsorship saya  (sebut saja Capt TV) berpiknik ke bekas lokasi pembuatan Film Seri Litte House on The Prairie. Lokasi tersebut telah dijadikan obyek wisata yang banyak dikunjungi oleh wisman dan wislok.

Perjalanan dari kampus USAICS ~tempat kami mengikuti pendidikan~ ke lokasi wisata memakan waktu sekitar satu jam. Bertindak selaku pengemudi tentu saja Capt TV, saya duduk di kursi depan disamping pengemudi sedangkan Kapten Bambang dan Letnan Arif duduk di kursi belakang. Kendaraan yang kami pakai sejenis Jeep CJ. Ada tulisan Renegade di kap mobil sebelah kanan.

Setibanya dilokasi, selain melihat-lihat setting dan property film, adegan gontok-gontokan dan tembak-tembakan yang dimainkan oleh tim peraga kami juga berkesempatan berfoto-ria di sebuah studio di lokasi tersebut. Dengan membayar 3$ kami menyewa pakaian sherif lengkap dengan topi dan senapannya persis yang dipakai oleh sherif dalam film seri yang terkenal itu. Setelah foto bersama sayapun minta difoto sendirian agar semakin tampak jelas gagahnya.

.

Jangan Ada Amoniak Di Antara Kita

Sherif van JAvAS

 .

Setelah makan siang kami meluncur kembali ke kampus dengan posisi duduk sama seperti saat berangkat. Di tengah perjalanan, pada saat mata sedang liyep-liyep tiba-tiba tercium bau yang sangat merangsang sukma. Saya mendengar Kapten Bambang dan Letnan Arif  bisik-bisik sambil cekikikan.

” Mas Cholik ngebom ya ?”, tanya Kapten Bambang. memecah kesunyian.

” Enggah ih ”, jawab saya menyanggah tuduhan arek Malang itu.

” Halah, mosok sih. Arif katanya enggak, mas Cholik juga enggak, lalu siapa nich  ? ”, kata Bambang menyelidik

” Ya kamu lah, biasanya sing petok kan ngendok. Lagian kamu kok sak enak udelmu menuduh saya. Kamu tahu enggak mBang, menuduh senior itu sama saja dengan perbuatan makar lho. ”, jawab saya balik mencurigai Bambang.

” Wah….gak salah lagi, pasti si dia nich ”, kata Bambang sambil mengedip-kedipkan matanya.

” What are you talking about ?”, eh tiba-tiba Capt TV bertanya sambil menengok ke arahku tanpa ekspresi.

 “ Oh, we are just talking about our picture and I also tell Bambang and Arif to send the picture to their wives also. I think our wives will be happy to see our group picture in sherif uniform“, jawabku

“ You should !!”, kata Capt TV dengan wajah sumringah. Kamipun tertawa ngakak berjamah.

Hingga sekarang saya tidak tahu siapa sebenarnya yang mengeluarkan ”gondo tanpo sworo” di mobil ber AC itu. Jika seandainya pelakunya Kapten Bambang atau Letnan Arif maka saya akan memberikan peringatan “Jangan ada dusta di antara kita“.

Namun yang jelas silent attack menggunakan bom napalm itu baunya naudzubillahi mindzalik. Padahal menu makan siang kami tadi sama lho kok outputnya bikin kepala kliyeng-kliyeng gini.

Komplikasi antaras sangit dan kecut bang ’get bho !!

.

Jangan Ada Amoniak Di Antara Kita.

Pakde Cholik berpartisipasi dalam ‘Saweran Kecebong 3 Warna’ yang didalangi oleh Jeng Soes-Jeng Dewi-Jeng Nia”. Disponsori oleh : “Jeng Anggie, Desa Boneka, Kios108

 

61 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Saya pikir ini postingan yang super duper serius, ternyata oh ternyata….ada tawa di pagi hari yang masih buta.
    Sillent attack!
    Menu boleh sama, tapi mesin pengolahnya berbeda, jadi tidak mustahil hasil olahannyapun berbeda.

    Lain lubuk lain ikannya
    lain padang lain belalangnya
    lain meja lain jajannya
    lain koki lain masakannya

    Sor mejo akeh ulane
    ojok gelo mas..wis dadi gayaneeeee

  2. Nggilaniiii… hahaha.
    Pakde tho itu? Ga ngaku aja kan?

    saya jarang silent attack kok
    langsung blaaarrr gitu aja

  3. lidya says:

    pencernaannya kan berbeda dhe, walaupun menunya sama :)

    dalam usus 12 jari mereka ada cairan khusus penimbul bad smell ya jeng
    sok tau

    • Usus 12 jari? Akeh yo jarinya, kok ada jari diusus ya Pakde? Qiiqiii…

      itu kan orang kedokteran yang membuat istilah ha ha ha ha

  4. yuniarinukti says:

    Film Seri Litte House on The Prairie itu film Little Missi ya Pakde? Zaman segitu saya masih bayi.. klo gak salah tahun 80-an dulu setiap Minggu jam 12 Ibu-Ibu pada sibuk nonton Little Missi..

    Kamu memang termasuk bayi hebat
    masih kecil saja sudah tahu kalau ibu2 pada sibuk nonton film
    Sok Tau !!

    • arman says:

      hauahahah ini baru ngakak ngebaca komentarnya pakde… :P

      little house on the prairie ama little missy ya…. ya mirip2 gak mirip lah…. huahahaha

      Keponakan saya ini kan dulu nonton TV nya di kelurahan mas, jadi mungkin mendengar lamat2 cerita temannya.
      KAlau saya kasih tahu pasti ngeyel ” Yang penting kan ada Little nya !!”
      babahno tah mas

      • Orin says:

        Iyaaa, beda ah little house on the prairie am little missy, little missy mah kan telenovela pakdhe, mamahku suka nonton soalnya hahahaha

        Yuni kan emank sok tau

    • Dewifatma says:

      hihihi… bayi ajaib ya Pakdhe….hihi…

  5. yuniarinukti says:

    Pakde keren deh pakai baju Sheriff..
    Kalau seandainya Budhe ikutan foto pakai baju yang di pakai Little Missi pasti bagus, kayak foto pre wedding hihi..

    woook…klincipen lambemu
    ngerti pree wedding segala
    dulu aja bilang ” pinjam klis nya, mau tak adrepno ukuran 2×3 ntuk ditaruh di dompet”
    Ha ha ha ha ha..foto rombongan rame2 kok mau di adrepno ukuran 2×3..lak cilik2 ngono. Sok tau !!

  6. nia/mama ina says:

    hihihi…jd sebenarnya yg ngebom siapa? koq ngga ada yang ngaku…kejadian kayak gini kalo diingat2 emnag bikin ngakak…

    terimakasih pakdhe atas partisipasinya…sdh tercatat sbg peserta

    Selamat Datang Ibu Shohibul Kontes.
    Komandan BlogCamp Group beserta Staf dan karyawan mengucapkan selamat datang di BlogCamp.
    Kedatangan ibu sungguh membuat kami semua gembira karena merasa diperhatikan.

    Inilah sajian kami yang pertama sesuai kategori yang ibu sampaikan yaitu Kategori Cerita Lucu.
    Tim Kreatif kami juga sedang menggodok dua kategori lagi yaitu Kategori Foto Lucu dan Kategori cerita sedih. Insya Allah tak lama lagi kami akan menyajikan artikel lagi untuk diikutsertakan dalam kontes yang ibu selenggarakan.

    Selaku pimpinan saya selalu menekankan kepada staf dan karyawan untuk aktif mencari dan mengikuti setiap kontes yang diselenggarakan oleh sahabat sebagai wujud nyata dari sikap kami yaitu ikut kontes bukan untuk mencari hadiah tetapi untuk mangayubagyo hajatan sahabat.

    Demikian ibu sambutan singkat kami. Jika nanti ibu kembali ke Jakarta kami mendoakan ibu selamat sampai tiba kembali di tengah-tengah keluarga.

    Perkenankanlah Staf dan karyawan kami untuk menyanyikan sebuah lagu yang mereka karang sendiri ( saya gak melok2 apalagi mengarahkan)

    Ibu manis siapa yang punya
    Ibu manis siapa yang punya
    Ibu manis siapa yang punya
    Yang punya komandan kita

    Wah..maaf bu, staf dan karyawan memang suka aneh2.

    Terima kasih ibu.

  7. nique says:

    idihhhh pakde, pagi2 bikin orang sakit perut ketawa deh ampoooon ….. hahahaha
    kirain silent attack apaan pula hahahaha

    btw, penasaran saya, di rumah ada berapa album foto Dhe? Kayaknya foto gayapun ada deh stoknya :D

    Setiap tahun saya kan mengeluarkan album cah ayu.
    Jika umur saya sekarang 61 tahun ya setidaknya sudah 61 album.
    Belum termasuk yang single dan yang untuk jingle iklan segala

  8. ukandre says:

    biasanya kalo negeluarin gondo tanpo sworo ga ada yang mau ngaku.

    kecuali kalau dikasih tali asih mas

    yang tidak ngebom dapat buku
    yang ngebom dapat buku dan handphone baru
    pasti banyak yang pasang badan tuh

  9. amela says:

    hahahaha.. sampai sekarang pelakunya masih jadi misteri ya dhe :D

    Sebenarnya kalau mau mistery itu akan terkuak juga nduk.
    Bambang sudah bisik2 sama saya
    ” Mas, kalau saya tanya ke dia begini ” Did you throw wind ?”, bener enggak?”
    Langsung dia tak sikut lempenge : “Throw wind..throw wind. Kalau sopir ngebom itu bahasa Inggrisnya ” Drive through “, tauuuuuuuuuu”

  10. Apikecil says:

    Hehehehehh..
    Ini rumus yang pernah diajarkan oleh Bapak saya
    Kalau ngebom bersuara itu lebih seringnya gak berbau, apalagi sampek menyengat
    Nahhh, kalau yang tak bersuara alias silent attack itulah yang baunya bikin klimpungan
    tapi saya seringnya termasuk yang silent attack lho Dhe
    wkwkwkwkkwkwkwk

  11. Mak Cebong 1 says:

    Pakdhe, diriku haqqul yakin, Pakdhe itu pasti peserta pertama, tapi tadi pagi pas ngecek lokasi pendaftaran kok nama Pakdhe nggak ono? Bolak balik aku kesono. Nama Pakdhe tetep gak ada. Aku sedih, nangis-nangis.. Pasti Pakdhe ndak ikutan nih *curiga gitu* Jadi aku langsung kesini. Ternyata postingan Pakdhe ada *ngelap air mata*

    Pakdhe blom ndaftar ke blog Jeng Soes, toh?

    Yowis… aku apdet aja deh, Pakdhe..

    sudah kok, biasa kalau di blogspot kan suka di medotrasi atau di tilep
    cek donk ach….

  12. kakaakin says:

    Hahaha… Siapa tuh yang gak mau ngaku… :D
    Emangnya sang pelaku gak merasa kebauan ya?
    Mungkin yang paling tenang tanpa ekspresi, adalah pelakunya :D
    *soktau

    kayaknya gitu

  13. Mak Cebong 1 says:

    Eittt…kelupaan…

    Makasih udah ikutan ya Pakdhe Guanteeeennggg…..

    sama2 nduk

  14. Diluar silent attack, itu foto sungguh tampak jelas gagahnya. Ruaaar Biasa!!!

    Tapi maaf, itu Pakde yang sebelah mana ya?

    dari foto itu paling kanan

  15. Pakde ?..bukan…kapen Bambang bukan..Letnan Arif juga…..naaah pasti Captain TV -nya…. ^__^

    mungkin

  16. Blogger Java says:

    Pagi-pagi udah disuguhi cerita tentang bom-boman. hehehe…..
    Fotonya masih muda & ganteng-ganteng Dhe.

    sekarang jug masih ganteng lho mas

  17. nh18 says:

    Ini pasti pelakunya serdadu sana nih …
    Om TV nih pelakunya …

    hayooo … ngaku Om TV

    salam saya

    pasti gak mau ngaku oom
    takut tak embargo

  18. dmilano says:

    Saleum,
    Gak mau nebak ah, takut kesandung ama praduga tak bersalah. Yang jelas serangan diam – diam itu tetap menyiksa lahir dan bathin. soalnya sudah beberapa kali mendapat kejadian serupa di gardu ronda. mau nuduh takut salah, akhirnya nrimo sajalah…
    saleum dmilano

    sikap yang benar bang
    lebih baik nikmati alon2

  19. chocoVanilla says:

    Wakakakakaka….. nyong nguyu dewek :lol:

    Agak-agak bau keju basi campur steak alot gak, Pakdee? HUwaahahahahaha….nggilani puoolll……

    sama salad blarak ha ha ha ha

  20. hihihii…jadi itu boom nya siapa dhe?
    embuh jeng

  21. Della says:

    Pakde yang kedua dari kiri, kan? Yang berdiri? Hayo ngaku :D
    salah kok suruh ngaku

  22. marsudiyanto says:

    Tanpo suoro tanpo rupo dhe…
    kalau ada kelirnya kan bisa ketauan…

    ha ha ha ha..kelir…boso jaman dulu itu mas

  23. kania says:

    Selamat sore pakde#salim
    wah,,begitu berkesan bau itu ya de, sampai enggak terlupakan dari tahun 1983. umurku masih minus 2 lo de tahun segitu#enggak takon nduk…
    Sukses buat kontesnya ya pakde

    kalau umurmu waktu itu 25 tahun, jadi deh
    matur nuwun nduk

  24. advertiyha says:

    waduh.,,, sampe sini lho sengit bin kecutnya dhe,, hahhaha…
    merangsang sukma, pilihan bahasa yang spektakuler dhe,,

    Kata TV “Mendem niyeeeeeeee,, ” :P

    salam sayang merah jambu dhe,,
    kiss..kiss..

    mau buka jendela gak enak
    jendela gak dibuka semput
    yo wis di thithili ae

  25. ridha alsadi says:

    pakdhe bukannya yang berdiri sebelah kanan yang ada plakat bintang enam sherif di seragamnya, hihi
    yang paling gantenglah pokoknya.

    soal silent attack, saya yakin bukan pekdhe pelakunya, pakdhe termasuk golongan yang satunya kan, yg kalau ngebom ya suaranya byaar, hehehe
    pakdhe sering bilang gitu sih
    pasti jawara lagi nih. amin

    kalau dilihat dari nduk berdiri, saya paling kiri belakang

  26. Maria Aliza says:

    itu foto apa yah yg bulet2 berlobang ituh?

    knalpot sayang

  27. Mama Rani says:

    “ Oh, we are just talking about our picture and I also tell Bambang and Arif to send the picture to their wives also. I think our (wives) will be happy to see our group picture in sherif uniform“, jawabku

    Tadinya saya kira pakdhe salah ketik, harusnya wife. Eh pas cek di gugel translate ternyata wives itu artinya juga istri ya ;D
    #baru tahu saya#

    Pa kabar sore ini,dhe?
    Salam kangen buat budhe ipung :))

    Kata Bu Kris (guruku waktu SMP) ada beberapa kata benda jika di jamakkan berubah bentuk misalnya : singular : wife, plural menjadi wives. Wolf (singular) kalau jamak menjadi Wolves.
    Saya suka mama Rani, cermat membaca artkel, gak kayak tetanggaku di kampung sana, ikut kontes gak ikut kontes mbacanya ngebut aja.

    • Mama Rani says:

      Eh iya baru ingat juga kalau jamaknya kata wolf itu ya wolves ;D

      Saya juga suka (blognya) pakdhe. Artikelnya bagus-bagus. Komentar balasan dari pakdhe juga maknyuss ;D

      Salam sayang selalu, pakdhe :))

      Terima kasih jeng. Artikelnya kan anyak guyonnya tho.

  28. Sofyan says:

    Wah serangan kayak gini biasanya lebih berbahaya lo Dhe apalgi sampia gak ada yang ngaku bisa jotos2an,,”silent attack” hmmm istilah yang seru hehehe

    pakde gitu loch..keren2 kan

  29. Clara Croft says:

    Kayanya Pak De deh orangnya, xixixixi

    mbok jangan suka nuduh tho nduk
    Kapan pulang dari Holand ??

  30. Wah itu mah bukan bom tapi minyak wangi cap brutu hahahah

    bener bang, sepet anyit

  31. Fahrie sadah says:

    tahun 1983 ya? kok baunya masih terasa terasi sampe sekarang? haha

    legit ya

  32. Tak pikir nih Pakde ya….

    Pakde bersama rekan mengendap-endap menggunakan senapa serbu sedang menjalankan misi di garis belakang pertahanan lawan. Namanya juga misi rahasia maka semua harus dijaga kerahasiaanya..termasuk siapa yg kentutpun harus tetap dijaga sumber asal muasalnya..wekekekeke

    Panjenengan kok kurang pekerjaan sih mas
    bom napalm aja dipikir sampai kayak gini

    dijaga dan diberi tanda ya mas

  33. Blogrollink says:

    jadi … siapa ‘tersangka’ nya, pakdhe?
    kasus belum selesai nih

    case closed

  34. Mugniar says:

    Hihihi .. saya juga punya cerita mirip ttg bom ini waktu jaman SMP. Ada teman kentut, teman2 pada ketawa. Tiba2 ada guru masuk. Masuknya koq pas sama ledakan tawa kami maka jadilah kami dihukum jemuran di lapangan basket sekelas krn gurunya merasa tersinggung.

    Oya, pakdhe pesaing saya nih. Saya ikut kontes ini juga. Kategori CL …
    ^__^

    kentut itu ringan tapi berat di efek

  35. Mak Cebong 3 says:

    Huahahaha, jadi sampe sekarang belom tau siapa gerangan biang keroknya yah pakdhe??

    Ngomong2 saya juga dulu pernah lo meluncurkan kentut dengan tingkat bau yang maksimal. karena malu, saya pun akhirnya pura2 bukan saya yang kentut. Hahahaa, aseli pakdhe wong saya sendiri pengen muntah apalagi orang laen yang terkontaminasi :-)

    Thanks Pakdhe atas partisipasinya. Monggo pakdhe 2 kategori lagi masih menunggu :-)

    lho wanita cantik itu kalo kentut juga mematikan lawan tho
    ampyuuuun..kirain wangi sewangi bedaknya
    artikel ke 2 sudah siap, tinggal meluncurkan kok jeng

  36. Om Tiger says:

    hehehe lucu…

    he he he iyaaaaaaaaa

  37. Lyliana Thia says:

    heheheh… aku udah baca kmrn2 kok blm komen ternyata.. baca bareng temenku di klinik, pas liat judulnya dia komen.. “wah, ini serangan jantung ya?”

    ternyata oh ternyata.. hahaaa..

    sukses yah kontesnya ya Pakde.. :thumbsup:

    judul BlogCamp Group harus sering mengejut
    matur nuwun